Home » Cerita Lucah » Isteri Orang – Sarah

Isteri Orang – Sarah

Tuesday, January 15th 2013. | Cerita Lucah

Prinsipku mudah, sabar kena banyak, kalau tak dapat hari ini, lain hari boleh dapat. Wanita mana-mana ada. Takkan semua tak suka kat kita, mesti ada yang suka. Sejujur dan terus terang aku kata, aku ni sudah veteran.. Biarpun veteran aku ni masih laku lagi. Masih ‘on’ dan masih dimahu dan diperlukan. Cuma nak kasitau bahawa aku tak main ilmu-ilmu hitam atau ubat guna-guna.. Padaku semua itu buang masa.. Sebab aku percaya di milenium ini ilmu hitam dan ubat guna-guna yang paling mujarab ialah ‘wang’ dan ‘baik budi’. Tak cayer? Hmm.. Kena cayer tau.. Sebab aku melalui semuanya.. Pengalaman manis bersama wanita-wanita ini tanpa mengenal usia.

Samada kebetulan atau tidak, nyata ia satu takdir dan ketentuan, aku berkedudukan dan berjawatan di daerah itu dan aku pula sorang duda.. Aku ada masa, ada jawatan dan aktiviti serta kerja membenarkan aku mengenal, bercampur, bergaul, bermesra dan berbahagia dengan wanita-wanita yang kugauli. Semuanya cara akulah.

Dia ni isteri seorang bizman, kebetulan supplier kepada Majlis Daerah. Aku berkenalan dengannya ketika berlangsungnya majlis sambutan Ulangtahun Majlis Daerah baru-baru ini. Dia seorang peguam muda dan statusnya isteri ketiga. Usianya dalam 30tahun. Sarah namanya.

Sarah ni bertubuh sederhana. Rambut dan bodynya macam pelakun drama TV Rozie Roshid. Wajahnya ayu dengan makeup sederhana tetapi mampu memukau setiap lelaki yang memandang. Bibirnya merah merekah dan menggairahkan. Buah dadanya menonjol dengan potongan badan menggiurkan. Suka dan sentiasa berbaju kebaya.

Di bangaloku meminta dia membiasakan diri. Well.. Dia begitu cepat menyesuaikan dirinya. Kami berbual petang itu sambil menikmati jejemput pisang dengan kopi panas yang disediakan oleh Sarah. Bahan-bahannya ada di bangaloku.

“Abang N tak sunyi tinggal seorang?” tanyanya memulakan bicara.
“Sunyi, tapi dah biasa. Sekali sekala berteman camni seronok juga,” balasku sambil senyum-senyum kucing.
“Frankly I miss life camni. Ada suami macam takde suami. Tidak pernah I merasa begini bersama suami I. Sebulan dia balik 4 kali. Tupun waktu nak tidur. Pagi-pagi dah hilang!” katanya sam-bil mengusap-usap telapak tangannya.
“Sorry dear.. That’s life yang you dah pilih. Untung satu rugi satu. Jodoh you..” balasku menghela nafas.
“You juga lonely, I suppose but are you happy?”
“No..” jawab Sarah, “Regretted it. Tapi dah jodoh I kena terima. Have to make myself happy. Need and longed enough to be a woman.”
“Well itu yang you rasa Sarah. I tak berani kata I faham pera-saan you. But you’re still young. Your husband is still strong for a man of fifty six..”
“No lah Abang N. He is a heart problem man. Just had his bypass a year ago. Frankly kami jarang bersama.. He is too tired to have sex with me.” balas Sarah lemah dan sayu.
“Oh I’m sorry again. What a boring life.. Lagipun kita dihidupkan untuk melalui jalan-jalan yang menderakan diri kita baik dari segi fizikal mahupun perasaan” sambutku sambil memandang ke langit yang mulai redup.”Kalau semua tu tiada mana ada manis dan masamnya kehidupan yang kita lalui.”
“Well that’s what you believe but I suggest you look into those words again. Apapun ask yourself and your heart what do you want. Nobody can decide unless you decide yourself. Tul tak,” tanyaku.
“Yeah.. And today after befrending you for 3 months, Abang N.. I want you to fuck me..” jawab Sarah lembut tetapi menyentak lelakiku.

Aku memandang tepat ke muka Sarah yang tegang itu. Dia seperti menanti sesuatu yang keluar dari mulutku.

