Home » Cerita Lucah » Haruan Makan Anak IX

Haruan Makan Anak IX

Thursday, December 13th 2012. | Cerita Lucah

Dari Bahagian 8

Aku mengangguk-nganggukkan kepalaku tanda bersetuju dengannya. Aku mengangkat sedikit kepalaku untuk memerhatikan senario yang indah terpapar di kelengkangku. Seperti yang aku rasakan, memang sah baru had takuk saja kepala butuh bapa mertuaku masuk ke dalam lubang nonokku. Itu pun aku rasa macam sudah penuh, sesak, lubang nonokku.

Namun aku yakin kalau kepala yang besar kembang itu dah boleh boleh masuk, takkanlah seluruh batangnya tak boleh ditelan oleh nonokku yang lapar. Cuma kenalah bapa mertuaku tolak masuk perlahan-lahan dan beransur-ansur, tidak boleh sekali gus. Tidak perlu bergopoh-gapah. Ada banyak masa. Tiada sebarang gangguan.

“Bang Man masukkan sikit lagi ya Kiah, kalau sakit cakap.., boleh Abang hentikan dulu,” bapa mertuaku merintih sambil memandang ke muka aku. Tepat sebagaimana yang aku harapkan.

Aku tak lengah mengangguk lagi memberikan persetujuan. Masakan aku nak bilang jangan sedangkan nonokku tidak sabar untuk menelan keseluruhan butuhnya dengan seberapa dalam dan segera yang boleh.

Bapa mertuaku menekan lagi kepala butuhnya. Aku rasa sudah banyak masukknya, tetapi jelas pada penglihatanku baru setengah saja terbenam dalam lubang nonokku. Keperitan masih aku rasakan, namun keenakan mengatasi segala-galanya. Ini menyebabkan nonokku macam terminta-minta.

Aku membetul-betulkan pukiku. Aku mahu nonokku terangkat menadah dengan lebih hebat lagi. Aku mahu jantan biang ini bertambah geram melihatnya. Aku mahu membukakan lubang nonokku sebesar yang boleh untuk menampung kemasukan butuh yang besar keras itu dan mengurangkan rasa keperitannya. Belum sampai masanya aku mengemutkan nonokku. Aku nak beri kesempatan nonokku melahap habis butuhnya dahulu, biar sampai ke bulu-bulunya, baru aku kemut habis-habisan nanti.

“Baru separuh masuk, Kiah. Kiah tahan ya.. Bang Man cuba masukkan ke dalam lagi, mahu tak..?” Dia benar-benar ‘tease’ aku sedangkan dia tahu takkan aku nak menolaknya. Bukankah bulan sudah jatuh ke riba? Aku sedar dia sekadar hendak ambil bahasa saja. He’s a gentleman.

Kalau aku tak rasakan keperitan dan tak bimbangkan kecederaan nonokku, dan kalau aku hendak ikutkan geram dan nafsu syaitanku, dari awal lagi tadi aku sudah suruh dia junamkan habis sekali gus butuhnya ke dalam lubang nonokku, tidak perlu berdikit-dikit, tak perlu beransur-ansur. Kalau boleh, ebih cepat masuk habis lagi baik.

Muka bapa mertuaku merah padam menahan, mungkin dia juga menahankan dua jenis rasa: perit dan enak. Aku tak fikir kulit butuhnya tak terasa perit dek sempitnya lubang nonokku. Tetapi seperti aku, pasti yang enak dapat mengatasi segala-galanya. Keringat mercik keluar di dahinya yang agak luas dan mula mengalir ke dua-dua belah pipinya.

Main dengan Aznam, suamiku, sekali tekan saja butuhnya dah habis terperesuk ke dalam lubang nonokku, habis sampai ke pangkalnya, ke bulu-bulunya. Tak perlu aku nak betul-betulkan kedudukan bontot dan pukiku untuk menerima tujahannya. Tak banyak minyak pelincir pun aku tak rasa perit. Aku kemut kuat-kuat untuk sempitkan lubang nonokku pun batangnya dengan mudah menyelinap masuk ke dalam. Aku mati akal, tak tahu nak buat macam mana lagi. Aku angkat bontotku dan bengkokkan badanku habis sehingga kedua-dua lututku mencecah tetekku, hujung kepala butuh Aznam tidak juga betul-betul menerjah G-Spotku.

Aku terus mengerang-ngerang kesedapan. Keperitan boleh dikatakan sudah jauh berkurangan, tinggal sedikit saja lagi. Bontutku terus terangkat-angkat. Kedua-dua kakiku di atas pahanya sudah mengeliti-ngelitik. Nonokku sudah bersiap sepenuhnya untuk dibedal habis-habisan, untuk menikmati kelazatan yang belum pernah dirasakan.

