Home » Cerita Lucah » Isteri Selingkuh – Salmah

Isteri Selingkuh – Salmah

Tuesday, January 15th 2013. | Cerita Lucah

“Jangankan lelaki biasa, Nabipun terasa sunyi tanpa wanita. Tanpa mereka, hati, fikiran dan perasaan lelaki akan resah. Masih mencari walaupun sudah ada segala-galanya. Apa lagi yang tidak ada di syurga, namun Nabi Adam a. S tetap rindukan Siti Hawa.” Ungkapan ini aku baca kat blog sape entah. Tapi bagus dan bermakna sungguh.

Sambungannya, “Kepada wanitalah lelaki memanggil ibu, isteri atau puteri. Dijadikan mereka dari tulang rusuk yang bengkok untuk dilurus-kan oleh lelaki. Tetapi kalau lelaki sendiri yang tak lurus, tak mungkin mampu nak meluruskan mereka.”

Dah lama aku memendam rasa dan syok pada biras aku ni. Kami selalu berjumpa baik di majlis-majlis keluarga yang diadakan atau ketika kami kunjung mengunjungi.

Biras aku ni namanya Salmah. Jadi kami panggil Sal sahaja. Dia isteri adik iparku. Suaminya adik aruah isteriku. Usia 27 tahun dan beranak satu. Wajah dan bodynya iras pelakun drama Haliza Misbun. Ngam dan mengeraskan butuhku. Tambah kalau melihat dia memakai kemeja T yang ketat melekap pada tubuhnya. Jalang mataku. Aku yakin dan percaya Sal perasan yang aku selalu memerhatikannya. Perbualan kami mesra sebagai saudara.

Hari tu aku jalan-jalan di KLcc terserempak dengan Salmah. Dia muram. Kami berbual-bual tetapi mataku tak dapat lari dari memandang buah dadanya yang diselindungi oleh blouse satin yang jarang. Kami berbual-bual dan aku berjaya membuat dia ceria dan tertawa. Kami minum dan makan di Starbucks. Waktu itu taklah ramai orang. Setelah beberapa waktu aku berani memuji dia. Aku kata aku amat minat terhadapnya.

Salmah senyum dengan bibir merahnya bersinar, “Sal tau, pasal Abang selalu pandang bermakna kat Sal, bukan pandang muka ajekan? Pandang menelanjangkan dan bernafsu pada Sal kan?”
Malu dan bera menghiasi wajahku tetapi aku tidak kisah sangat,”Sal tak marah ke Abang pandang macam tu? Abang syok sungguh macam dihambat-hambat hendakkan Sal.”
“Marah? Buat apa? Kan melihat tu hak Abang! Sal suka juga direnung dan diperhatikan bernafsu. Ada orang appreciate tubuh Sal. Hehehe!!”

Perbualan kami tambah seronok dan daring. Menyentuh juga soal hubungan suami isteri. Salmah menceritakan yang dia tak berapa puas dengan suaminya dan mungkin suaminya ada membuat hubungan sulit dengan wanita lain. So Salmah merasa megah sebab ada lelaki lain memberikan perhatian dan tumpuan kepada dirinya.

“I need you Sal. You know akak dah aruah.. Miss a lady’s touch.”
Indeed terkejut dan surprised, “I want you too, Bang N.”

Dari KLcc kami adjourned ke sebuah hotel di sekitar kawasan itu juga.. Kami berpegangan tangan. Gugup. Gigil dan gementar mencuit rasa kami. Namun aku buat-buat steady sebab aku tidak mahu Salmah berasa gusar. Kami keluar dari perut lif lalu checkin.

Dalam bilik, kami tidak bercakap sepatah pun. Salmah duduk ata skatil melihat aku membuka TV dan memasak air. Dia mengambil akhbar lalu menyelak sehelai demi sehelai. Kemudian aku datang duduk dekat Salmah di atas katil yang empuk. Hawa dingin sudah mula kami rasakan. Di skrin TV rancangan NONA bersiaran.

“Cak.. Cak..!!” Aku menegur memandang wajahnya menghalang matanya membaca akhbar, “Jangan tumpu kat akhbar sayang.”

Salmah ketawa. Dia mengalihkan wajahnya.

“Malulah Bang. Tak biasa.”
“Jangan. Kan kita dah kenal mengenali. Bukan orang asing sayang. Abang memang lama dah idamkan Salmah. Naik giler rasanya tapi Abang sabarkan sahaja,” balasku sambil mengusap belakang Salmah yang masih berbaju.

Salmah senyum melirik sambil menjeling dan menghembus wajahku manja. Aku menanggalkan blouse dan skirtnya. Coli cokelat bercangkuk depan kutanggalkan. Aku hisap puting tetek Salmah, puas juga aku merasa kesedapan menelan air susunya yang keluar, Aku telan terus. Kesian anaknya yang menyusu susunya sebab aku yang menyusu pula.

Aku menjilat puki Salmah tidak lama, mungkin tak sampai dua tiga minit, Salmah sudah menjerit kegelian, sambil menarik-narik rambut aku minta aku berhenti. Namun aku meneruskan jilatan, isapan, sedutan, nyonyotan dan gigitan pada kelen-titnya agar Salmah benar-benar menikmati kepuasan yang maksima.

