Home » Cerita Lucah » Berkongsi Dengan Jiran VIII

Berkongsi Dengan Jiran VIII

Tuesday, October 16th 2012. | Cerita Lucah

Kak Rahmah paham aku memberikannya peluang untuk mengambil giliran menghisap butuh Bapak Mertuaku yang tegak mencanak itu. Lantas itulah yang dilakukannya. Tangan kanannya segera menangkap butuh Bapak Mertuaku dan terus menggodokkan kepalanya ke dalam mulutnya. Beria-ia benar Kak Rahmah mengolom dan menjilat kepala butuh Bapak Mertuaku. Menengokkan galaknya, aku kira mungkin dah lama benar dia tak dapat menghisap butuh orang jantan atau dia terlampau geram tengok kepala butuh yang besar itu. Bagaimanapun, seperti aku juga, dia tak berdaya untuk memasukkan keseluruhan batang Bapak Mertuaku ke dalam mulutnya. No way it seemed.

Aku dan Kak Rahmah macam sudah sepakat untuk ‘mengerjakan’ butuh Bapak Mertuaku biar sampai dia terjerit-jerit kesedapan menahankan kegelian. Bayangkanlah seorang mengolom dan menghisap di hujung kepala manakala seorang menyonyot-nyonyot di pangkalnya. Lebih hebat, pada masa yang sama, aku ramas dan gentel buah pelir kirinya manakala Kak Rahmah meramas dan menggentel buah pelir kanannya. Kadang-kadang berlaga-laga tangan, dahi dan pipi aku dengan Kak Rahmah. Seronoknya dapat berkongsi ‘mengemaskan’ butuh Bapak Mertuaku. Bersiot berderai-derai Bapak Mertuaku menikmati keseronokan yang kami berdua berikan kepadanya. Satu usaha kerjasama yang padu yang memberikan pulangan yang lumayan kepada kedua-dua pihak.

Mengelitik-ngelitik tidak karuan kedua-dua kaki Bapak Mertuaku. Terangkat-angkat bontotnya merasakan kenikmatan yang diberikan oleh aku dan Kak Rahmah kepada butuh dan buah pelirnya. Besar kemungkinan Bapak Mertuaku belum pernah dapat ‘special treatment’ seperti yang sedang dialaminya ketika itu. In real life, bukan senang hendak dapat dua orang betina serentak mengerjakan butuh seorang jantan. Dalam filem tu lainlah, macam-macam boleh dilakonkan, semuanya telah diprogramkan.

Tangan kanan Bapak Mertuaku sudah memegang erat ponggong kananku, tetapi aku masih belum lagi terasa jolokan mulut dan lidahnya kepada lubang nonokku. Tiba-tiba, lain yang dicita lain yang datang. Lain yang dinantikan lain pula yang menjelma. Aku terasa jarinya menunjal-nunjal dan mengorek-ngorek lubang duburku, bukannya lubang nonokku. Aku tersentak lantas mulutku meninggalkan butuhnya untuk menoleh ke belakang. Memang jelas, aku nampak jari-jari tangan kirinya yang sedang membuat kerja nakal di situ.

Aku tidak membuat apa-apa teguran, bahkan bila satu jarinya masuk lebih dalam menguit-nguit bahagian dalam lubang duburku.. Sekonyong-konyong aku memberikan galakan kepadanya untuk terus mengorek-ngorek lubang duburku dengan lebih rapi.

“That’s it, that’s it.. Baanngg.. Korek Baangg, korekk, sedaapnyaa.. Uuhh…” aku merengus-rengus kesedapan.

Aku terus memperhatikan apa yang sedang dibuat oleh Bapak Mertuaku dengan ghairah, memberikan laluan yang selesa kepada Kak Rahmah untuk mengemaskan butuh Bapak Mertuaku bersendirian.

“Jilat apam Kiah sekali Bang… jilat nonok Kiah, Baanng…” aku membuat gesaan kepadanya.

Aku tak tahan lagi, sudah terkemut-kemut dan ternganga-nganga lubang nonokku menunggu kemasukan lidahnya. Aku sangat kepingin kedua-dua lubangku dikerjakan serentak, satu dengan mulut satu dengan jari. Betina gatal.

Itulah rangsangan yang ditunggukan oleh Bapak Mertuaku agaknya kerana dengan secepat kilat aku terasa hujung lidahnya menjunam masuk ke dalam lubang nonokku yang sudah merekah. Memang sengaja dia mahu aku sendiri meminta-minta. Dia sengaja mahu dengar aku mengemis. Nakal, suka mengusik aku.

