Home » Cerita Lucah » Budak Sekolah III

Budak Sekolah III

Tuesday, October 16th 2012. | Cerita Lucah

Dari Bahagian 2

Wajahnya nampak merah padam. Jelas pada kulitnya yang putih bersih, kelihatan manis dan ayu. Bibirnya yang merah dan kecil tersenyum malu sambil memperlihatkan giginya yang putih.

“Iih. Adik ini kenapa malu-malu. Tak suka berbual dengan Abang ye”, pancingku.
“Mpphh.. Tt.. Tak.. Aah..”, jawabnya sambil tersenyum manis. Makin berani dia ni. Fikirku.
“Mmh. Boleh Abang tau nama adik?”, tanyaku kemudian.
“Mm…”. Dia tak menjawab, tapi senyumnya semakin manis. Tersipu malu.
“Mm.. Mm.. Mm.. Kenapa Mm.. Aje he.. He.. Tak apa kalau tak boleh. Abang cuma ta..”.
“Mm.. Lisa Bang”, tiba-tiba ia memotong kata-kataku.
“Oo. Lisa. Cantik ye nama tu. Oh ya, Nama Abang..”, sahutku sambil menghulur tangan kepadanya.

Mula-mula dia malu-malu, namun akhirnya ia meraih tangan kananku. Kujabat erat tangannya yang agak kecil, halus mulus sekali, macam tangan Winnie jugak.

“Abang datang sini business ye”, tanyanya makin berani.
“Iyaa. Kenapa?” tanyaku kembali.
“Tak. Saja je tanya. Tak boleh ke” Jawabnya makin manja.

Kuberanikan diriku. Segera aku cuba menarik tubuhnya dekat di sampingku. Dia mengikut dengan manja. Comforter yang pada mulanya menutupi tubuhnya. Jatuh ke bawah memperlihatkan baju kurungnya. Melihat reaksinya itu tanpa terasa batangku tersengguk-sengguk. Mulai mengeras. Aiihh. Boleh ni. Bisik hatiku. Aku segera memeluk tubuh kecil molek yang seksi itu dan dengan perlahan aku cium pipinya yang putih bersih itu dengan bibirku. Lisa gemetar dan terkejut melihat tindakanku yang terlalu berani, lalu segera menarik pipinya. Aku jadi tak sedap hati dibuatnya.

“Eeh. Abang ni. Beraninya”, Lisa memandangku. Namun dia sempat melirik tersenyum.
“Biasa la” jawabku. Mempertahankan diri.

Aku segera cuba mengawal diri semula, sambil tersenyum manis. Aku segera meraih tangannya dan kutarik turun dari katil. Sambil kupegang tangannya erat-erat. Sejuk aje. aku tatap wajah manisnya yang sangat innocent itu. Wajahnya masih mulus dan kelihatan malu-malu, tapi aku tau. Dia ni mahu merasakan bagaimana nikmatnya bersama lelaki. Mungkin Winnie telah menceritakan kepadanya. Ini merupakan peluangku untuk mendapatkan seorang lagi dara sunti. Bisik hatiku. Sambil terus tersenyum manis aku berkata padanya.

“Lisa. Tadi tu. Abang rasa dah tak tahan. Lisa tak biasa ke?”, tanyaku.
“Mm.. Tak. Ta.k Tak.k?” Lisa seakan tetap gemetar.

Lisa berjalan menuju ke kusyen. Tubuhnya yang hanya setinggi bahuku itu melenggok asyik. Walaupun kecil tapi tubuhnya gebu dan kelihatan seksi sekali. Tentu yang di dalam lebih lagi. Hati kecilku berkata. Ponggongnya yang bulat terkulat-kulat menggelek seksi, sedang kedua kakinya kelihatan agak kecil, maklumlah masih sunti. Walaupun dia memakai baju kurung tapi agak ketat sehingga aku dapat lihat bentuk buah dadanya.

Walaupun tidak sebesar kepunyaan Winnie. Sangat merangsang sekali. Seorang gadis yang tubuhnya mulai mekar berkembang seperti mekarnya sekuntum bunga di dalam taman. Batang aku mulai keras kembali. Lisa menghempaskan ponggongnya di kusyen. aku segera mendekatinya dan duduk rapat di sampingnya, aku pandang wajahnya. Bibirnya yang kecil kelihatan basah dan ranum kemerah-kemerahan tanpa lipstik. Mm. Ingin rasanya aku kucup dan kulum bibirnya yang menawan itu.

“Lisa ni cantik la.”, godaku.
“Boleh tak kalau Abang cium Lisa.” kataku semakin nekad walaupun aku tau tak perlu aku katakan begitu.
“Iih. Abang ni.. Ahh..”, jawab Lisa. Tapi aku tau dia bersandiwara. aku jadi semakin berani dan bernafsu.
“Lisa. Jangan takut ya. Apa yang Abang nak. Lisa pun nak. Oleh itu. Terus teranglah”. Kataku.

Tanpa aku sedari kata-kata itu keluar dari mulutku. Aku hairan dengan kata-kataku sendiri seolah-olah ada yang memaksaku untuk mengatakan begitu. Sementara itu mata Lisa memandang ke arahku, mukanya yang putih. Manis merah padam jadinya. Bibirnya yang kecil merah merekah dan tampak basah.

“Bangg..”, hanya kata itu yang diucapkannya, ia hanya memandangku tanpa sepatah katapun.

Aku mengambil inisiatif dengan menggenggam erat mesra kedua belah tangan kecilnya yang halus mulus.

