Home » Sedarah » Dina Adik Gue

Dina Adik Gue

Thursday, December 13th 2012. | Sedarah

Nama gua Iwan (nama samaran). Gua tuh udah kuliah semester dua di … gak usah gua sebutlah PTN-nya, yg penting ada di Bandung. Gua tinggal masih bareng ortu dan adek gua yang masih SMP, Dina namanya (juga samaran). Bonyok gua dua-duanya kerja. Jadi rumah sering tinggal adek gua dan gua aja, ama pembantu.

Pada waktu sore rumah sedang kosong; bonyok lagi pergi dan kebetulan pembantu juga lagi nggak ada. Adek gua lagi pergi. Gua nyewa VCD bokep xxx dan x2. Gua seneng bgt, karena gak gangguan pas lagi nonton. Cerita x2 di VCD itu kebetulan bercerita tentang sex antara adek dan kakak. Gila bgt deh adegannya. Gua pikir kok bisa ya. Eh, gua berani gak ya ngelakuin itu ama adek gua yang masih SMP? tapi khan adek gua masih polos bgt, kalo di film ini mah udah jago and pro, pikir gua dalam hati. Lagi nonton plus mikir gimana caranya ngelakuin ama adek gua, eh, bel bunyi. Wah, teryata adek gua, si Dina ama temennya dateng. Sial, mana filmnya belum selesai lagi. Langsung gua simpen aja tuh VCD, trus gua bukain pintu. Dina ama temennya masuk. Eh, temennya manis juga lho. “Dari mana lo?” tanya gua. “Dari jalan donk. Emang kaya kakak, ngedekem mulu di rumah,” jawabnya sambil manyun. “Gua juga sering jalan tau, emang elo doank. Cuman sekarang lagi males,” kata gua. “Oh iya, kak. Kenalin nih temen gua, namanya Anti. temen sekelas gua,” katanya. akhirnya gua kenalan ama tuh anak.

Tiba-tiba si Dina nanya, “liat VCD Boyzone gua gak?” “Tau’, cari aja di laci,” kata gua. Eh, dia ngebuka tempat gua naro VCD bokep. Gua langsung gelagapan. “Eh, bukan disitu…” kata gua panik. “Kali aja ada,” katanya. Telat. Belum sempet gua tahan dia udah ngeliat VCD xxx yang covernya lumayan hot itu, kalo yang x2 sih gak pake gambar. “Idih… kak. Kok nonton film kaya begini?” katanya sambil mandang jijik ke VCD itu. Temennya sih senyam-senyum aja. “Enggak kok, gua tadi dititipin ama temen gua,” jawab gua bohong. “Bohong bgt. Ngapain juga kalo dititipin nyasar ampe di laci ini,” katanya. “Kak, ini film jorok kan? Nnnggg… kaya apa sih?” tanyanya lagi.

Gua ketawa aja dalam hati. Radi jijik, kok sekarang malah penasaran. “Elo mo nonton juga?” tanya gua. “Mmmmm…. jijik sih… tapi… penasaran kak…,” katanya sambil malu-malu. “Anti, elo mo nonton juga gak?” tanyanya ke temannya. “Gua mah asyik aja. Lagian gua udah pernah kok nonton film kaya begitu” jawab temannya. “Gimana… jadi nggak? keburu mama ama papa pulang nih,” desakku. “Ayo deh. Tapi kalo gua jijik, dimatiin ya?” katanya. “Enak aja lo, elo kabur aja ke kamar,” jawab gua.

