Home » Cerita Lucah » Dendam Ghairah II

Dendam Ghairah II

Tuesday, October 16th 2012. | Cerita Lucah

Dari bagian 1

Linangan airmata yang membasahi pipi Norlinda jelas mempamirkan petanda akan penangan durjana Kol Abu. Setelah hampir 10 minit kangkang Norlinda dinayai pelantak hayunan Kol Abu, barulah sedikit demi sedikit dia dapat menyesuaikan dirinya dengan pengalaman baru itu.

Perlahan lahan kangkang Norlinda mula belajar menyambut kehadiran batang Kol Abu dengan cara yang lebih bernafsu. Segala kesakitan dan kepedihannya semakin ditenggelami oleh suntikan kesedapan pada setiap kali batang Kol Abu menyondol masuk hingga ke pangkal. Norlinda bukan sekadar sudah boleh menerima serangan Abu tanpa bantahan, malahan Norlinda juga sudah mampu mengerang kesedapan. Norlinda terasa nikmat yang amat sangat dan menjerit sekali lagi kerana mencapai klimak. Masa tu sungguh pandai permainan si tua itu hinggakan kuyu mata Norlinda dibuat.

Setelah hampir sejam berlalu, Kol Abu tidak lagi dapat bersabar. Dia juga ingin memucakkan kepuas nafsu sama seperti Norlinda yang sudah pun terlebih dulu beberapa kali melakukannya. Kol Abu memfokuskan geramnya pada payudara Norlinda. Dia meramas-ramas payudara Norlinda sambil menekan perutnya rapat ke perut Norlinda. Maka terbenamlah pelir ke dalam cipap dengan keadaan sedalam yang mungkin. Masa tu pelir Kol Abu mula berdenyut denyut sehinggalah air nikmatnya terpancut ke dalam rahim Norlinda.

Bagi Norlinda pula, itulah pertama kali cipapnya merasai ledakan puncak berahi seorang lelaki. Terkemut kemut cipap Norlinda lantaran kejutan dari pancutan air mani yang secara tiba-tiba saja panas menghujani rahimnya. Sinar kepuasan jelas terukir di muka Kol Abu yang sudah pun berjaya menamatkan keperawanan Norlinda dengan hanya bermodalkan taburan janji janji yang serba palsu. Syed hanya mampu mengintai dari lubang kecil dan berasa amat geram dan marah terhadap perlakuan ini. Dalam diam bercampur marah, Syed melancapkan pelirnya untuk meredakan keadaan. Sejak peristiwa itulah Syed sentiasa menyimpan dendam terhadap Abu. Dia berharap sangat agar akan dapat melunaskan dendam itu pada suatu hari nanti. Walaupun peristiwa itu sudah berbelas tahun berlalu, malahan Syed sendiri pun sudah ingat-ingat lupa tentang perkara berkenaan, namun hati kecilnya tetap keras bertekad tak akan melepaskan sebarang peluang untuk memantat bini atau pun girl friend Abu.

Sebab itu jugalah Syed berasa sungguh seronok dapat bertemu Marlina di tempat karoke itu kerana Marlina adalah girl friend Jeneral Abu Hassan Panglima 3 DU. Syed memandang Marlina dari atas ke bawah dengan penuh geram yang berasakan dendam nafsu.

“Bang nak nyanyi lagu apa” tanya Marlina.
“Saya nak tengok awak tu nyanyi, bukan macam karoke tu, tapi karoke yang ini”

Tangan Syed menunjuk ke TV dan kemudian menunjuk ke bawah pusatnya.

“Oh karoke itu, yang tu kita nyanyi last lah nanti” samput Marlina.
“Tak boleh.. I nak sekarang ni jugak” jawab Syed kerana geram melihat Marlina

Yang serba seksi dengan sepasang buah dadanya yang montok itu. Lagi pun air pening yang diminum oleh Syed tu sudah mula menyebabkan air maninya naik ke kepala. Marlina pun sememangnya sudah mendapat arahan dari Aris untuk menghiburkan Syed dengan sebaik yang mungkin kerana mengharap kontrak dari kawannya itu. Aris juga sudah membayar tip yang cukup lumayan untuk menyanggupkan Marlina melayani apa juga yang Syed hajati, demi mendapatkan perniagaan yang di impikan. Tanpa membuang masa Marlina menghampiri Syed dan terus membuka tali pinggangnya. Syed memberi isyarat kepada Aris supaya segera keluar kerana perlukan privacy untuk memperojekkan Marlina. Tanpa bantahan Aris akur mematuhi pelanggan pentingnya tu. Maka tinggallah Marlina dan Syed berdua-duaan di dalam bilek. Segala saki baki perasaan malu dan segan silu sudah tersisih dari sebarang perhitungan.

