Home » Cerita Lucah » Dendam Ghairah I

Dendam Ghairah I

Tuesday, October 16th 2012. | Cerita Lucah

Aris merasa sungguh seronok kerana jemputannya mengajak Mejar Syed Jamaludin keluar pada malam ini telah mendapat respon yang baik. Aris memang sudah lama berkawan dengan Syed, tetapi tidaklah rapat sangat kerana mereka dari jabatan yang berlainan. Sejak berhenti kerja, Aris ingin aktif berniaga dengan majikan di tempat kerja lamanya. Secara kebetulan pula Syed adalah kawan harapannya yang penting kerana dia menjaga bahagian pembelian serta kontrak. Sebenarnya Aris terasa serba salah untuk berjumpa dengan kawan lamanya tu. Maklumlah susah juga nak beri sogokan atau ajak berhibur kerana takut kawannya malu-malu kucing sebab tak pernah tunjuk belang masa di pejabat dulu.

Mulanya Mej Syed juga agak keberatan. Tapi setelah dipujuk dan lebih lebih lagi apabila aku umpan dia dengan sesuatu yang spesel, barulah dia mula menunjukan minat.

“Jomlah tuan kita keluar malam ni. Tempat ni lain sikit. I nak kenalkan tuan dengan seorang perempuan yang bernama Marlina. Dulu Marlina ni kerja pramugari tapi dia kena sack sebab masalah disiplin. Parasnya memang kelas. Kalau masuk ratu cantik, memang boleh memang punya. Tapi bukan sembarangan lelaki yang dapat berpeluang tibai cipap dia. Kalau tuan nak tahu, si Marlina tu lah Jeneral Abu Hasan punya girl friend. Sekarang kan Jen Abu tu sudah pokai sebab tak boleh lagi terima rasuah dari pembekal 3 Div. Kan dia baru saja pencen dan kena buang kerja. Jadi sumber mashuk dia tu pun sudah takda lagi. So ini lah sebaik baik peluang kalau tuan benar benar berhajat nak kerjakan si Marlina tu. Jika tuan Syed setuju, semuanya saya jamin tanggung beres.. Tuan cuma pastikan yang senjata tuan tu sudah cukup bersedia untuk menghadapi pertempuran yang maha
hebat nanti..!”.

Tuan Syed mula mengukir senyum riang. Keseronokkan yang tertatahkan kesumat dendam nafsunya itu mula memuncak. Dia sungguh tak menduga akan bahawa kini telah pun datang peluang untuk merampas girl friend Jen Abu. Berdenyut-denyut kotenya mengeras sedikit demi sedikit semasa membayangkan bertapa akhirnya dapat juga kotenya berkubang di dalam puki girl friend milek Jen Abu. Begitulah berapinya dendam Syed terhadap Jen Abu.

Mana tidaknya, mata kepala Syed sendiri yang menyaksikan bagaimana makwanya dulu telah dibalun oleh Jen Abu ketika mereka sama-sama kerja di Kinrara. Masa tu Jen Abu bos manakala Syed pula baru saja masuk kerja. Tak siapa yang berani halang kehendak nafsu Jen Abu. Sedap sedap jer kote Jen Abu menutuh cipap makwe Syed tu. Tambah membuatkan Syed berasa terkilan, terdapat kesan darah pada cipap makwa Syed ketika ditutuh rancak oleh kote Jen Abu. Sebaliknya, muka Jen Abu bukan main berseri seri lagi Kerana terlalu seronok dapat meramikan cipap yang masih dara tu. Apa lagi, jawabnya memang teroklah cipap makwa Syed tu dilipat, dirodok, dan dihenjut selagi mau oleh Jen Abu di depan mata Syed sendiri. Syed tak boleh berkata apa-apa kerana takut pada bos dia. Lagi pun Syed sendiri turut berasa terangsang melihatkan perbuatan sumbang tu. Namun dia hanya sekadar berupaya melancap sendiri untuk memuaskan nafsu yang membuak ketika itu.

Peristiwa itu berlaku pada suatu malam semasa diadakan parti tari menari. Syed memperkenalkan Norlinda teman wanitanya tu kepada Kol Abu. Awal awal lagi Kol Abu sudah nampak amat tertarik dengan Norlinda yang berasal dari Kampong Melayu Subang tu. Belum pun sempat Syed berpeluang menari dengan makwanya, Kol Abu sudah pun terlebih dulu mengajak Norlinda menari. Sejak itu jugalah, malam tu Norlinda seolah olah milek Kol Abu. Mereka bukannya setakat menari, malahan Kol Abu dengan sewenang-wenangnya mengambil kesempatan merabai tubuh Norlinda. Raut muka Norlinda jelas tidak menyukai kelakuan Kol Abu. Namun dia juga berkeadaan serba takut dan tak berani menghalang perbuatan Kol Abu. Lama kelamaan nafsu Kol Abu semakin teransang. Tubuh remaja si Norlinda tu yang nak dijadikan sasaran niat serongnya. Kol Abu mula masuk jarum untuk menggoda Norlinda. Beriya-iya dia memujuk Norlinda supaya ikut dia memasuki bilik tidur khas untuk “tetamu mes” yang terletak sebelah dewan menari tu.