Lalu VCD itu gua nyalain. Jreeeeng… dimulailah film tsb. Gua nontonnya sambil sesekali mandangin adek gua ama temennya. Si Anti sih keliatannya tenang nontonnya, udah expert kali ya? Kalo adek gua keliatan bgt baru pertama kali nonton film kaya begitu. Dia keliatan takut-takut. Apalagi pas adegan rudalnya cowo diisep. Mana tuh rudal gedenya minta ampun. “Ih, jijik bgt…” kata Dina. Pas adegan ML kayanya si Dina udah gak tahan. Dia langsung kabur ke kamar. “Yeee, malah kabur,” kata Anti. “Elo masih mo nonton gak?” tanya gua ke si Anti. “Ya, terus aja,” jawabnya. Wah, boleh juga nih anak. Kayanya, bisa nih gua main ama dia. Tapi kalo dia marah gimana? pikir gua dalem hati. Ah, gak apa-apa kok. Gak sampe ML ini. Sambil nonton, gua duduknya ngedeket ama dia. Dia masih terus serius nonton. Lalu gua coba pegang tangannya. Pertama dia kaget tapi dia nggak berusaha ngelepas tangannya dari tangan gua. Kesempatan besar, pikir gua . Gua elus aja lehernya. Dia malah memejamkan matanya. Kayanya dia menikmatin bgt. Wow, tampangnya itu lho… manis!! Gua jadi pengan nekat. Waktu dia masih merem, gua deketin bibir gua ke bibir dia. Akhirnya bersentuhanlah bibir kita. Karena mungkin emang udah jago, si Anti malah ngajakin french kiss. Lidah dia masuk ke mulut gua dan bermain-main di dalem mulut. Sial, jagoan dia daripada gua. Masa gua dikalahin ama anak SMP sih. Sambil kita berfrench kiss, gua berusaha masukkin tangan gua ke balik bajunya. Nyari sebongkah buah dada imut. Ukuran toketnya gak begitu gede, tapi kayanya sih sexy. Soalnya badan si Anti itu gak gede tapi gak kurus, dan tubuhnya itu putih. Begitu ketemu toketnya, langsung gua pegang dan gua raba-raba. Tapi masih terbungkus ama bra-nya. “Baju elo gua buka ya?” tanya gua. Dia ngangguk aja sambil mengangkat tangannya ke atas. Gua buka bajunya. Sekarang dia tinggal pake bra warna pink dan celana panjang yang masi h dipake. Shit!! kata gua dalem hati. Mulus bgt! Gua buka aja bra-nya. toketnya bagus, runcing dan putingnya berwarna pink. Langsung gua jilatin toketnya… dia mendesah… Gua jadi makin terangsang. Gua jadi pengan ngentotin dia. Tapi gua belom pernah ML jadi gua gak berani. Tapi kalo sekitar dada aja sih gua lumayan tau. Gimana ya? Tiba-tiba pas gua lagi ngejilatin toketnya si Anti, adik gua keluar dari kamar. Kita sama-sama kaget. Dia kaget ngeliat apa yang kakak dan temennya perbuat. Gua dan Anti kaget pas ngeliat Dina keluar dari kamar. Si Anti buru-buru pake bra dan bajunya lagi. Si Dina langsung masuk ke kamarnya lagi. Kayanya dia shock ngeliat apa yang kita berdua lakuin. Si Anti langsung pamit mo pulang. “Bilang ama Dina ya…. sorry,” kata Anti. “Gak apa-apa kok,” jawab gua. Akhirnya dia pulang.

