Home » Cerita Lucah » Buah Hatiku Isteri Orang I

Buah Hatiku Isteri Orang I

Tuesday, October 16th 2012. | Cerita Lucah

Menjadi seorang isteri kepada insan yang disayangi adalah idaman setiap wanita. Baru petang tadi, aku sah menjadi seorang isteri setelah bertunang 6 bulan yang lalu.

Suamiku, Shafie, menepati ciri-ciri seorang suami yang baik. Aku berazam menjadi isteri yang terbaik kepadanya. Ku lontarkan senyuman paling ikhlas dan manis kepada suamiku. Dengan perlahan dia melangkah menghampiriku.

“Aini buat apa dalam bilik ni? Puas Abang cari Aini kat luar tadi. Kat sini buah hati Abang bersembunyi.”

Aku tersenyum mendengar bicaranya. Terasa panas pipiku. Inilah kali pertama aku mendengar ucapan `Abang’ dari bibirnya. Dan itulah juga pertama kali dia membahasakan diriku sebagai `buah hati’nya. Aku sungguh senang mendengar ucapan itu. Perlahan-lahan ku dongakkan wajahku dan aku memberanikan diri menatap pandangan matanya. Cahay mata suamiku memancar dan betapa bermakna renungannya itu. Aku tenggelam dalam renungannya, seolah-olah hanya kami berdua di dunia ini. Seketika aku tersedar kembali ke alam nyata.

Aku anak gadis lulusan ipta dan suamiku adalah senior aku di ipta yang sama. Tinggiku dalam 156cm, 36c 27 38 itulah figure aku. Gemok aku rasa tapi aku tidak kelhatan gemuk sebab aku sering berjubah. Wajahku bundar. Bercermin mata dan bibirku merah muda, berkulit cerah dan kalau digincu nampak contrastnya.

Suamiku, Shafie tidaklah tinggi mana hanya 160 cm, berkumis dan bersih wajahnya. Lembut dan jitu tutur katanya. Berkulit sawo matang.

“Abang..” aku terdiam seketika. Terasa segan menyebut panggilan itu. Tangan kami masih lagi saling berpautan. Seakan tidak mahu dilepaskan. Erat terasa genggamannya.
“Ya sayang..” Ahh.. Bicaranya biarpun satu patah perkataan menyentuh perasaanku.
“Abang.. Terima kasih sudi ambil Aini sebagai isteri. Bimbing dan pimpinlah Aini menjadi isteri yang baik.”
“Aini, Abang sayangkan Aini. Abang juga lemah dan banyak kekurangan. Abang harap Aini boleh terima Abang seadanya. Kita sama-sama lalui hidup baru kita.”

Aku tenggelam dalam pelukan suamiku. Dan malam pertama aku begitu malu bila dipeluk oleh Shafie. Dia juga mengigil dan terketar kurasa apabila tangannya memegang payudaraku. Meramas perlahan dan membuat aku mengelus kecil.

Shafie mengucup bibirku. Aku juga membalasnya. Hanya akat itu. Kemudian dia menyepuh bibirnya ke tengkok dan cuping teliungaku. Jari tangannya mengentel puting tetekku yang mula terasa geli dan memancarkan listrik fana ke seluruh urat dan otot siaga di tubuhku.

Perbuatan suamiku itu membuat aku terpinga-pinga. Bila jarinya mula meraba ke cipapku, aku mengepit. Aku malu namun Shafie mengucup bibirku sambil jarinya mengentel dan memicit kelentitku yang menegang. Aku gelisah.. Aku resah sambil memeluk dan menciumnya. Kami berkucup lagi. Nafas aku besaar dan sesak. Begitu juga dengan suamiku Shafie.

Shafie mengangkangkan kakiku dan melihat wajah cipapku yang tersengih. Aku masih memakai kain. Aku berasa malu yang amat sangat. Kurasa suamiku memasukkan batang zakarnya ke dalam lubang pukiku.

“Aduhh bangg sakitt..” Jeritku halus denga nafasku kasar lalu menahan dada suamiku yang sudah menindih aku. Kain sutera cerah berbunga kuning diselak oleh suamiku. Begitu juga dengan baju tidur nipisku.
“Ye ker..” Balas Shafie dan dia cuba memasuki lubang wanitaku.

Nafasnya besar dan geruhnya kuat sedang aku merasa sakit bila kepala zakarnya menyondol ke lubang cipapku.. Kemudian ku dapati suamiku mengeruh besar dan berteriak, “Arghh.. Abang dah kuarr..” Perlahan dan lesu tercungap-cunggap.