Marlina menggosok dan menarik keluar pelir Syed yang baru mula nak keras. Dia memicit pelir itu dan mengosok batunya sekali. Perlahan-lahan dia menjilat kepala pelir Syed. Sambil itu tangannya melondehkan seluar Syed. Marlina tersenyum puas setelah berjaya membogelkan Syed dari paras pusatnya ke bawah. Marlina perlahan-lahan menolak Syed ke atas kerusi sofa dalam bilik karoke tu. Batangnya mencodak naik seperti tiang bendera KRTU Subang. Marlina menjilat dan menghisap pelir Syed dengan sebegitu lahap. Bersungguh sungguh Marlina mengusahakan layanan yang terbaik untuk menyedapkan pelir Syed. Dengan sejumlah upah lumayan yang telah pun Aris hulurkan, Marlina sudah tersanggupkan diri terpaksa merelakan apa jua yang Syed ingin lakukan ke atasnya. Kewanitaan lidah Marlina tu walaupun lembut tetapi amat bertenaga.

Tersangatlah ketara kesan kesedapan yang disalurkan kepada pelir Syed melalui setiap sentuhannya. Jika dibandingkan dengan jilatan dan hisapan pondan memanglah nyata perbedaannya. Jilatan pondan tu walau pun lebih bertenaga tetapi agak gelojoh dengan keadaan lidahnya yang kasar.

Teringat Syed semasa melangani pondan bersama Wan Feizal dan Faizol di Kuantan dulu. Mereka bertiga berbaris dalam semak, manakala mata melihat kiri kanan seperti askar meninjau musuh. Manalah tahu kot kot nanti ada lak orang yang dikenali, menggunakan laluan kaki di celah semak jalan Wong Ah Jang itu. Tiba-tiba mereka ternampak ketua Jabatan mereka si Johari Pen. Rupa-rupanya dia pun keluar dari semak tu bersama pondan lain. Memang tak disangka dalam diam-diam tu, ramai enggak orang pejabat ni datang ke semak tu untuk mencari perkhidmatan pondan.

Setelah agak lama menikmati jilatan Marlina, Syed pun sudah mula tak boleh tahan. Dia bangun dan menerkam Marlina dengan rakus. Satu persatu pakaian Marlina yang bergayakan fesyen yang serba terdedah itu dilucutkan oleh Syed. Dengan gaya pakaian yang sebegitu ringkas, memanglah mudah saja Syed berjaya melakukannya. Setelah terlucut pakaian Marlina tu, barulah Syed sedar yang si Marlina ni memang dari awal awal lagi ligat ke sana ke mari tanpa sebarang pakaian dalam. Geram betul Syed melihatkan pantat dan payudara girl friend Jen Abu ni. Tanpa berlengah dia pun terus hisap payudara Marlina sambil meraba pantatnya.

Jilatannya turun ke pusat dan kemudiannya menurun lagi ke bawah hingga akhirnya hinggap kat pantat Marlina. Sungguh seronok Marlina diperlakukan begitu. Kalau dengan pelanggan lain tu, Marlina seorang jerlah yang mengerjakan pelanggan. Jangan haraplah mereka nak jilat dia kat tempat istimewa tu. Tetapi bersama dengan pelanggan yang bernama Syed ni, sungguh istimewa bagi Marlina. Dia telah memberikan suatu kepuasan yang sudah agak lama tak dapat dinikmatnya daripada seorang lelaki. Selama Marlina bekerja di karoke dangdut ini, memang belum ada pelanggan lain boleh menandingi kehebatan Syed. Terketar ketar kepala Marlina menghirup penangan nikmat ketika dijilati begitu. Lonjakkan nafsunya itu sudah pun mengisyaratkan bahawa kekosongan di kangkangnya itu perlulah segera diisi. Demi menyahut seruan tersebut, pantas Marlina berposisi menonggeng yang bermakna dia sudah pun bersedia untuk ditutuh oleh Syed. Beralaskan berdendam yang sudah lama tergantung, Syed dengan gelojoh dan rakusnya mula mengerjakan Marlina dari belakang. Masa tu keadaan mereka berdua persis sepasang tupai yang sedang bersedia untuk mengawan.