gua ketok kamarnya Dina. Gua pengen ngejelasin. Eh, dianya diem aja. Masih kaget kali ya, pikir gua. Gua tidur aja, dan ternyata gua ketiduran ampe malem. Pas kebangun, gua gak bisa tidur lagi. Gua keluar kamar. Nonton tv ah, pikir gua. Pas sampe di depan TV ternyata adek gua lagi tidur di kursi depan TV. Pasti ketiduran lagi nih anak, kata gua dalam hati. Gara-gara ngeliat dia tidur dengan agak “terbuka” tiba-tiba gua jadi keinget ama film x2 yang belom selesai gua tonton, yang ceritanya tentang hubungan sex antara adek dan kakak, ditambah hasrat gua yang gak kesampaian pas sama Anti tadi. Ketika adek gua ngegerakin kakinya membuat roknya tersingkap, dan terlihatlah CD-nya. Begitu ngeliat cd nya gua jadi semakin nafsu. Tapi gua takut. Ini kan adek gua sendiri masa gua entotin sih. Tapi dorongan nafsu semakin menggila. Ah, gua pelorotin aja cdnya. Eh, ntar kalo dia bangun gimana? ah, cuek aja. Begitu CD-nya turun semua, wow, bel ahan vaginanya terlihat masih amat rapet dan di hiasi bulu-bulu halus yang baru tumbuh. Gua coba sentuh… hmmm, halus sekali. Gua sentuh garis vagina-nya. Tiba-tiba dia menggumam. Gua jadi kaget. Gua ngerasa di ruang TV terlalu terbuka. Gua rapiin lagi pakaian adek gua, truss gua gendong ke kamarnya dia.

Sampe di kamar dia… it’s show time, pikir gua. Gua tidurin dia di kasurnya. Gua bukain bajunya. Ternyata dia gak pake bra. Wah, payah juga nih adek gua. Ntar kalo toketnya jadi turun gimana. Begitu bajunya kebuka, toket mungilnya menyembul. Ih, lucu bentuknya. Masih kecil toketnya tapi lumayan ada. Gua coba isep putingnya… hmmm…. nikmat! Toket dan putingnya begitu lembut. Eh, tiba-tiba dia bangun!! “Kak… ngapain lo!!” teriaknya sambil mendorong gua. Gua kaget bgt. “Ngg… ngg… nggak kok, gua cuman pengen nerusin tadi pas sama si Anti. Gak papa kan?” jawab gua ketakutan. Gua berharap bonyok gua gak ngedenger teriakan adek gua yang agak keras tadi. Dia nangis. “Sorry ya Din. Gua salah, abis elo juga sih ngapain tidur di ruang TV dengan keadaan seperti itu. Gak pake bra lagi,” kata gua. “Jangan bilang sama mama dan papa ya, please…,” kata gua. Dia masih nangis. Akhirnya gua tinggalin dia. Aduh, gua takut ntar dia nga du.

