Home » Cerita Lucah » Biji Kelentit Vagina Kak Adinda

Biji Kelentit Vagina Kak Adinda

Monday, October 1st 2012. | Cerita Lucah

Ianya bermula semasa aku
berumur 20 tahun. Semasa itu aku
masih dalam menjalani
perkhidmatan negara. Ketika itu,
aku baru saja habis berkerja dan
terus pulang ke rumah. Sampai
sahaja di bawah block, aku
bertemu dengan kak Adinda yang
berumur 38 tahun.
Dia seorang janda yang tinggal di
sebelahrumah aku. Kak Adinda
mempunyai sepotong badan yang
seksi dengan mempunyai dua
belah tetek yangbesar dan tegang.
Bontot kak Adinda sangat bulat
dan sederhana besarnya. Aku jadi
tidak menentu bila melihat
potongan yang indah ini. Apalagi,
setelah melihat potongan badan
kak Adinda, butoh aku terus
berdiri dengan tegap.
Aku mempunyai butoh yang agak
besar dan keras, lebih kurang 8
inch. Kak Adinda dapat merasakan
kelainnan dari diri aku dan sempat
ia melihat butoh aku yang sedang
tegang dan menolak-nolak
seluartentera yang aku pakai. Aku
pun senyum dengan muka merah
apabila kak Adinda melihat sinar
mataku Anyway, akupun tegur dia
dan bertanya dari mana dan
hendak ke mana. Kak Adinda
memberi tahu yangia baru pulang
dari kerja dan sangat kepenatan.
Kami pun sama-sama naik lift
untuk ke rumah masing-masing.
Sampai saja di pintu aku terus
ketuk berkali-kali.
Sementara itu kak Adinda sudah
pun masuk ke dalam rumah,
tinggal aku yang masih lagi ketuk
pintu. Setelah 10 minit menunggu,
aku bercadang untuk tumpang saja
di rumah kak Adinda sehingga
keluarga aku pulang. Lagi pun, aku
masihingin melihat potongan kak
Adinda yang montok itu.
Apalagi aku terus ke rumah kak
Adinda dan terus ketuk. Lebih
kurang 5 minit, kak Adinda pun
buka pintu.Aku amat terkejut
apabila melihat kak Adinda hanya
menutupi badan dia dengan
sehelai tuala kecil. Ianya sangat
kecil sehingga aku dapat lihat
kebesaran dan keputihan kedua
bukit kecil kak Adinda itu. Peha
kak Adinda sangat gebu dan sejuk
mata memandang. Aku beritahu
kak Adinda yang keluarga aku
keluar dan tidak ada orang di
dalam untuk buka pintu dan
beritahu dia yang aku ingin
menumpang di rumahnya. Dengan
senyum ia menjemput aku masuk
dan tutup pintu. Kak Adinda suruh
aku duduk di sofa sementara ia
membuat air kopi. Aku dapat
melihat kak Adinda dengan sahaja
memasuki dapur dengan berjalan
mengelek gelekkan bontotnya yang
padat. Dengan itu butoh aku terus
tegang dengan gagah.
Aku merasa sangat susah hendak
duduk diam, lantas aku ikut kak
Adinda ke dapur. Aku berdiri di
pintu sambil berbual-bual dengan
kak Adinda. Sementara itu pula
mata aku tidak pernah lepas dari
melihat bontot dan teteknya yang
cantik itu. Butoh aku terus tegang
dan aku dapat merasakan yang kak
Adinda sedang jeling-jeling ke arah
seluar tentera aku yang sedang
mengembang besar akibat dari
ketegangan butoh aku itu. Kak
Adinda tahu yang aku sedang
melihat tubuh badannya.
Tapi dia bersahaja aje berjalan
ulang alik di depan aku. Kadang-
kadang dengan sengaja ia
membongkokkan badan untuk
mengambil sesuatu supaya tuala
