Home » Cerita Lucah » Andartu, Oh Andartu I

Andartu, Oh Andartu I

Tuesday, October 16th 2012. | Cerita Lucah

Dalam usianya 30 tahun ini, Aisya masih dara, wajah dan bodynya iras penyanyi Salwa Rahman, 36 30 38 dan ibunya selalu bercerita dengannya mengenai menimang cucu, walaupun abang-abangnya sudah memberi ramai cucu kepada ibunya. 

Dia seorang andartu yang kerjayanya bergelumang dengan komputer dan IT, Aisya dan Internet tidak dapat dipisahkan. Kedudukannya sebagai Pengurus Pemprosesan Data Elektronik di sebuah syarikat swasta yang ternama membuatkan kaum lelaki tidak berani meng-hampiri dia dan ini menjadikan Aisya akrab dengan Internet. 

Aisya melihat Internet sebagai satu benda hidup yang mampu melakukan sesuatu yang membahagiakannya. Interaksinya dengan kehidupan fizikal yang lain hanyalah setakat yang perlu sahaja. Internet menjadi realiti, menjadi keperluan sebenar untuk hidup, manakala kehidupan fizikal menjadi khayalan. Secara tidak disedarinya dunia fizikal ini tidak sebenarnya fizikal tetapi adalah alam buatan untuk melekakan pemikiran, dan Internet itu wujud dari penemuan manusia untuk mencari dunia sebenar. 

Aisya bermukim di IRC, dan ramai rakan maya dikenalinya. Walau-pun kadang-kadang fikirannya menjadi semak dengan gangguan penyangak-penyangak seks, IRC menjadi teman setia kepadanya. Jika semua perbualannya di log, rasanya boleh penuh satu bilik dan beratus-ratus pokok malpa akan jadi korban. Semuanya perbualan-perbualan kosong yang memenuhi mindanya umpama air pasang berlalu. 

Tetapi, perbualan dengan nick Songihman ini benar-benar menyen-tak jiwanya. Perbualan Songihman lain dari perbualan-perbualan yang biasa ditempuhinya di IRC. Tiada seks, tiada godaan, tiada desakan. Perbualan mereka bernas, laksana dua sahabat yang baik, saling nasihat-menasihati. Jaga menjaga. 

Aisya dapat merasakan bahawa dia sudah jatuh hati pada nick Songihman. Kekuatan minda mengatasi segalanya; kerana tidak melihat gambar dan tidak mengetahui butir peribadi Songihman, perhubungan mereka tidak dibatasi oleh sempadan maya yang selalunya wujud dari keinginan fizikal itu, dan Songihman menjadi objek kehidupan yang kudus. 

Disebalik tabir IRC, Aisya tidak kekok membayangkan kepada Songihman bahawa dia sudah bersedia untuk menjadi isteri kepada sesiapa saja, asalkan bertanggung-jawab dan berkerjaya. 

Hati Aisya berdebar. Esok adalah hari perhimpunan bagi cenel #dewasa, dan dia telah berjanji dengan Songihman untuk bertemu. Perhimpunan cenel bukanlah kebiasaan bagi Aisya, malahan inilah kali pertama dia akan hadir dalam perhimpunan cenel seperti itu. 

Di perhimpunan itu, mata Aida liar memerhatikan lelaki berbaju hawaii sepertimana yang dijanjikan. Rakan-rakan lain ramai telah ditemui, namun Songihman tidak kelihatan. 

“Hai…” 
“Hai..” balas Aisya. 

Dia sedang duduk memerhatikan gelagat warga cenel sambil memakan cucur badak, hampir tersedak. Seorang lelaki tercegat disebelahnya. Sederhana, cerah, berkumis dan tersenyum. 

“Maaf ya, saya lambat sampai tadi. Saya Johar, nick Songihman” kata lelaki itu sambil tersenyum. 
“Oh.. Tak mengapa, saya pun sedang rileks ni” balas Aida. 
“Saya Aisya, nick pun Aisya,” mereka berjabat tangan. 
“Oh ya.. Kenalkan, ini isteri saya, Linda,” kata Johar. 
“Oh tuhan? Mengapa ini terjadi padaku?” 

Aisya memaksa bibirnya menguntum senyuman. Tangan isteri Johar disambutnya longlai. Lawo iras Ziana Zain, solid molid dan cun melecun. Usia dalam 35tahun dan agaknya Figure lebih kurang 38 30 40. Hampir-hampir airmatanya berderai jatuh apabila dunia realiti menggempur dunia IRC yang di hidupinya selama ini. 