Sejak saat itu gua kalo ketemu dia suka canggung. Kalo ngomong paling seadanya aja. Tapi gua masih penasaran. Gua masih pengen nyoba lagi untuk ngegituin Dina. Sampai pada suatu hari, adek gua lagi sendiri di kamar. Gua coba masuk. “Din, lagi ngapain elo,” gua nyoba untuk beramah tamah. “Lagi dengerin kaset,” jawabnya. “Yang waktu itu, elo masih marah ya….” tanya gua. “….” dia diem aja. “Sebenernya gua… gua… pengen nyoba lagi….” gila ya gua nekat bgt. Dia kaget dan pas dia mo ngomong sesuatu langsung gua deketin mukanya dan langsung gua cium bibirnya. “Mmhhpp… kakk…. mmmhph…” dia kaya mo ngomong sesuatu. Tapi akhirnya dia diem dan mengikuti permainan gua untuk ciuman. Sambil ciuman itu tangan gua mencoba meraba-raba toketnya dari luar. Pertama ngerasain toketnya diraba, dia menepis tangan gua. Tapi gua terus berusaha sambil tetap berciuman. Setelah beberapa menit berciuman sambil meraba-raba toket, gua mencoba membuka bajunya. Eh, kok dia langsung mau aja dibuka ya? Mungkin dia lagi merasakan kenikmatan yang amat sangat dan pertama kali dirasakannya. Begitu dibuka, langsung gua buka bra-nya. Gua jilatin putingnya dan sambil mengusap dan mneremas- remas toket yang satunya. Walaupun toket adek gua itu masih agak kecil, tapi dapat memberikan sensasi yang tak kalah dengan toket yang gede. Ketika lagi di isep-isep, dia mendesah, “Sshh… ssshhhh…. ahhh, enak, kak….” Setelah gua isepin, putingnya menjadi tegang dan agak keras. Truss gua buka celana gua dan gua keluarin “adek” gua yang udah lumayan tegang. Pas dia ngeliat, dia agak kaget. Soalnya dulu kita pernah mandi bareng pas “punya” gua masih kecil. Sekarang kan udah gede donk. Gua tanya ama dia, “berani untuk ngisep punya gua gak? ntar punya elo juga gua isepin deh, kita pake posisi 69″ “69… apa’an tuh?” tanyanya. “Posisi di mana kita saling mengisap dan ngejilatin punyanya partner kita pada saat berhubungan.” jelas gua. “Oooo…” Langsung gua ngebuka celana dia dan CDnya dia. Kita langsung ngambil posisi 69. Gua buka belahan vaginanya dan terlihatlah klentitnya seperti bentuk kacang di dalem vaginanya itu. Ketika gua sentuh pake lidah, dia mengerang, “Ahhhh… kakak nyentuh apanya sih kok enak bgt….” tanyanya. “Elo mestinya ngejilatin dan ngisep punya gua donk. Masa elo doank yang enak,” kata gua. “Iya kak, abis takut dan geli sih…” jawabnya. “Jangan bayangin yang bukan-bukan dong. Bayangin aja keenakan elo,” kata gua lagi. Saat itu juga dia langsung menjilat punya gua. Dia ngejilatin kepala anu gua dengan perlahan. Uuhhh…. enak bener. Truss dia mulai ngejilatin seluruh dari batang gua. Lalu dia masukkin punya gua ke mulutnya dan mulai menghisapnya. Ooohhhh…. gila bener. Dia ternyata berbakat. Isepannya ngebuat gua jadi hampir keluar. “Stop… eh, Din, stop dulu,” kata gua. “lho knapa?” tanya nya. “T ahan dulu ntar gua keluar,” jawab gua. “Lho emang kenapa kalo keluar?” tanyanya lagi. “Ntar game over,” kata gua. Ternyata adek gua emang belom ngerti masalah seks. Bener-bener polos. Akhirnya jelasin kenapa kalo cowo udah keluar gak bisa terus pemainannya. Akhirnya dia mulai mengerti. Posisi kita udah gak 69 lagi, jadi gua aja yang bekerja. Kemudian gua terusin ngisepin vaginanya dan klentitnya. Dia terus menerus mendesah dang mengerang. “Kak Iwan… terus kak… disitu… iya disitu… oohhhhh…. ssshhhh….” Gua terus menghisap dan menjilatinya. Dia menjambak rambut gua. Sambil matanya merem melek.