yang ia pakai akan terselak naik
hingga ke pangkal bontot. Apa lagi,
terbeliak biji mata aku bila melihat
bulu hitam yang lebat di pukinya.
Aku juga boleh nampak dengan
jelasnya lubang puki kak Adinda
yang merekah tersenyum. Kak
Adinda melihat mata aku tertumpu
tajam pada pukinya yang sedang
basah menggeluarkan air maninya
yang sungguh lazat. Dengan tak
tunggu-tunggu lagi, aku terus
mendekati kak Adinda dan
terusbenamkan muka aku di
pukinya yang sedang tunggeng
tunggeng.
Dengan lahapnya aku jilat di
sekeliling puki itu sambil
menggigit-gigit bibir merekah di
situ. Kak Adinda menjerit- jerit
kesedapan sambil mendorong aku
menjilat dengan lebih pantas. Air
maninya tak henti-henti keluar
dari lubang pukinya. Namun habis
air puki kak Adinda aku minum.
Sementara lidah aku pula tak
henti-henti keluar masuk di
sekeliling puki. Tak lama
kemudian dengan ganas pula aku
menarik tuala kak Adinda dan
melontarkannya ke atas meja.
Maka berdirilah kak Adinda di situ
dengan keadaan bertelanjang
bogel. Aku membawa dia ke meja
dan menyuruh dia baring
meniarap sementara aku menjilat
kedua puki dan jubornya yang
lazat itu. Kak Adinda merengik-
rengik kesedapan, “ah…! aah…!
Sedap sayang…! Ah.. oh.. oh…!”
Begitulah bunyi yang keluar dari
mulutnya. Setelah puas
menbaham puki kak Adinda, aku
terus junamkan mulut ku kepada
kedua teteknya yang tegang itu.
Sementara aku hisap tetek kak
Adinda, jari tangan kanan aku
terus mengentil-gentil biji
kelentiknya dengan enak. Tangan
kak Adinda terus mencari sasaran
yang ia idamkan dengan membuka
baju dan seluar tentera yang aku
pakai. Apabila tangan kak Adinda
dah dapat apa yang ia cari, ia
meramas-ramas dengan kemas
supaya ia tidak terlepas dari
gengamman. Naik syok butoh aku
bila kak Adinda goncang turun
naik dengan berkata”keras…!
Besar…! Panjang…! Sedap… panas..
oh.. ah…!!! Kak Adinda dah tak
sabar lagi dan terus ia tarik butoh
aku ke mulutnya. Dijilatnya
disekeliling kepala butuh aku.
Sekali-kali ia memasukkan semua
butoh aku ke dalam mulutnya. Aku
tak sangka yang kak Adinda pandai
sunggoh dengan permainnan
karaoka ataupun oral sex. Aku
lantas terus naik ke atas kak
Adinda dengan posisi 69 dan kami
masing masing menikmatinya
sehingga puas. Setelah enak
merasa kesedapan, kak Adinda
suruh aku memasukkan butoh aku
yang besar keras ke dalam pukinya
yang sudah berair lecak itu. Kaki
kak Adinda aku kangkangkan dan
kakinya aku letak di atas bahu aku.
Sementara butoh besar aku tu
dihalakan ke arah puki dan
mengosok-gosokkan kepalanya di
sekeliling bibir. “Ah…. ah…! Sedap
sayang…! Cepat sayang…! Oh…
sedap…! Cepatlah masukkan ke
dalam puki. Kak Adinda sedang
gatal sangat ni…! Kak nak rasa
sangat butoh besar kamu tu.” Kata
rayunya itu amatlah
membangkitkan nafsu berahi aku.
Maka dengan geramnya aku
junamkan keseluruh butoh aku ke
dalam puki kak Adinda. Sambil itu
jari aku pula bermain-main di
lubang jubor dia.
Sambil aku pam butoh keluar
masuk ke dalam puki kak Adinda,
sambil itu jugalah aku masukkan
jari aku ke dalam lubang