“Aduuhh sedapnya Bang… sedapnya Kak Rahmah…” giliran aku pula mengadu kesedapan kepada mereka berdua.

Terketar-ketar suaraku, macam nak meraung pun ada rasanya. Mana tidaknya.. Kedua-dua lubangku menerima habuan serentak. Macam nak tercabut biji kelentitku dihunyam dek lidah Bapak Mertuaku manaka lubang duburku kembang kuncup mengemut-ngemut jari yang mengorek-ngoreknya. Pada hematku tak kurang dua centimeter jarinya telah masuk mengorek-ngorek ke dalam lubang duburku. Yes, very thrilling indeed.

Dalam pada aku mengerang-ngerang kesedapan, jari Bapak Mertuaku melepaskan lubang duburku, lidahnya juga keluar dari dalam lubang nonokku. Aku sangka setakat itu saja dia hendak mengerjakan lubang-lubang nikmatku. Rupa-rupanya.. Dia berhenti buat seketika untuk menyatakan sesuatu..

“Mari Mah, pusing dan dekatkan bontot dan puki you pada Abang. Abang nak korek lubang nonok dan dubur you juga sambil makan nonok Kiah ni..” Bapak Mertuaku merayu pada Kak Rahmah.

Apa lagi, Kak Rahmah lantas menurutkan kemahuan Bapak Mertuaku. Dia juga inginkan ‘hot treatment’ seperti yang aku perolehi daripada Bapak Mertuaku. Lantas dia berpusing dan menonggeng menghalakan bontot dan pukinya ke arah muka Bapak Mertuaku. Nah kau, kini kedua-dua bontot dan puki betina biang terpampang dan tertayang–tayang di depan muka Bapak Mertuaku. Untungnya dia dapat meratah dua keping kuih apam yang tembam dan gatal serentak pada malam itu. Untungnya dia.. Habislah puki dan nonok bini Aznam dan bini Rosli kena belasah.

Seperti seorang pemimpin yang adil, Bapak Mertuaku begitu cekap menggilir-gilirkan jilatannya ke atas nonok aku dan nonok Kak Rahmah. Namun, oleh kerana sudah tersemat perasaan sayangnya kepadaku, sewajarnyalah aku mendapat layanan lebih istimewa sedikit daripada Kak Rahmah. Kak Rahmah tak boleh irihati kerana yang pentingnya dia juga dapat mengecapi nikmat yang diharap-harapkannya. Dia seharusnya berterima kasih kepadaku yang sanggup memberinya peluang untuk mendapatkan keseronokon yang telah lama dicari-carinya, walaupun terpaksa berkongsi.

Yang aku katakan aku mendapat layanan lebih istimewa sedikit daripada Kak Rahmah ialah bilamana sampai kepada giliran menjilat nonokku, Bapak Mertuaku menyusurkan hujung lidahnya dari lubang nonokku hinggalah ke alur dan lubang duburku. Hujung lidahnya berpusing-pusing mencucuk-cucuk lubang duburku. Tak boleh cakap sedapnya bila dua-dua alur dan lubangku kena jilat. Tak boleh cakap.. Macam nak pitam aku dibuatnya. Beberapa lama aku boleh tahan..!

“Kiah nak cum Bang.. Nak keluaarr.. Tadah Bang, tadaah…” aku memberitahu Bapak Mertuaku agar dia dengan cepat dapat melekapkan mulutnya pada lubang nonokku untuk menadah air maniku yang akan terpancut keluar. Aku tahu itu memang kegemarannya. Itulah yang dilakukannya semasa aku mencapai klimaks kali pertama pada malam itu. Sungguh hebat. Aku dapat merasakan betapa banyak dan derasnya air maniku keluar. Pasti mulut bapaku lencun menghirupnya. Pasti basah misai-nya.

Yang seronoknya, semasa aku mengerang kesedapan mengeluarkan air maniku dan mulut Bapak Mertuaku menadah-nadah dan menyedut-nyedutnya turun, Kak Rahmah juga merengek-rengek dan mengerang-ngerang kerana pada ketika yang sama jari-jari tangan kanan Bapak Mertuaku dengan rakusnya mengemaskan lubang nonok dan lubang duburnya. Satu saja perbezaan yang ketara pada malam itu ialah Kak Rahmah tidak dapat merasakan betapa nikmatnya lubang dubur kena jilat. Kalau dia ada rezeki mungkin lain kali dia akan merasakannya..