Akhirnya gua udah dalam kondisi fit lagi (tadi kan kondisinya udah mo keluar). Gua tanya sama adek gua, “Elo berani ML gak?” “…” dia diem. “Gua pengen ML, tapi terserah elo… gua gak maksa,” kata gua. “Sebenerya gua takut. Tapi udah kepalang tanggung nih…. gua lagi on air,” kata dia. “Ok… jadi elo mau ya?” tanya gua lagi. “…” dia diem lagi. “Ya udah deh, kayanya elo mau,” kata gua. “Tapi tahan sedikit. Nanti agak sakit awalnya. Soalnya elo baru pertama kali,” kata gua. “…” dia diem aja sambil menatap kosong ke langit-langit. Gua buka kedua belah pahanya lebar-lebar. Keliatan bibir vaginanya yang masih sempit itu. Gua arahin ke lobang vagina nya. Begitu gua sentuhin pala anu gua ke vaginanya, Dina menarik nafas panjang, dan keliatan sedikit mengeluarkan air mata. “Tahan ya din….” Langsung gua dorong anu gua masuk ke dalem vaginanya. Tapi masih susah, soalnya masih sempit bgt. Gua terus nyoba mendorong anu gua… dan… bleesss… Masuk juga pala anu gua. Dina agak teriak, “akhhh sakit kak….” “Tahan ya Din…” kata gua. Gua terus mendorong agar masuk semua. Akhirnya masuk semua anu gua ke dalam selangkangan adek gua sendiri. “Ahhh… kak… sakit kak… ahhhh.” Setelah masuk, langsung gua goyang maju mundur, keluar masuk vaginanya. “Ssshhh… sakittt kakk…. ahhh… enak… kak, terussss… goyang kakk…” Dia jadi mengerang tidak keruan. Setelah beberapa menit dengan posisi itu, kita ganti dengan posisi dog style. Dina gua suruh nungging dan gua masukkin ke vaginanya lewat belakang. Setelah masuk, terus gua genjot. Tapi dengan keadaan dog style itu ternyata Dina langsung mengalami orgasme. Terasa sekali otot-otot di dalam vaginanya itu seperti menarik anu gua untuk lebih masuk. “Ahhhhh… ahhha… gua lemess bgt… kak,” rintihnya dan dia jatuh telungkup. Tapi gua belom orgasme. Jadi gua terusin aja. Gua balik bad annya untuk tidur terlentang. Truss gua buka lagi belahan pahanya. Gua masukkin anu gua ke dalam vaginanya. Padahal dia udah kecapaian. “Kak, udah dong. Gua udah lemes…” pintanya. “Sebentar lagi ya…” jawab gua. Tapi setelah beberapa menit gua genjot, eh, dianya seger lagi. “kak, yang agak cepet lagi dong…” katanya. Gua percepat dorongan dan genjotan gua. “Ya… kaya… gitu dong… sssshh… ahhh.. uhuuh,” desahannya makin maut aja. Sambil ngegenjot, tangan gua meraba-raba dan meremas toketnya yang mungil itu. Tiba-tiba gua seakan mau meledak, ternyata gua mo orgasme. “Ahhh, Din gua mo keluar…. ahhh…” Ternyata saat yang bersamaan dia orgasme juga. Anu gua sperti dipijat- pijat di dalem. Karena masih enak, gua ngeluarinnya di dalem vaginanya. Ntar gua suruh minum pil KB aja supaya gak hamil, pikir gua dalam hati. Setelah orgasme bareng itu gua cium bibirnya sebentar. Setelah itu gua dan dia akhirnya ketiduran dan masih dalam keadaan bugil dan berkeringat di kamar gara-gara kecapaian.

Ketika bangun, gua denger dia lagi merintih sambil menangis. “Kak, gimana nih. Punya gua berdarah banyak,” tangisnya. Gua liat ternyata di kasurnya ada bercak darah yang cukup banyak. Dan vaginanya agak sedikit melebar. Gua kaget ngeliatnya. Gimana nih jadinya? “Kak, gua udah gak perawan lagi ya?” tanyanya. “…” gua diem aja. Abis mo jawab apa. Gila… gua udah merenggut keperawanan adek gua sendiri. “Kak, punya gua gak apa-apakan?” tanyanya lagi. “Berdarah begini wajar untuk pertama kali,” kata gua. Tiba-tiba, gara-gara ngeliat dia gak pake CD dan memperlihatkan vaginanya yang agak melebar itu ke gua, anu gua “On” lagi.