“Sedaapnya Bang, sedaapnya butuh Bang Man, butuh Aznam tak sedap macam ni Bang, tekan Bang.., tekan habis.. Uuhh, nonok Kiah gatal Banng..”

Mendengarkan rintihanku, bapa mertuaku lantas membongkokkan badannya, kedua-dua tangannya dengan geram menangkap kedua-dua buah dadaku yang menegang dan terus meramasnya. Aku dah dapat baca ‘signal’ daripadanya. Aku dah tahu nonokku yang miang akan menerima padahnya dalam masa beberapa saat saja. Dia akan diajar secukup-cukupnya. Dia akan dibelasah semahu-mahunya. Padan muka dia, nonok miang..

“Tahan Kiah.., Bang Man nak tekan habis ni.. Angkat puki Kiah..”
“Tekan habis Bang, tekan.. Uuhh, uuhh,” aku mendesak sambil mengangkat pukiku seperti yang dipohonnya. Saya yang menurut perintah.

Aku rasa seluruh anggota badanku sudah menggeletar. Kedua-dua tanganku memaut kuat bahunya, memberikan bantuan sewajarnya, di samping memperkukuhkan kedudukanku untuk menerima pacuan. Apa lagi, Bapa mertuaku terus menekan habis batangnya ke dalam lubang nonokku. Aduuh, santak sampai ke pangkal. Bersiut-siut aku menahan.

Aku tersentak dan mengerang kuat, hampir terjerit, pada saat kepala butuhnya masuk sampai santak ke dalam, senaknya, adoi, sampai ke perut rasanya. Aku rasa kepalaku seperti dihentak tukul besi bila G-Spot ku betul-betul macam nak roboh kena henyak. Aku belum pernah kena macam ini. Belum pernah. Aku rasa dunia ini fana seketika.

Aku tidak mahu menafikan yang sememangnya aku terasa sakit, tetapi aku cuba seberapa dayaku menahankan kesakitan itu kerana aku yakin penuh sakit itu hanya sementara saja, kenikmatan yang belum pernah aku alami bakal menjelma, pasti akan ku kecapi semahu-mahunya, sepuas-puasnya, secukup-cukupnya.

Butuh suamiku, Aznam, belum pernah dapat menjamah bahagian syurgaku yang paling dalam sekali. Belum pernah. He has never hit the real target. Sebenarnya, sampai kucing bertanduk pun dia tak ada peluang menggasak cukup-cukup G-Spot aku.

Aku mengangkat kepalaku untuk memerhatikan nonokku yang ku rasakan macam dah pecah kena henyak di bawah itu.

“Nasib baik tak pecah,” bisik hatiku.

Namun, terbeliak mataku melihat bibir nonokku dah separuh terperesuk ke dalam. Begitu punya besar dan panjang, sedikit pun aku tak nampak batang bapa mertuaku berada di luar nonokku. Uuh, uuh, terbenam habis. Yang aku nampak hanyalah bulu dan tundun kami bertaut rapat.

“Are you okay now?” tanya bapa mertuaku seolah-olah risau melihatkan keadaanku yang semacam cemas.

‘Peneroka tanah haram’ ini tahu yang aku mengalami sedikit kesakitan dek penangan ‘monster’nya menjunam habis ke dalam nonokku. Aku hanya memberi isyarat mata, ‘everything is okay’. Aku dengan egoku tetap mahu berselindung yang aku hanya terasa perit sedikit saja. Sebenarnya dia faham apa yang sedang berlaku pada diriku.

“Sabar Kiah. After all, this is what you’ve been looking for all these years, isn’t it? Abang tahu Kiah tak dapat ini daripada Aznam. Abang faham Kiah dah lama dahaga, dah lama miang.. Nak rasa butuh besar panjang macam butuh Abang.. I know..”
“Yes, yess. I want it, I need it, I need your long big cock. I love your cock, give it to me, all..” aku menceceh tak tentu fasal. Tiada segan silu langsung, betina jalang, mentang-mentang tidak rasa sakit lagi. Mentang-mentang dah terasa sedap.

Bapa mertuaku tersenyum-senyum mendengar kata-kata peransang daripada aku. Bagaimanapun, dia hanya mendiamkan saja butuhnya berendam. Buat bodoh saja dulu. Dia menunggu response dan signal dari dalam nonokku sebelum bertindak dengan lebih aggressif.

Dia mahu kesakitan dan keperitan yang kurasakan hilang sama sekali terlebih dahulu. He was really a smart guy. Patiently, he waited for the right moment to strike. He played his trump card very well.