Setakat jam 1.30 pagi, gawang aku dan Kak Rahmah masing-masing sudah melepaskan satu gol. Gawang Bapak Mertuaku nampaknya masih dapat bertahan walhal semasa aku klimaks tadi aku kocok batangnya kuat-kuat dengan tanganku agar sama-sama terpancut, tetapi tidak menjadi. Sebagaimana yang aku katakan sebelum ini, dia memang ‘terror’, bukan sebarang jantan. Kuat betul daya ketahanannya. Memang bijak dia mengatur strategi permainan. Bukan mudah hendak melayan nafsu dan kemahuan dua orang betina jalang serentak..

Sebaik saja aku menyudahkan klimaks ku, aku berpusing dan merebahkan diriku, baring menelentang di sebelah kiri Bapak Mertuaku. Kelengkangku masih ku kangkangkan, seolah-olah mahu mengeringkan lubang nonokku yang sudah basah lencun tu. Bapak Mertuaku juga bangun. Aku sangkakan dia hendak mula mengepam nonokku yang sudah terpampang menunggu. Rupa-rupanya bukan.. Tidak seperti yang aku harapkan.

“Terus tonggeng Mah, I want to fuck you first tonight… ‘doggy-style’, okay? Abang nak pam nonok Mah dari belakang dulu..”

Kak Rahmah tidak menjawab, hanya mengangguk-nganggukkan kepalanya sambil tersenyum tanda bersetuju. Telah sampai saat yang dinanti-nantikannya. Dah berapa jam dia menunggu butuh bapaku yang keras, besar dan panjang itu masuk menggelidah nonoknya yang gatal. Tak sabar-sabar lagi nampaknya dia nak merasakan kelazatan butuh yang besar panjang. Lantas dia memperkemaskan tonggengnya. Kedua-dua tangannya berteleku pada bantal. Cara dia menonggengkan bontotnya dan menyuakan nonoknya, aku tahu dia memang biasa main stail anjing. Pasti inilah salah satu teknik kegemarannya juga.

“Cepat Bang… pam nonok Mah..” ringkas saja rayuannya, namun itu sudah cukup membuktikan betapa telah memuncak keinginan nonoknya untuk melahap butuh Bapak Mertuaku yang amat lumayan. Perkataan-perkataan yang diluahkannya menandakan yang lubang nonoknya sudah begitu mengenyam.. Begitu lapar! Tak sabar-sabar lagi.

Seperti yang aku juga biasa lakukan, dadanya tidak ditumuskan pada tilam. Dia mahu teteknya yang besar magang itu bebas tergantung dan berbuai-buai semasa nonoknya kena pam nanti. Tanpa berlengah lagi, Bapak Mertuaku mengambil tempatnya di belakang bontot Kak Rahmah, ‘ready to get the job done’. Dia pun nampaknya sudah tak sabar-sabar untuk membelasah nonok Kak Rahmah secukup-cukupnya, sepuas-puasnya.. malam itu.

Sebelum menggodokkan batangnya ke dalam lubang puki Kak Rahmah, Bapak Mertuaku sempat meraba-rabanya dulu. Nak kasi Kak Rahmah gian habis.. Nak tentukan pelancaran roketnya tidak bermasalah. Sambil mencecal-cecalkan hujung kepala butuhnya pada permukaan lubang nonok Kak Rahmah, Bapak Mertuaku ‘tease’ dia lagi.

“Ooii, tembamnya nonok Mah.. Abang Rosli Mah tak marah ke nonok bininya Abang tutuh..?”

Aneh sungguh pertanyaan Bapak Mertuaku, macam orang bodoh bunyinya, tetapi aku kira ia berjaya merangsangkan lagi nafsu Kak Rahmah. Apa tidaknya, aku juga terangsang dibuatnya.

“Tidak Baanng… Abang Rosli tak marah. Kalau dia nampak Mah tonggeng untuk Abang ni tentu dia suka.. Lekaslah Baanng..”
“Dah, dah padanlah tu… bagaimana gendang begitulah tarinya… lagi sekali Bapak Mertuaku sudah bertemu buku dengan ruas,” bisik hatiku.

Ke bagian 9

 

Incoming search terms:

  • kelentitku
  • bini tayang tetek
  • lubung dubur makcik
  • main jubor amoi