Gua elus-elus aja vagina adek gua itu. Truss gua suruh dia tiduran lagi. “Mo diapain lagi gua kak?” tanyanya. “Nggak, gua pengen liat apa punya elo baik-baik aja,” kata gua sambil bohong, padahal gua pengen menikmati lagi. Pas dia tiduran, gua buka belahan vaginanya. Emang sih jadi lebih lebar dan masih ada sisa sedikit darah mengering. Gua cari klitorisnya, gua jilatin lagi. “Kak, jangan dong. Masih perih nih,” larangnya. Yaaa… kok dia udah gak mau lagi. “Ya udah deh, kalo masih perih,” kata gua. Gua bingung nih, gua masih pengen lagi, tapi adek gua udah keburu gak mau. Sakit banget kali ya, pertama kali begituan. Ya udah deh, gua ajak mandi bareng aja siapa tau kalo udah seger nanti dia mau lagi. “Kita mandi bareng aja yuk,” pinta gua. “Ayo…” kata Dina. Kita mandi di kamar mandi adek gua. Gua idupin air shower yang anget. Wuihhh, nikmat banget pas kena air anget. Abis cape ML ama adek sen- diri, mandi air anget. Di bawah pancuran shower, gua pertama-tama ngambil posisi berada di belakangnya. Truss gua mulai nyabunin bela- kang tubuhnya. Setelah belakangnya selesai semua, masih dalam posisi gua di belakangnya, gua mulai nyabunin bagian depannya, mulai dari perut ke atas. Pas sampe bagian toketnya gua sabunin, dia mulai meng- gelinjang dan mendesah lagi. Gua ciumin bagian belakang lehernya sambil terus nyiumin leher adek gua itu. Puting adek gua, gua pilin- pilin pake ujung jempol dan ujung telunjuk. Eh, pada waktu gua nyabunin toket imutnya itu tangan dia menyentuh dan mulai meraba-meraba tubuh gua dan berusaha mencari punya gua. Begitu tersentuh punya gua langsung digenggam dan dipijat-pijat. Tangan gua yang satu lagi mulai bergerilya ke daerah selangkangannya. Dengan bermodalkan sabun, gua mulai nyabunin bagian vagina adek gua itu. Pertama, gua usap dari luar bibir vaginanya, lalu jari gua mulai mencoba masuk mencari klitorisnya. Adek gua tiba-tiba ngomong lagi tapi masih dalam keadaan kenikmatan karena masih gua ciumin lehernya dan putingnya gua pilin-pilin. “Kak, sshhh… Jangan dulu donk. Sshttss… ahhh…” erangnya. Ya udah, gua gosok-gosok aja dari luar. Ternyata belom lama setelah gua gosok-gosok itu ternyata adek gua orgasme. “Aahhh… ah…” dia merintih keenakan dan dia langsung lemas. Setelah dia orgasme itu, gua minta dia untuk memainkan anu gua pake tangannya. Dengan memakai sabun dia mengocok anu gua. Enak banget. Tangannya yang kecil itu menggenggam anu gua erat sekali. Akhirnya tak lama kemudian gua keluar juga. Selesai itu, kita langsung keluar kamar mandi. dan gua keluar dari kamarnya.

Setelah hari itu, gua agak sibuk dengan tugas-tugas kuliah gua sampe seminggu. Nah, pada suatu hari gua lagi lewat di depan kamar Dina. Eh, kedengeran suara orang lagi mendesah-desah, tapi agak samar. Wah, lagi ngapain nih anak. Gua penasaran, kalo gua ketok pasti ntar udahan. Gua lewat belakang aja, soalnya ada jendela yang “cukup” untuk ngeliat ke dalem kamarnya, walaupun harus manjat. Gua panjat dinding, truss gua liat lewat jendela. Ternyata… Gua kaget banget. Gua kirain paling dia lagi masturbasi, taunya si Dina lagi di jilatin vaginanya ama si Anti (pembaca CCS inget kan si Anti yg dulu pernah hampir ML ama gua di seri 1). Masa adek gua lesbi sih. Gua masih gak abis pikir. Ya udah deh gua nikmatin aja deh. Gua liat si Anti masih pake rok seragam SMPnya, sedangkan dadanya udah kebuka dan toketnya yang runcing dan sexy itu kaya’nya makin sexy deh. Sedangkan si Dina udah bugil. Kacau juga nih anak-anak smp. Pulang sekolah lang sung “maen”. Si Dina masih terus mendesah, karena Anti menjilati vaginanya dengan sangat nafsu. Tangannya si Anti juga meremas-remas toket imutnya Dina, dan dia juga kadang kadang meremas toketnya sendiri. “Nggg…. Anti…. geliii banget. Aaahhh…. enak.. mmmhh..” terdengar sedikit desahannya Dina. Lagi asyik-asyiknya tiba-tiba gua inget ama janji ketemu temen gua untuk ngerjain tugas gua. Sial, kenapa gua bisa lupa ama tuh tugas. Ya udah, terpaksa gua tinggalin deh adegan lesbi ini.