jubornya. Kak Adinda meronta
kesedapan sambil menjerit, “Oh…
oh…! Oh.. ah.. sedap….! Sedap
sayang….! Oh sunggoh besar butoh
kamu ni sehingga terasa di ulu hati
kak Adinda…!” Aku dengan
ganasnya pam keluar masuk
dengan kuat sambil jari aku terus
bermain di jubornya. Terpekik
kesedapan kak Adinda apabila air
maninya keluar membasahi butoh
aku. Lalu aku suruh kak Adinda
pusing tunggeng doggie stail,
supaya aku dapat junam butoh aku
dari arah belakang pula. Sambil itu
aku dapat penumpuan yang lebih
baik pada bontot kak Adinda yang
padat itu. Aku sondol dan aku
hayunkan berkali-kali butoh aku
keluar masuk ke puki kak Adinda
sambil memuji-muji kesedapan
pukinya. Sedang kami kesedapan
menghenjutkan persetubuhan, aku
dengan tidak segajanya
terbenamkan butoh aku masuk ke
dalam lubang jubor kak Adinda.
Apa lagi… tepekiklah kak Adinda
kesakitan kerana belum pernah
ada butoh yang memasuki
jubornya itu.
Kena kena pulak tu dirasmikan
oleh butoh aku yang bersais
besar…! Aku pun pamlah dengan
perlahan-lahan supaya kak Adinda
dapat menikmati kesedapannya.
Aku memang tak berhajat nak
cabut keluar butoh aku walaupun
sudah tersalah masuk. Apatah lagi
apabila aku rasakan lubang jubor
kak Adinda sungguh sedap
rasanya. Setelah keluar masuk
beberapa minit, barulah kak
Adinda rasa sedap. Dia mula
menggelek-gelekkan bontotnya
dengan keadaan lubang jubornya
yang sedang kena tikam dengan
butoh aku . Punyalah sedap aku
rasakan bila kak Adinda
buatbegitu. Semakin kemas butoh
aku terbenam di situ.  Sambil itu
jemari tangan kak Adinda bermain
dengan buah pelir aku. Berdenyut
denyut butuh aku
dilimpahikenikmatannya. asoi
Tindakkan kak Adinda itu telah
mengheret hawa nafsu aku sampai
ke kemuncaknya. Aku pun
lepaskanlah segala air mani ke
dalam lubang jubor kak Adinda.
Sambil itu jari-jari aku meramas-
ramas tetek kak Adinda dengan
kuat dan ganas. Kak Adinda
meronta-ronta kesedapan bila dia
merasakan air mani aku mula
mengalir masuk ke dalam
jubornya. Kami sama-sama
kepenatan lalu baring bogel
bersama-sama. Kak Adinda
mengucapkan terima kasih kerana
aku telah memenuhi tuntuan hawa
nafsunya. Dia mempelawa aku
supaya datang lagi ke rumahnya
pada bila-bila masa saja. Menurut
kak Adinda sudah 5 tahun dia
tidak merasa butoh di dalam
pukinya setelah kematian suami
dulu. Tambahnya lagi bahawa
akulah teruna pertama yang telah
menikmati tubuh badannya sejak
sekian lama.  Setelah adengan itu,
aku selalu ke rumah kak Adinda
apabila ada masa lapang dan
kadang-kadang akutidur di sana.
Berbagai stye telah kami lakukan
dan kak Adinda pun mula pakai
pakaian seksi apabila aku bersama
dia.

Incoming search terms:

  • puki melayu
  • cerita seks malaysia
  • kelentit
  • cerita puki
  • cerita puki melayu
  • kak limah janda-cerita lucah
  • biji kelentit
  • cerita melayu bogel
  • cerita kelentit
  • cerita persetubuhan melayu
  • cerita lucah 2014
  • cerita ustazah lucah
  • cerita cerita lucah melayu
  • gambar biji kelentit
  • ceritalucah 2014
tags: , , , ,