Pada mulanya Norlinda agak bertegas menolak pelawaan Kol Abu. Maklumlah Norlinda yang masih perawan tu tentulah takut terperangkap berduaan dengan Kol Abu yang jelas sedang berkeadaan yang teramat menggatal. Silap silap nanti tak pasal pasal jer Norlinda kena rogol di dalam bilek tu. Namun Kol Abu tetap tekun menghujani hati Norlinda dengan pujukan demi pujukan. Masa tu bicara Kol Abu bak lembut gigi dari lidah. Akhirnya Norlinda termakan juga dengan janji janji kosong Kol Abu. Setelah dijanjikan dengan jawatan sebagai kerani tetap, Norlinda pun terkulai akur di dalam dakapan Kol Abu. Syed pula hanya sekadar mampu mengintai saja perlakuan Kol Abu terhadap Norlinda.

“Jom kita masuk ke dalam bilik sebelah” ajak Kol Abu.

Kali ni Norlinda hanya membisu. Lantaran Kol Abu pun pantas memimpin tangan Norlinda. Bagaikan lembu dicucuk hidung Norlinda merelakan dirinya dipimpin masuk bilek ke dalam bilek tidur tu. Cepat cepat Kol Abu mengunci pintu bilek untuk memastikan Norlinda tak dapat lari keluar. Belum sempat Norlinda menilai keadaan, Kol Abu sudah pun mula merapatkan bibirnya ke mulut Norlinda. Begitu romatik dan dengan penuh bertenaga bibir Kol Abu mengemudi peranan meniti kemerkahan bibir Norlinda. Sambil erat berkucup tangan Kol Abu dengan mula mengelintir kat puting payudara Norlinda.

Mengintai melalui lubang di satu sudut yang agak terpencil, Syed sendiri dapat melihat jelas akan segala tingkah laku pasangan yang sedang berasmara di dalam bilek itu. Sudah nyata bahawa Norlinda juga sudah mula merasa syok dan stim dengan tindakan Kol Abu yang meraba payudara dan bahagian bawah pusatnya. Sambil berasmara Kol Abu dari masa ke masa memberikan kata kata keyakinan bahawa apa yang sedang berlaku itu akan memudahkan proses temuduganya nanti. Kol Abu juga mencabar Norlinda agar memberikan sebaik baik layanan untuk memastikan beliau mendapat kerja tu. Fikiran Norlinda mula menilai kemampuan di antara Mejar Syed dengan Kol Abu.

Ternyata Mejer Syed tak kan upaya membantu seperti mana yang mampu dilakukan oleh Kol Abu. Sebelum ni pun memang Norlinda mengharapkan habuan dari lelaki. Tak dapat Mejar Syed, dapat Kol Abu, bos pulak tu. Berdecup decit Kol Abu mengucup mulut Norlinda yang dan semakin hanyut dilambung ombak berahi. Perlahan-lahan tangan Abu menjalar ke belakang Norlinda untuk membuka bra.

Setelah kancing bra terlerai, maka mudah lah tangan Kol Abu memasukan tangannya ke dalam bra Norlinda. Sepasang payudara montok milek Norlinda tu ditimang dan diramas-ramas oleh tangan buas Kol Abu. Norlinda menjerit-jerit manja yang jelas membuktikan dia menikmati kerja tangan Kol Abu. Tanpa malu Norlinda merayu manja menyuruh Abu menjilat teteknya.

“Hisaplah Bang.. Hisap macam baby tu.. Mungkin lagi sedap cam tu..!”

Semakin bergegar nafsu Kol Abu mendengarkan rayuan Norlinda. Amat bersemangat gerak langkahnya untuk menunaikan hajat Norlinda. Apa lagi, pantas Kol Abu melondehkan baju Norlinda hingga terdedahnya sepasang payudara remaja yang begitu segar menggunung. Bibir Kol Abu dengan rakusnya menyambar salah satu puting payudara Norlinda. Bagaikan bayi yang kelaparan susu Kol Abu mula menghisap puting susu yang masih remaja itu. Raut wajah yang serba geram jelas terpamir di muka Kol Abu. Kerana geram gaklah Kol Abu menyonyokan giginya ke persekitaran puting susu Norlinda. Amat jelas respon dari Norlinda apabila bahagian tubuhnya yang sensitif diperlakukan begitu.