Aku dapat merasa pancutan maninya ke bahagian bibir cipapku. Cepat suamiku klimaks. Dia syok sendiri. Namun aku tahu dan rasa bahawa aku masih berasa sakit bila kotenya mahu memasuki cipapku. Nyata aku masih belum menjadi wanita dan suamiku belum menebukku kali pertama kami bersetubuh. Kami berdua sama-sama naif dalam bab ini. Kami berdua mencuba dan belajar as time goes along.

Malam itu aku meladeni suamiku, Shafie di ranjang. Aku cuba merangsangnya membelai kote dan mengucup dan menjilat dadanya. Shafie memain puting susu dengan mulutnya dan mengentel kelentitku. Sahg dan redha serta rela, malam itu au menyerahkan daraku kepada Shafie, suamiku setelah kami mencuba bersetubuh kali keempat. Aku tetap berasa sakit dan aku tidak klimaks. Dan aku tahu Shafie melepaskan maniunya ke dalam gua hikmah di lubang cipapku.

Hari-hari yang mendatang aku lalui dengan penuh kesyukuran. Suamiku, ternyata seorang yang cukup penyayang dan penyabar. Sebagai wanita aku tidak dapat lari daripada rajuk dan tangis. Setiap kali aku merajuk apabila dia pulang lewat, dia dengan penuh mesra memujukku. Membelaiku. Membuatku rasa bersalah.

Tak wajar kusambut kepulangannya dengan wajah yang mencuka dan dengan tangisan. Bukankah aku ingin menjadi perhiasan yang menyejukkan hati suami? Katanya senyumku bila aku lepas menangis, cantik! Ahh.. Dia pandai mengambil hatiku. Aku semakin sayang pada-nya. Aku masih belum mampu menyerahkan seluruh kasih sayang, kesetiaan dan ketaatanku kepada seorang lelaki bernama suami.

“Isteri yang paling baik ialah apabila kamu memandangnya, kamu merasa senang, apabila kamu menyuruh, dia taat dan apabila kamu berpergian, dia menjaga maruahnya dan hartamu.”
“Aini baik, cantik. Abang sayang Aini.” Ungkapan itu tidak lekang dari bibirnya. Membuatkan aku terasa benar-benar dihargai. Tidak sia-sia pengorbananku selama ini. Betapa bahagianya menjadi isteri.

Namun bab bersetubuh tetap sama. Aku masih malu dan menerima cara suamiku melayaniku di atas katil. Macammana malam pertama begitulah sampai kini. Suamiku tetap puas dan klimaks. Aku hanya menerimanya sahaja dalam diriku.

Kehidupan yang kulalui seperti biasa dengan lain-lain isteri. Kini kami dihadiahkan dengan kehadiran dua orang putera dan seorang puteri. Kehadiran mereka melengkapkan kebahagiaanku. Jadi aku tidak komplen bab persetubuhan sebab aku merasakan itulah persetubuhan yang terbaik buatku dan pemberian yang hebat dari suamiku, Shafie.

Sudah tujuh tahun kami mendirikan rumahtangga. Usiaku sudah menjangkau 30tahun dan suamiku Shafie pula, 34tahun. Namun, pada suatu hari, aku telah dikejutkan dengan perminta-annya yang tidak terduga sama sekali.

“Aini.. Abang ada sesuatu nak cakap.”
“Apa dia Abang?” tanyaku kembali. Aku menatap wajahnya dengan penuh kasih.
“Aini isteri yang baik. Abang cukup bahagia dengan Aini. Abang bertuah punya Aini sebagai isteri,” bicaranya terhenti setakat itu.

Aku tersenyum. Namun benakku dihinggap persoalan. Takkan hanya itu? Ada berangkai-rangkai soalan yang bermain di enjin fikirku.

“Abang ada masalah ke?” Aku cuba meneka.
“Tidak Aini. Sebenarnya..,” bicaranya terhenti lagi.

Menambahkan kehairanan dan mencambahkan kerisauan di hatiku. Entah apa yang ingin diucapkannya. Entah apa yang dimahukan oleh suamiku, Shafie.

“Aini.. Abang.. Abang nak minta izin Aini.. Untuk berkahwin lagi,” ujarnya perlahan namun sudah cukup untuk membuat aku tersentak. Seketika aku kehilangan kata-kata.

Tetiba airmataku meniris dan meniti pipi tembam aku. Hatiku berdebar-debar. Degupan jantungku bergegar kencang. Darah naik ke mukaku. Kepala ku berpusing dan berat dan mataku berpinar. Aku cuba mengawal perasaan aku yang menebak.

“A.. Abang.. Nak kahwin lagi?” aku seakan tidak percaya mendengar kata-kata dan permintaannya itu.

Kusangka dia telah cukup bahagia denganku. Aku sangka aku telah memberikan seluruh kegembiraan dan kebahagiaan kepadanya. Aku sangka hatinya telah dipenuhi dengan limpahan kasih sayangku-sebagai isterinya yang sejati dunia dan akhirat.