“Wah.. Cantik manis rupanya Aisya ni” puji Linda. 
“Akak dah banyak dengar cerita pasal Aisya ni dari Bang Johar tau..” kata Linda lagi sambil menyuapkan karipap kepada anak kecilnya yang tidak mahu berenggang daripadanya sedari tadi. 
“Ya Aisya.. Sememangnya sudah lama Johar mencari seorang gadis untuk dijadikan isteri” kata Johar. 
“Setan! Sanggup dia berkata begitu di hadapan isterinya sen-diri! Dasar buaya!” Fikir Aisya. 

Aisya melihat lingkaran gelaran insan kamil yang dililitnya selama ini di leher Songihman menjadi debu dan lenyap ditiup angin pendingin hawa Carrier di dewan perhimpunan itu. 

“A’ah, Akak nak carikan, Abang Johar tak mau, nak cari sendiri. Nasib baik dapat Aisya yang cantik manis, berpelajaran tinggi dan bersopan-santun ni” kata Linda beria-ia. Aisya terpinga-pinga kebingungan. 

Apakah wanita ini tidak memikirkan nasib anak-anak dan dirinya jika bermadu? Getus Aisya benci. Sejak pertemuan itu, Aisya melihat IRC sebagai musuh. Dia sudah kurang masuk ke IRC, dan jika login pun dengan nick lain. Nick Songihman dimasukkannya kedalam notify list dan bila kelihatan nick itu, dia cepat-cepat logout. Aisya menjadi pelarian Internet. 

Tetapi hari ini dia sudah bertekad. Tiada gunanya dia menjadi pelarian. Internet adalah rakannya ketika susah dan senang sejak dari dahulu. Jemputan untuk makan malam di rumah Abang Johar pada malam ini adalah peluang terbaik untuknya membetulkan keadaan. Walaupun keinginan untuk dibelai dan disayangi dan membina keluarga bahagia menjadi idamannya, dia lebih rela menjadi andartu dari menjadi perampas suami orang. 

Aisya bersikap dingin pada malam itu. Kelakar Johar dan bualan mesra Linda gagal memberi kesan kepada jiwanya. Aisya dapat merasakan yang Johar sedar perubahan sikapnya. Kelihatan Johar gelisah dan tidak senang duduk. Johar dan isterinya, Linda juga kerap saling berpandangan. 

“Mengapa Aisya?” tegur Linda. 
“Aisya tak sihat ker?” katanya lagi. 

Aisya bertekad, apa nak jadi, jadilah. Dia menghela nafas panjang. 

“Begini Abang, akak. Aisya harap Abang Johar dan akak Linda tidak kecil hati dengan apa yang Aisya ingin katakan ini. Aisya..” 

Ting! Tong! Loceng rumah semi D Johar berbunyi. Johar dan Linda bingkas bangun. Seorang lelaki tampan dansegak, bersih, tinggi separuh baya melangkah masuk dari pintu yang dibuka. 

“Aisya, mari Abang kenalkan sepupu Abang, nama dia Abang N,” Johar tersenyum. 
“Abang kau cari gf untuk sepupunya yang itulah tu..” bisik Linda ke telinga Aisya. Linda menjeling Abang N. 

Aisya terkejut. Sangkaannya meleset. Dia mengurut dadanya. Nasib baik bunyi loceng pintu menyelamatkan mulutnya dari berkata-kata. Lain yang disyak lain pula jadinya. 

“Hi apa kabar?” tegur Abang N sambil bersalaman dengan Aisya sebaik di perkenalkan. 
“Baik alhamdulillah, Abang pula bagaimana?” balas Aisya. 

Mereka duduk di ruang tamu berbual mesra danb panjang dan mula brgurau dan berseloka seperti sudah kenal lama. 

***** 

Pendekkan cerita.. Sebenarnya Linda, isteri Johar ada affair dengan Abang N. Dia menurut sahaja keperluan suaminya, Johar yang mahu mencarikan seorang girlfriend untuk sepupunya, Abang N yang sudah lama menduda itu dengan harapan sepupunya itu bernikah semula. Abang N pula seorang bizman yang berjaya. 

Hehehe!! Johar, suaminya tidak tahu siapa Abang N, sepupunya. Hal-hal yang discreet dan rahsialah. But I know Abang N better, luar dan dalam.. Deep in me I am jealous tapi I tak boleh tunjuk dan ikut sahajalah keperluan suami. Di satu love making mereka.. Linda(aku) dan Abang N. 