Norlinda tersentak sambil mengeliat di dalam kesakitan yang bercampur sedap. Dari paras payudara hingga ke paras pusat, tanpa mengenal penat jemu lidah Kol Abu tekun mejelajahi serata bahagian tubuh Norlinda itu. Setelah puas berpesta lidah di situ, Kol Abu mula melucutkan seluar dalam Norlinda. Maka nampaklah oleh Kol Abu akan lembah yang sudah ketara becak dibanjiri oleh air nikmat Norlinda. Ditepinya dihiasi dengan hutan pokok renek yang baru belajar nak tumbuh. Kolam itu seakan merekah itu mengalirkan air nikmat. Ia seperti sebuah sungai kecil yang airnya mengalir perlahan-lahan oleh kerana kepekatan. Tanpa menanti jemputan Kol Abu terus bertindak menjilati kolam yang belum diterkai itu. Arus kenikmatan bagaikan sudah memukau pertimbangan Norlinda. Dia hanya tercunggap cunggap membaringkan dirinya di atas katil tanpa sebarang tanda tanda bantahan. Kelakuan Kol Abu tak ubah bagaikan seorang askar yang tersangat dahaga setelah menjalani latihan yang amat lasak. Terjulur julur lidahnya menjilat dan meminum air dari sungai kecil itu dengan penuh nikmat dan kusyuk.

Tafsiran pada raut wajah Kol Abu jelas mempamirkan bertapa istimewa rasanya air kangkang Norlinda tu. Begitu lahap dia meneguk kenikmatan air yang hapak hapak sedap tu. Semakin ditamu lidah, semakin dalam paras lurah yang bila diselam. Petanda-petanda sebegitulah yang tambah membakar gelora syahwat Kol Abu untuk meneruskan peranannya. Bagaikan askar yang berkawad, dia menjilat atas bawah, luar dalam, dan kiri kanan. Kiri kanan, atas bawah, luar dalam, begitulah rentak lidah Abu menujah dan menjilat pantat Norlinda. Ternyata lubang puaka Norlinda ni masih lagi sempit. Lantaran secara tiba tiba saja muka Kol Abu berseri-seri dihiasi senyuman yang berbau durjana. Gembira sungguh Kol Abu apabila menyedari bahawa Mej Syed belum pernah menjamah atau memasukan alat kelaminnya ke dalam lubang kencing yang muda remaja itu.

Iannya masih merah seperti cipap yang di goreng panas dan di sapu sos tomato Maggi. Inilah lubang cipap idaman Jen Abu Hassan, Pegawai Memerintah Kinrara yang kuat sek dan suka berlaku sumbang. Setelah menjerit kecil beberapa kali dan menggeliat sambil badan Norlinda bergetar, tahulah Abu bahawa Norlinda sudah mencapai puncak syahwatnya. Tahulah Abu pasangannya sudah kesampaian dan kini tibalah pula gilirannya untuk mencapai matlamat yang sama. Abu membuka seluarnya dan terus memasukan batang pelir ke dalam pantat Norlinda. Dengan sekali tekan jer batang Kol Abu sudah berjaya masuk hingga ke pangkal. Senang sahaja masuknya kerana sudah ada pelicin dan pelincir semulajadi yang menunggu kedatangan pelir Abu. Jika cukup pelicin dan pelincirnya tentulah cepat jalan. Sama seperti kontrak-kontrak kroni yang telah dilicinkan oleh sogokan.

“Ahh.. Abang.. Pe.. Ah.. Perlahanlah sikit.. Ohh.. Kenapa sakit sangat Ni..?” Norlinda merintih.

Terbeliak mata Norlinda lantaran kejutan kelancaran pembenaman batang Kol Abu ke dalam pantatnya. Secara tiba tiba saja kangkang Norlinda dipenuhi kesakitan. Kemunculan kesakitan yang membelah kangkang itu telah dengan serta mertanya menamatkan segala arus kesedapan yang dinikmatinya sebentar tadi.

Ke bagian 2

Incoming search terms:

  • cerita ghairah
  • kena rogol
  • cerita seks ghairah
  • cerita lucah kena rogol
  • ghairah
  • cerita seks remaja
  • novel ghairah
  • cerpen ghairah
  • novel rogol
  • ustazah nur
  • cerita seks kena rogol
  • cerita rogol blogspot
  • KISAH SEDAP
  • kena main
  • sedap kena rogol