Rupanya aku silap. Silap besar. Kasihku masih kurang. Hatinya masih punya ruang untuk insan selain aku. Dia mahu membina tapak baru buat diri dan kekasih barunya. Tanpa bicara, tanpa berkata-kata suami yang amat kukasihi, yang mulus senyum dan lembut tutur katanya hanya mengangguk.

“Dengan siapa Abang?” Aku bertanya.

Aku tidak tahu dari mana datang kekuatan untuk bertanya. Aku lap airmata yang meniti pipiku. Aku redakan gelora marah yang menuba hatiku. Tapi jiwaku azab dan pedih. Hatiku berbisa dihiris. Biarpun suamiku berterus terang dan mempunyai haknya sebagai suami, namun aku rasa dia manusia biasa dan tidak akan mampu beerlaku adil.

“Izah. Aini kenal dia kan?”

Ya, aku kenal dengan insan yang bernama Izah itu. Juniorku di universiti. Rakan satu hostel. Suamiku aktif dalam keja-kerja persatuan dan aku tahu Izah juga aktif. Orangnya-Izah itu, aku kenali baik budi pekerti, sopan tingkah laku, indah tutur kata dan ayu paras rupa. Tidakku sangka, dalam diam-diam suamiku menaruh hati pada Izah.

Gatal juga kote suami aku. Buas juga nafsu dia. Tahukah diua kemampuan dan kebolehannya? Dia ingat dengan memberi anak-anak itu sudah cukup mengatakan dia lelaki?

“A.. Abang.. Apa salah Aini Abang? Sampai hati Abang mensia-siakan kasihsayang Aini?” nada suaraku mula bergetar.

Aku cuba menahan air mataku, namubn ia tetap meniris dan memba-sahi pipiku. Aku menatap muka suamiku, Shafie sedalam-dalamnya. Aku cuba mencari masih adakah cintanya untukku.

“Aini tak salah apa-apa sayang. Aini baik. Cukup baik. Abang sayang pada Aini.”
“Tapi.. Izah? Abang juga sayang pada Izah.. Bermakna.. Sayang Abang tidak sepenuh hati untuk Aini lagi.”
“Aini.. Sayang Abang pada Aini tidak berubah. Aini cinta pertama Abang. Abang rasa ini jalan terbaik. Tugasan dalam persatuan ini memerlukan Abang banyak berurusan dengan Izah.. Abang tak mahu wujud fitnah antara kami. Lagipun.. Abang lelaki Aini. Abang berhak untuk berkahwin lebih dari satu.”

Kata-kata yang menjadi jawapan dan dihamburkan kepadaku itu kurasakan amat tajam, mencalar hatiku. Merobek jiwa ragaku. Mudah sangat suamiku mengeluarkan kata-kata dan kemahuannya tanpa memikirkan apa yang aku rasa. Dan apa pula hak aku. Aku mengasihi suami sepenuh hatiku. Ketaatanku padanya tidak pernah luntur. Kasih sayangku padanya tidak pernah pudar. Aku telah cuba memberikan layanan yang terbaik untuknya.

Tapi inilah hadiahnya untukku? Sesungguhnya aku tidak menolak hukum Tuhan. Aku tahu dia berhak. Namun, alangkah pedihnya hatiku ini mendengar keperluan yang terlencit dari bibirnya. Bibir insan yang kukucup dan mulutnya yang kulahap.

Malam itu, tidurku berendam air mata. Dalam kesayuan, aku memandang wajah suamiku, Shafie penuh kasih. Nyenyak sekali tidurnya. Sesekali terdetik dalam hatiku, bagaimana dia mampu melelapkan mata dengan semudah itu setelah hatiku ini digurisnya sembilu dan haancur berkecai. Dihancurkannya walaupun aku tahu ini qadha dan qadar Tuhan. Tidak fahamkah dia derita hati ini? Apa dayaku?

Dia suamiku-memikirkan cakap orang atau fitnah orang sedangkan semuanya belum berlaku lagi. Hati lelaki biar besar tinggi songkok dan besar lilitan serbannya, kalau gatal dan miang, tetap miang juga.

Ke bagian 2

Incoming search terms:

  • cerita lucah terbaik
  • ceritalucah suami isteri
  • pertama kali bersetubuh
  • novel lucah terbaik
  • bersetubuh kali pertama
  • kali pertama bersetubuh
  • cerita seks suami isteri 18sx
  • kisah lucah malam pertama
  • kisah malam pertama 18sx
  • kisah malam pertama suami isteri bersetubuh
  • bersetubuh malam pertama
  • cerita bersetubuh
  • cerita suami isteri bersetubuh
  • cerita cikgu aini
  • cerita seks terbaik