“Are you sure?” tanyaku semula.
“Yeah.. Mengapa tidak? I believe you can give me a good fuck.” jawab Sarah memegang tanganku lalu memicitnya.

Dan soalan itu hanya berjawab di bilik tidurku.. Setealh kami telanjang menelanjang pakaian masing-masing dan kami berbogel bersama.

“You sudi, rela dan mau ke Sarah?” tanyaku.
“Yes. O God. What a BIG and LONG DICK you have Abang N! Bila-bila pun I sudi Abang N. Kalau Abang N mahu, I boleh layan semau you..!” jawab Sarah sambil mengengam butuhku geram.

Aku senyum sambil mencubit puting susunya yang kemerah-merahan dan menguli buah dadanya. Kulitnya cerah dan halus. Aku mengu-lum dan menyonyot puting teteknya. Aku bernafsu mengerjakan buahdada Sarah. Aku jilat, kulum dan nyonyot puting susu Sarah semahuku hinggakan dia menjerit-jerit kecil dan mengerang kuat.

“Arghh.. Aarrgghh.. Seeddaappnya..! Abang N!”

Kujilat dan menyepuh belakang tubuh Sarah hingga dia menlentik-lentik tidak dapat menahan kegelian. Tundun Sarah tembam dengan bulu hitam lebat menghiasi tamannya. Aku kangkangkan kedua pehanya selebar-lebarnya.

“Sarah.. Abang nak gunting sikit bulu puki you ni ye..! Abang nak buatkan satu bentuk yang menarik ok.” kataku pada Sarah.

Terbedik-bedik biji matanya pantas kucapai pisau cukur, sikat dan gunting yang terletak di atas meja solekku. Aku melarikkan mata pisau cukur ke bulu tundunnya. Dengan kedudukan mengangkang seluas itu, aku bebas mengerjakan tun dun tembamnya. Mula mula aku buangkan bulu-bulu di sekeliling lurahnya. Kemudian aku bentukkan bentuk “Hati” di kawasan atas sedikit dari kelentitnya yang terjojol. Aku gunting dan aku rapikan serapi yang mungkin.

Aku mengentel-gentelkan kelentitnya dengan hujung jari hantuku. Lama kelamaan terpancarlah lendir membasahi lurah puki sarah. Setelah selesai, aku mengajaknya ke bilik air itu. Di situ aku mula mencuci cipap Sarah dengan shampoo. Aku buang semua bulu-bulu yang terlekat di celah lurahnya. Lurahnya berlengas berair semasa aku mencukur bulu pussynya tadi.

Sambil menyampoo, aku urut dan kuis-kuis kelentitnya. Aku buat Sarah bagaikan bocah kecil yang tahu mencuci cipapnya sendiri. Tanpa membantah Sarah menyerahkan kangkangnya ke tanganku. Terpejam pejam matanya menikmati belaian dan ulian tangan ku di pussynya.

“Abang nn..! Seeddaapp laa..!! Main lagi kat cipap tu..! Sarah dah tak tahaan.. Nii.” Aku pun usap dan aku picit-picit tundunnya dengan rakus.

Batang butuhku sudah sengal sebab lama mencanak. Selesai bercuci aku mendukung Sarah kembali meletakkan dia ke atas tilam. Kini giliran Sarah pula mengerjakan aku. Aku berbaring saja di atas katil. Tangannya menggenggam batang zakarku sambil mengosok dengan lembut. Perlakuannya membuatkan aku terasa amat nikmat. Sarah bijak memainkan peranan. Terasa kepala koteku digigit-gigit manja, dan sesekali seluruh batangku sehingga ke pangkal masuk ke dalam mulutnya.

Aku menjerit, “Aarruugghh..!”

Ketika itu batangku ditokaknya di takut secara tiba-tiba. Lama batangku dikulum dan sesekali ditokak. Kadang-kadang bagai dikunyahnya lembut. Semakin lama semakin sedap kurasakan. Akupun mula menyorong tarik batang ku keluar masuk dalam mulut Sarah. Tanganku pula tidak diam begitu sahaja. Aku tekan kepala Sarah tepat ke batangku.

“Aarrgghh..! Sarah nicee.. Sedapp.. Aamm..! Ggrrhh..!!”