Besok malemnya, pas si Dina lagi nonton TV, gua ngomong ama dia. “Ntar malem gua ngomong sesuatu ama elo. Jangan tidur dulu ya?” kata gua. “Ngomong sekarang aja knapa?” jawabnya. “Gua lagi ada tugas nih. Pokoknya tungguin ya!” kata gua lagi. Setelah tugas gua selesai, gua langsung ke kamar adek gua. gua ketok… “Din, udah tidur belom?” panggil gua agak perlahan supaya gak ke- dengeran bonyok gua. “Masuk aja kak, gak dikunci kok,” jawabnya. “Hai, belom ngantuk kan?” kata gua. “Belom kok. Ada apa sih kak? Kok kayanya serius banget,” kata dia. “Din, sorry. Kemaren gua… kemaren gua ngeliat elo,” gua diem. Gua nggak enak ngomongnya, soalnya dia bisa marah karena gua intip. “Ngeliat apa kak?” tanyanya penasaran. “Nnggg… ngeliat elo ‘maen’ ama Anti kemaren di kamar elo,” kata gua. Dina langsung keliatan kaget. Dia diem dan keliatan tegang. “Knapa sih Din, apa elo lesbi. Ups, sorry itu privasi elo sih. Gua nggak berhak nanya. Cuman gua penasaran aja,” kata gua. Tiba-tiba dia ngeluarin air mata. “Abis… abis kak Iwan sibuk terus sih seminggu ini,” jawabnya sambil agak nangis. “Dina kan pengen lagi, kaya waktu itu. Abis enak…” jawabnya lagi. “Kok gak bilang a ja ama gua?” kata gua. “Abis Dina malu. Malu minta ama kak Iwan. Terus, Dina curhat ke Anti. Eh, dia bilang, ‘mo nyoba ama dia gak?’” terangnya. “Karena Dina pengen banget, ya udah Dina maen aja ama Anti. Tapi kayanya masih enakan… masih enakan maen ama kak Iwan,” kata dia langsung nunduk sambil masih agak nangis. Gua sedih ngedengernya. Gua angkat mukanya supaya gak nunduk. Gua deketin mukanya perlahan, lalu gua deketin mulutnya dan gua cium bibirnya dengan perlahan supaya Dina menikmatinya. Dina langsung merespon dengan memainkan bibirnya di bibir gua. Lidah gua maen di dalem mulutnya. Tangan gua mulai membuka kancing piyamanya, lalu gua buka piyamanya sambil masih dalam keadaan berciuman. Gua raba perlahan-lahan toketnya yang masih imut itu dan masih terbungkus bra. Gua berciuman ama adek gua itu cukup lama juga. Gua buka branya. Adek gua masih dalam posisi keadaan duduk, gua isep toketnya mulai dari putingnya yang masih agak baru t umbuh tapi sexy itu dan terus gua jilatin memutari putingnya sampai ke seluruh permukaan toketnya. Sedangkan toket yang satu lagi gua pilin-pilin putingnya. Gua mau ngasih servis terbaik ke ade gua. Abis kasian dia udah pengan banget seminggu ini. Gua buka celana piyamanya. Dia tinggal memakai CD saja. gua buka CDnya. Terlihatlah vagina seorang anak SMP yang masih agak polos itu. Sudah mulai di tumbuhi rambut-rambut halus. Gua liat Vaginanya itu mulai basah. Kayanya dia lagi benar-benar terangsang. Gua buka belahan vaginanya. Gua jilatin sekitar clitorisnya. Dia bergoyang-goyang, menahan