“Betulkan. Apa yang Abang kata”

Selesai aje aku berkata begitu aku dekatkan mukaku ke wajahnya, dan terus aje aku mengucup bibirnya dengan lembut. Bibirnya begitu hangat dan lembut, terasa nikmat dan manis. Hidung kami bersentuhan lembut sehingga nafasnya kudengar tersekat-sekat, namun Lisa tidak menolak, aku kulum bibir bawahnya yang hangat dan lembut, kusedut sedikit. Nikmat. Kali kedua aku mengucup bibir seorang gadis dara sunti. Mengasyikkan. Tidak lama kemudian, aku lepaskan kucupan bibirku. Aku ingin melihat reaksinya. Semasa aku kucup tadi rupanya Lisa memejamkan kedua belah matanya. Dengan mata yang kuyu dia memandangku. Wajah manisnya begitu mempesonaku, bibir kecilnya yang kukucup tadi masih setengah terbuka dan basah merekah.

“Cammnana. Lisa okay tak? Okay. Kan”, tanyaku sambil menahan nafsuku yang bergelora.

Tanpa disedari oleh Lisa batangku sudah tegang tak terkira, kerana batangku menghala ke bawah, sakitnya terpaksa kutahan. Rasa senak pun ada. Aku kucup bibirnya lagi karana aku tak tahan dengan nafsuku sendiri, namun dengan cepat Lisa melepaskan tangan kanannya dari remasanku, ditahannya dadaku dengan lembut. Aku tak jadi mengucupnya.

“Bang.” Lisa berbisik perlahan, kelihatan takut dan gemetar.
“Kenapa. Malu lagi?”, hanya itu yang terucap. Fikiranku telah dikuasai oleh nafsu. Tak tau nak cakap apa.
“Tapi Bang. Lisa takut Bang”
“Takut apa. Cakap. La. Tak ada yang perlu Lisa takutkan. Percayalah”, pujukku meyakinkannya.

Tanpa kusedari kubasahi bibirku sendiri. Tak sabar ingin mengucup bibir kecilnya lagi. Batangku semakin keras. Selain sakit kerana salah parking. Makin membesar, bayangkan aja aku sudah tinggal beberapa babak lagi keinginanku akan dipenuhi, bayangan tubuh gebu. Telanjang bulat. Tak berdaya. Siap untuk di santap. Dara sunti lagi. Ahh alangkah asyiknya.

Tanganku bergerak semakin berani, yang tadinya hanya meramas jemari tangan. Kini mula meraba ke atas. Menyelusuri dari pergelangan tangan terus ke lengan sampai ke bahu lalu kuramas lembut. Kupandang busut bulat bak putik kelapa dari balik baju kurungnya. Kelihatan bonjolan penuh berisi daging montok yang sangat merangsang.

Jemari tanganku gemetar menahan keinginan untuk menjamah dan meramas bukit montok itu. aku lihat Lisa masih memandangku. Tergamam. Namun aku yakin dari wajahnya. Dia telah dilanda oleh nafsu berahi yang menggelora. Dan aku rasa dia tahu. Aku telah bersiap sedia untuk menerkam dirinya. Menjamah tubuhnya. Meramas dan akhirnya akan menguasai dirinya luar dan dalam sampai puas. aku senyum dan berhenti seketika namun bisikan-bisikan di belakangku seakan mengatakan, “Teruskan”.

Kini jemari tangan kananku mulai semakin nekad mengusap bahunya yang sedang mekar itu dan ketika jemariku merayap ke belakang, kuusap belahan ponggongnya yang bulat lalu kuramas-ramas. Aduuh mak. Begitu asyik, hangat dan padat.

“Aahh. Bang”, Lisa merintih perlahan. Semakin lemah.

Saat itu jemari tangan kananku bergerak semakin menggila, kini aku bergerak menyelusup ke belah depan pangkal pehanya yang padat berisi, dan mulai mengusap bukit kecil. Bukit cipapnya. Kuusap perlahan dari balik kainnya agak licin, kemudian dengan perlahan aku selak kainnya ke atas dan kulekapkan jemari tanganku di tengah kelangkangnya. Dan aku genggam perlahan. Lisa menggeliat kecil, semasa jemari tanganku mulai meramas perlahan. Terasa lembut dan hangat di sebalik seluar dalam putihnya. Kudekatkan mulutku kembali ke bibir kecilnya yang tetap basah merekah. Hendak menciumnya, namun Lisa menahan dadaku dengan tangan kanannya.

“Iih. Bang.. Aah.. Bb.. Bang.. Jangan ganas-ganas ya Bang”, bisiknya. Nafasnya turun naik. Laju.

Kena dah dia ni. Fikirku. Menang. Jari jemari tanganku yang sedang berada di celah pehanya itu terus kumainkan peranan. Aku lupa diri, dan aku tak peduli akibat nanti. Yang terfikirkan saat itu, aku ingin segera menjamah tubuh Lisa, merasakan kehangatannya, bermesra dengannya sekaligus memagut dan merasakan nikmat keperawanannya sampai nafsuku dipenuhi.

Tanpa membuang masa segera aku mengucup bibir kecilnya dengan penuh ghairah. Kuhayati dan kurasakan sepenuh perasaan kehangatan dan kelembutan bibirnya itu, aku gigit lembut, kusedut mesra. Mm nikmat. Dengus nafasnya terdengar tak menentu sewaktu aku kucup dan kulum lidahnya. Cukup lama.

Ke Bahagian 4

 

Incoming search terms:

  • cipap gebu
  • hisapan asmara
  • budak sekolah gebu
  • cerita budak kecil
  • cerita cipap budak
  • budak sekolah seks
  • cerita seks budak kecil
  • cerita seks budak ganas
  • novel lucah melayu budak kecil
  • lucah seks nan budak
  • novel lucah budak bangla
  • lucah sekolah
  • novel lucah bangla
  • gebu dan seksi
  • cerita seks dengan budak sekolah