Untuk makluman pembaca yang nakal sekalian, pada malam pertama aku main dengan Aznam, suamiku, aku mengadoi sakit ketika daraku dipecahkan, tetapi dia terus menggodokkan butuhnya dengan gelojoh. Walaupun kepala butuhnya tidak besar panjang, namun tetap aku merasa sakit, maklumlah kali pertama. Dia tidak ada belas kasihan, macam membalas dendam. Aku sepatutnya dibelai bukannya dibuli. Geram semacam, macam tak boleh tunggu-tunggu lagi, macam dunia dah nak kiamat benar. Akhirnya dia yang rugi. Aku belum apa-apa, dia dah terpancut habis, lepas itu dia lembik sampai pagi. Namun aku tidak memarahinya kerana aku rasa itulah pertama kali butuhnya dapat nonok. I just felt sorry for him. Aku peluk juga dia sampai nak subuh.

“Pam Banng, pam nonok Kiah. Fuck Kiah.. Bang, fuck me hard, I need your big cock, please..” aku merayu ketika aku terasa yang kesakitan telah hilang sepenuhnya. Bulan tidak gerhana lagi. Langit pun sudah cerah.
“Ya, memang Bang Man nak pam nonok Kiah yang tembam gatal ni.. Dah lama Abang mengidam.. Malam ini nonok Kiah Abang yang punya.. Dah lama Abang geram.”

Butuh bapa mertuaku mula mengerjakan lubang nonokku dengan begitu geram dan bertenaga sekali. Pasti dia dapat kuasa ‘high-power’ daripada jamu-jamu dan air ‘tongkat ali’ yang menjadi makanan dan minuman hariannya. Sorong tarik, sorong tarik, sorong-tarik. Makin lama makin keras dan laju.

Tarik keluar suku, tekan balik sampai habis. Tarik keluar setengah, tekan balik sampai ke pangkal. Tarik keluar tiga suku, benam semula sampai ke bulu. Yang sedapnya setiap kali bila dia tarik butuhnya keluar, lubang nonokku mengikutnya, seolah-olah tidak mengizinkan dia keluar habis. Kemutan nonokku macam menyedut-nyedut dan menyonyot-nyonyot butuhnya. Macam ada gam yang melekatkannya.

“Pam nonok Kiah kuat-kuat baang, sedapnya baang, fuck me harder, harder, pleease.., uuh, uuhh, I love your big cock..,” aku betul-betul sudah berada di alam khayalan.

Lebih kurang itulah kata-kata yang aku ingat terkeluar daripada mulutku. Aku tak berapa sedar lagi apa yang aku buat, dan tidak berapa perasan lagi apa yang aku cakap.

“Yes, yes, I’m going to give you a real fuck. Abang nak kerjakan nonok Kiah betul-betul malam ni. Abang nak.. Uuhh, uuhh, sedapnya lubang puki ni..,” bapa mertuaku pun dah merepek-repek.
“Sedap tak nonok Kiah.. Baanng, sedap tak..?”
“Sedap.. Sedaapp.”

Aku tak tahu sudah berapa minit aku kena pam dalam keadaan menelentang. Memang sudah lama rasanya. Tetapi ia tidak membosankan langsung, bahkan semakin lama semakin enak.

Tiba-tiba..

“Bangun Kiah, Abang hendak Kiah menonggeng. Abang nak hentam nonok Kiah dari belakang.. Kiah mahu tak?” bapa mertuaku membuat satu cadangan.

Masakan aku tidak setuju. Main stail anjing adalah antara posisi yang paling aku minati. Kurang tapak tangan, nyiru aku tadahkan. Kurang lubang nonok, lubang jubur aku nak sua-suakan padanya semasa menonggeng nanti. Biar dia tahu siapa bini Aznam. Biar dia tahu betapa gatal menantunya.

Sambil mengerang bapa mertuaku mencabut keluar butuhnya daripada nonokku. Kedua-dua tangannya juga melepaskan buah dadaku. Kedua-dua kakiku dikuakkan turun dari atas pahanya. Aku sudah mendapat kebebasan, tetapi hanya sebentar.

Aku bergegas bangun dan lantas menonggengkan bontotku yang bulat dan tonggek itu. Kedua-dua tanganku berteleku pada bantal. Dadaku tidak aku tumuskan pada bantal atau tilam kerana aku mahu tetekku yang besar tegang bebas bergerak tergantung-gantung, berbuai-buai. Ini akan menjadikan bapa mertuaku bertambah geram. Mana jantan tak geram tengok tetek betina macam itu?

Ke Bahagian 10


 

Incoming search terms:

  • cerita ghairah punggung besar dan tonggek
  • bontot tonggek
  • urut anak lucah
  • batang keras
  • cerita lucah perempuan melayu bontot tonggek
  • bontot emakku tonggek
  • emak punggung tonggek
  • cerita keras
  • batang sedap
  • bontot ibu
  • Tonggek
  • punggung tonggek ibu
  • berahi bontot ibu
  • gambar bogel gadis melayu bontot tonggek
  • cerita seks bontot besar dan tonggek