kenikmatan sambil agak menjambak rambut gua. Terasa asin ketika gua jilat cairan vaginanya. “Kak… terussss… kak… di situ…. enakkk… hhh…” desahnya agak keras. “Ssstt… jangan keras-keras donk. Udah malem nih,” kata gua takut bonyok bangun. Bisa berabe nih. Suara dia jadi berisik sekali. Setelah agak lama mempetting dia di sekitar vagin anya, gua langsung ngeluarin anu gua. Anu gua sih gak perlu pake pemanasan lagi. “Doi” udah tegang! “Din, gua masukkin sekarang ya?” kata gua. Dina langsung tegak lurus mendongak ke atas. Gua segera mengatur posisi di atas tubuhnya di antara pahanya. Gua buka pahanya lebar-lebar sehingga selangkangannya betul-betul terbuka. Kali ini gua bisa melihat dengan jelas ‘pintu’nya yang berupa celah dua bibir-bibir. Dengan dua tangan gua buka bibir vaginanya itu dan dapat kulihat celahnya itu tampak penuh cairan licin. Gua dorongkan saja pinggulku sehingga anu gua pas di depan lubang kenikmatannya. Dengan satu tangan gua menggesek-gesekkan kepalanya sehingga membuka bibirnya dan menyebabkan kepalanya pas berada di depan celah lubangnya itu. Dengan satu sentakan perlahan aku dorongkan kepala anu gua mema- sukinya. “Kak…. nggghhhggg!” erangnya. Aku berdiam beberapa saat sampai lonjakan rasa nikmat tadi mereda perlahan-lahan. Aku merasakan bah wa beberapa tusukan akan bisa mem- buatku keluar dan aku nggak ingin meninggalkan dia dengan ketidaktun- tasan. Kan gua mo ngasih servis yang bagus. Gua tahan sebentar, sambil gua pandangin wajah lugu adek gua yang sedang merem. Setelah itu gua mulai menggenjotnya. “Uuhhh… ssshhh… ahhh..” dia menggumam tidak jelas. Gua mempercepat gerakan gua maju mundur. “Kak… teruss kak….” dia terus mengerang. Setelah gua agak negrasa gua mo keluar, gua keluarin anu gua dari vagina adek. Untung ternyata gua belum sampai orgasme. Gua ganti gaya. Adek gua gua suruh tidur menyamping. Setelah itu gua angkat satu kakinya, dan gua masukkin lagi anu gua. “Ahhh… lagi kak… teeruss…” katanya. Gua goyang lagi. Ternyata dalam keadaan itu membuat dia dan juga gua orgasme. Kak… gua… mo… ke.. keluar nih… ahhhhhhhhhh…” dia mendesah panjang, tak lama dari orgasme dia, gua juga keluar dan gua ngeluarin sperma gua di dadanya. “Din, elo n ggak nyoba jilat sperma gua?” tanya gua. “Geli ah,” jawabnya. “Eh, coba deh…” Dia mengambil sperma gua dari dadanya dengan jarinya dan dia jilat. “Mmm… asin. Tapi kok enak ya?” jawabnya. Dia malah ketagihan. Dia malah menjilati sperma gua yang tumpah di dadanya. “Ok din, gua mo tidur. Tapi kalo elo mau maen lagi, jangan sungkan. Bilang aja ama gua,” kata gua. “Iya deh, kak. Makasih ya!” jawab dina.

Incoming search terms:

  • cerita sek sedarah
  • kumpulan cerita seks sedarah
  • cerita jilat cd