Aku mengacah-acah kepala zakar Abang N dengan lidahku. Tanganku bergerak laju melancapkan butuhnya. Tempo halajuku membuatkan airmani Abang N berkumpul penuh didalam buah pelir. Aku meramas-ramas buah zakar Abang N sambil sebelah tangan semakin laju membelaibatsangnya yang besar, panjang dan tegang itu. 

Tiba-tiba aku cuba menjolok jari hantuku ke lubang dubur Abang N. Aku tidak hiraukan kerana terlalu steam. Abang N membiarkan saja jari telunjukku menjunam ke dalam lubang duburnya. Zakar Abang N tegang bagaikan nak meletup!! Aku dapat merasakan urat maninya timbul dipenuhi cecair.. Kelazatan yang amat sangat tak dapat dibendungnya lagi pabila jariku terus menguit suis rahsia.. Abang N sudah tidak tahan dengan perlakuan oralku ke batang butuhnya dan juga ke duburnya. Dengan satu teran yang kuat Abang N menyemburkan airmaninya yang pekat dan memancutkan ke mukaku. 

Hangat dan air mani yang pekat itu melekat di pipi dan hidungku. Mulut kubuka luas untuk menadah siraman airmani dari butuh Abang N yang terus memancutkan isinya hingga titisan terakhir. Lidahku liar menjilat setiap titik air mani dan menelannya. Malah aku membersihkan kepala kote Abang N dengan mulutku dan menelan saki baki airmaninya. Sedapp. Aku terus mengurut urat zakarnya untuk mengeluarkan setiap titik air mani, seolah-olah aku menghargainya bagaikan butir permata. 

Puting tetekku yang keras menyentuh perut Abang N, membuatkan batangnya mencanak keras. Abang N tak membuang masa lalu bibirnya mencari buah buntutku yang halus dan pejal itu. Bila hembusan nafasnya singgah di punggungku, meremang lubang roma yang terangsang oleh kehangatan nafas jantan. 

Abang N mengigit geram daging punggungku yang pejal, sambil itu lidahnya sengaja dipanjangkan dan menjilat celah dua kelopak farajku. 

“Oohh? Ahh.. Hmm.. Nicee,” rengekan kecilku. 

Cipapku kini basah dengan air mazi yang mula meleleh di celah pahaku memberi petanda yang aku sudah bersedia untuk direndam oleh zakar Abang N di dalam lubang cipapku. 

Cipapku tercungap-cungap bagaikan menjemput kote Abang N untuk terus bermukim di kebun farajku. Abang N juga mengacah-acahkan lidahnya dari menyentuh kelentitku yang memanjang dan mengeras terselit di pelepah cipap gebuku. 

“Oh yess.. Yess..” Suara halusku kedengaran merelakan perlakuan Abang N 100% memakan pussyku. Dan aku kini mengangkakang kakiku luas-luas. Abang N menusuk, menujah dan menghunjam kepala kotenya ke dalam lubang pukiku. 

Aku menjerit langsing dengan nafasku kuat dan tubuhku menghong-gah ke depan dan ke belakang. Kote Abang N sudah berdesa di lu-Bang cipapku. Aku menerima seluruh batang butuh Abang N sehing-ga rapat ke pangkalnya. Senak dan penuh rasanya. G spotku dalam gua nikmat kegelian dan keseronokan. Aku kelampusan. Dipompa dan aku menerima melawan henjutan Abang N. Kemutan vaginaku menjadi lebih kerap apabila batang butuh Abang N yang berurat itu menyentuh dan mengesel keliling dinding farajku. 

“Arghh.. Urghh.. Abang Nn.. Sedapp.. Fuck me.. Fuck me..!” Renggek dan rayuku meminta dikongkek kuat-kuat oleh Abang N. Tubuh kami berpeluh. Butuh keras Abang N masih mengancak dalam lubang pukiku.. 

Aku sudah orgasme beberapa kali dalam oral dan penetration ini. Namun Abang N masih terus mempulun henjutannya dan kurasakan bagai nak rabak bibir pukiku. 

Sukar aku hendak melepaskan Abang N. He can have a lover or a wife for that matter, I don’t care as long as I can be fucked by him whenever I want. Tak gitu? Yes, why not? Aku angguk dan aku mahu Abang N boleh mengongkek aku bila aku mahu dikongkek. Yes.. Yes.. Yes.. Itu sahaja keperluanku. 

Ke bagian 2

Incoming search terms:

  • cerita kongkek abang n
  • andartu gersang
  • andartu yng gersang
  • andartu ghairah
  • gesel punggung
  • andaratugersang
  • andartu yg gersang
  • cerita andartu pecah dara