Berbagai macam bunyi yang tak tentu bahasa terbit dari mulut Sarah dan aku. Namun aku tetap juga sorongkan batangku yang besar dan panjhang itu sedalam-dalamnya ke dalam mulut Sarah. Kurasakan kepala koteku dah masuk melepasi kerongkong Sarah. Ketika itu kehangatan bagaikan memijat-mijat kepala koteku. Memang dah terlalu dalam aku sorong batangku itu. Keadaan itu jelas terbukti apabila bibir Sarahpun sudah bertaut rapat ke pangkal tundunku.

Agak lama kubenamkan batangku ke kerongkong Sarah. Saja aku geram nak pekenakan mulutnya yang cantik itu. Kira-kira Sarah expert melakukan ‘dep throat’ ke atas batangku. Sarah hampir tersedak kerana tidak dapat menahan nafas lagi. Matanya putih menahan. Mengelepar bagai ayam disembelih. Namun mulutnya tetap juga tak terlepas dari tancapan batangku. Tangannya merewang-rewang. Kakinya menendang-nendang.

Cipapnya berlendir dan meleleh. Aku bernafsu. Lalu kujilat lendir itu dan mencepak kesedapan menelannya. Kini mulutku ku tekup ke pussy Sarah. Kami berkedudukan posisi 69. Dengusan nafas Sarah kuat sekali dan menjerit-jerit halus, “Ggrrhh..!! Sedapp.. Abang nn.. Jilat-jilat lagi.. Tak tahann.. Kuarr.”

Aku meneruskan penerokaan ke dalam lubang faraj Sarah dengan lidahku. Bermula dari keletit-jilat, isap, kulum dan gigit manja-Sarah terkencing-kencing, menjerit-jerit, kini lidahku menjulur keluar masuk, sorong tarik dalam lubang farajnya membuatkan punggungnya terangkat-angkat. Sarah fana. Tambah lubang duburnya juga kujilat seperti aku menjilat pussynya.

Akhirnya aku sendiri masanya telah tiba untuk aku menujah lubang cipap sarah dengan butuhku yang keras tegang. Dan aku memasukkan batang butuhku ke dalam lubang cipap Sarah.

“Abangg Nn.. Huu.. Hahh.. Huu.. Hahh.. Sakit.. Sedap.. Sakit.. Sedap.. Mak.. Oi.. Mak oi.. Sedappnya.. Snaknya.. Sendatnya..” rengek Sarah sambil meleding-ledingkan tubuhnya dan memaut belakang tengkukku. Kemudian menguucupo bibirku. Lalu mencakar belakang badanku sambil mengertap bibirnya sedang aku menghenjut batangku kuat-kuat ke lubang cipapnya.

Kaki Sarah terkial-kial di awang-awangan. Aku menghentakkan batangku ke pukinya rapat-rapat. Dia menguyangkan pungg8ungnya menerima penangan batangku yang keras membesar. Aku merasakan dinding vaginanya mula bertindak balas mengemut batangku yang berendam dalam lubuk pukinya.

Akhirnya kami berdua menjerit panjang dengan nafas kami semput dan pendek. Kami sampai ke puncak bersama. Aku melepaskan tembakan spermaku ke dalam lubang pukinya. Sarah mendengus dan mengeluh dan meraung menerima panasnya air maniku diledakkan ke dinding g spot dalam cipapnya. Dia meronta-ronta menerima tujahan batangku dan menarik-narik rambutku. Aku memegang buntutnya rapat ke pangkal batangku.

“Ohh.. Arghh.. Oo.. Hughhguhh..!!”

Kami berdua terkapar.. Lelah, letih, sedap, nikmat dan puas. Sarah memelukku sambil menghujani wajahku dengan ciuman terimakasih-nya. Aku mengucupnya lama tanda senangku terhadapnya.

Sarah O sarah.. Isteri bizman yang kehausan dan dahagakan air kasih. Yang merindui madu sayang dari suaminya namun tidak kedapatan. Sayang Sarah yang masih muda dibiarkan sepi dan kendiri. Aku hanya mengisi dan pengisianku berbaloi. Sarah suka dan aku lagi suka.

Ke bagian 2

 

 

Incoming search terms:

  • cerita suami isteri
  • cerita lucah main dengan isteri orang
  • cerita seks suami isteri
  • cerita berahi suami isteri
  • cerita lucah bini
  • main bini orang
  • cerita seks suami isteri 2013
  • cerita seks bini orang
  • kisah seks suami isteri
  • cerita sedap suami isteri
  • cerita seks isteri orang
  • isteri orang sedap
  • cerita gersang suami isteri
  • cerita seksual suami isteri
  • cerita suami isteri gersang