Syed meraba raba pantat Marlina sambil jarinya dimasukan ke celah lubang. Tindakan Syed itu seolah olah mengukur tahap ke dalaman dan buat sedikit Hydrography test. Batang pelir Syed disua-suakan ke muka pantat Marlina untuk mengukur jika cukup siap atau tidak. Ternyatalah saiz lubang pantat ini sangat fleksibel kerana boleh mengembang kincup mengikut batang yang ingin masuk. Syed perlahan-lahan menyorong tarik batang pelir ke dalam pantat Marlina yang sedang berkedudukan berdiri hampir menonggeng. Kesedapan amat terasa menghurungi pelir Syed. Kelicinan air pantat Marlina juga menyebabkan peningkatan tahap kegelian pada Pelir Syed.

Semasa aksi menghayun pantat tu, ponggong Marlina jelas terpamir di depan mata Syed. Barulah Syed perasan betapa cantiknya bentok ponggong yang dimiliki oleh Marlina. Syed mulai naik geram terhadap ponggong Marlina yang serba putih dan gebu membulat tu. Ekoran kerana terlalu geram, Syed pun berhenti memantat dan mula menjilati ponggong Marlina. Lubang bontot Marlina yang kecil molek tu segera jadi sasaran hujung lidah Syed. Cukup berselera persekitaran tempat tu dijilati. Lelehan air pantat yang terpalit di situ menyebabkan baunya agak hanyir sedikit. Tapi bagi Syed bau tu jauh lebih OK jika dibandingkan bontot Wan Feizal.

Dulu Syed pernah enggak terpaksa jilat bontot Mejar Wan Feizal. Masa tu dia kena reging bertugas kat tempat baru. Dahlah besar dan hitam, hapak lagi busuk lak ponggong Wan Feizal tu. Tetapi terpaksa jugalah Syed jilat kerana takut dibelasah. Kalau tak pun lebih teruk lagi sampai silap silap boleh diliwat oleh senior semata-mata kerana tidak memenuhi tuntutan menjilat bontot. Selepas merasa puas bontotnya dijilati, Wan Feizal biasanya akan memberikan upah kepada Syed. Wan Feizal pula yang menjilati batang Syed tanpa di suruh hingga terpancut air mani Syed ke seluruh muka abang Wan.

Lepas tu mereka berkawan baik dan boleh bertukar makwe. Namun Marlina punya lubang bontot ni sungguh istimewa sedapnya. Nafsu Syed semakin bergelora membayangkan kemungkinan menunaikan hajatnya di situ. Syed pun mulalah meludah lubang bontot Marlina agar lebih licin. Marlina kelihatan masih pasrah melayani kelekaan berahi. Masa tu tak sedikit pun dia menjangka akan selera hajat yang tersemat di hati Syed. Pelir Syed pula masa tu tengah keras gila. Perlahan-lahan Syed mengatur kedudukan kepala pelirnya tu mencercahi ke lubang bontot Marlina. Tanpa meminta sebarang persetujuan maupun kebenaran, Syed dengan rakus merogol lubang bontot Marlina. Terbeliak mata Marlina yang secara tiba tiba jer tersentak dari kealpaan. Marlina menjerit kesakitan. Rupa-rupanya lubang belakang Marlina tu masih belum lagi diterokai oleh Jen Abu. Oleh sebab itu maka ternyatalah bahawa ianya masih dara. Syed tersenyum meleret apabila menyadari hakikat itu. Hutang nyawa dibalas nyawa, hutang dara dibalas dara.

Begitulah adilnya hukum mengerjakan Marlina malam tu.

“Aku sudah dapat balas dendam” bisik hati Syed.

Sementara itu pelir Syed giat bertindak menyula lubang bontot Marlina. Tangis rayu si Marlina tak sedikit pun dihiraukan. Kehendak dendam syahwat yang sudah lama terpendam itu dituruti dengan sepuas-puasnya. Akhirnya Syed pun sudah tidak tahan lagi dan memancutkan air mani ke dalam bontot Marlina. Masa tu Mejar Syed berasa bukan alang kepalang puasnya. Lebih dari berbaloi dia datang ke karoke ini. Bukan sekadar dapat rampas girl friend Jen Abu, bahkan dan dapat juga balon lubang juburnya yang masih dara.

E N D

 

Incoming search terms:

  • lucah teruk
  • memantat
  • cerita memantat
  • hisapan nikmat
  • hisapan ghairah
  • kisah ghairah
  • lucahteruk
  • cerita lucah terok
  • lucahteruk blog
  • kemut batang
  • kangkang mengerang
  • kisah lucah teruk
  • memantat bini orang
  • lubang dara
  • cerita lucahteruk blogspot