“Abang, Sal tak tahan, Urghh.. Perghh.. Please enter me”.

Aku perasan permintaan halus salmah untuk memasuki dirinya. Aku menarik tangan Salmah untuk memegang batangku.

“Wow! Wow! Besarnya butuh Bang N. Panjang lagi tuh. Ee.”

Perlahan-lahan aku masukkan batang ku kedalam lubang pussy Salmah. Menerjah bibir farajnya dan kepala koteku terasa sendat untuk masuk ke dalam puki salmah. Kaki Salmah terkial-kial, men-jerit-jerit dengan mukanya berkerut menahan sakit sedikit kemudian mengerang, meraung dengan punggungnya terhinggut-hing-gut mengikut rentak tujahan dan hentakan batangku ke lubang pukinya.

Sebab terlalu seronok dan sexcited adalah 20 minit lamanya aku menghenjut dan mempompa batangku ke lubang pussy Salmah. Dia menjerit-jerit menerima hentakanku yang rapat ke kulit tundun tembamnya. Bulu koteku bertemu bulu cipapnya bersatu dan basah dengan lendir yang meleleh keluar dari lubang pukinya.

Aku meledakkan air maniku ke dalam lubang vagina Salmah. Salmah mengepit pinggangku dengan kakinya. Kami puas dan kami berbaring sebelah menyebelah. Beberapa ketika kemudian Salmah bangun dan mengucup bibirku. Dia bergerak ke bilik air. Beberapa waktu kemudian Salmah keluar dengan tubuhnya dibalut towel.

“Menyesal?”

Salmah diam. Dia kata perasaannya bercampur-campur. Merasa bersalah kerana curang terhadap suaminya dan pada waktu yang sama, merasa terharu dengan kenikmatan yang dirasainya. Dengan segera aku membuang perasaan menyesalnya itu dengan mengucup erat bibirnya. Aku tau dia nak lagi.

Sempat kami fuck lagi dua round. Sebenarnya Salmah tak pernah kena jilat, sebab suaminya kata kotor. Sebab itu juga dia tak pernah melakukan blowjob. Dia tak tahu oral sex. Salmah mahu dan sudi belajar melakukan oral dan blow job.

Walaupun pada mulanya dia kaget melihat batangku. Panjangnya biasalah lebih skit dari normal dan Aku teringat Salmah mendesah, “Besarnya kote Abang N”. Dan butuhku itulah berendam lama dalam lubuk madunya sambil merasai dinding vaginanya mengemut kuat ke batang butuhku yang mengesel-gesel nikmat.

Salmah mahu aku menjilat pussynya lagi. Sekali lagi aku memuaskan dia sampai dia sendiri minta berhenti. Lepas tu kami fuck dengan dua tiga posisi. Kali ni aku bertahan lebih lama. Dia kata dia menikmati multiple orgasm yang tidak pernah dirasakan-nya selama ini bersama suaminya.

Last sekali kami fuck di pintu bilik, kami berkucupan, berpe-lukan dan rasanya kami sukar hendak berpisah. Kami rasa hendak mengongkek lagi. Aku londehkan seluarku sementara Salmah tanggalkan seluar dalamnya. Kami fuck dalam standing position dan aku ledakkan air maniku dalam lubang puki Salmah.

Aku bertemu Salmah di rumah mentuaku. Kami hanya tersenyum dan menegur sapa bagaikan tiada apa-apa yang berlaku di antara kami walhal aku amat merindui Salmah lebih lagi pukinya yang harum dan masam manis tu. Aku cuba juga nak cari kesempatan di situ tapi sukar sikit masa tu.

Aku menghampiri Salmah dan memegang bahunya, Kami stammer dan gugup. Kami gementar juga. Salmah tiada bersuara tetapi senyum.

“I really miss you Sal”.
“I miss you too Bang N”.

Hatiku berasa lega. Aku sentuh dagunya lalu kami berkucupan. Tanganku meramas teteknya yang berselindung di bawah coli dan bajunya. Kami tidak berkesempatan untuk mencuba lebih dari itu. Sebelum balik, aku sempat memberi isyarat supaya Salmah call aku.

Aku menerima SMS dari Salmah. Bila dia lihat sikap suaminya yang ego dan tidak berubah, Salmah rasa semakin rindu dan gian pussynya mendesak. Salmah mengajak aku berjumpa. Aku gantung kad ‘do not disturb’ di tombol pintu bilik setelah kami check-in.

Dengan menggoda Salmah menanggalkan butang baju blousenya satu persatu. Aku rasa lama sungguh aku menunggu untuk dia bogel. Aku cool walaupun butuhku tegang. Aku bogel secepat kilat dengan batangku terpacak depan muka Salmah.

“Abang N, Abang jilat please.. Need your mouth at my pussy..”

Aku pun jilatlah pukji Salmah. Lidahku bermain di kelentit, menju-lur keluar masuk dalam lubang pukinya, sehingga Salmah merengek minta berhenti, menjerit-jerit dan menarik-narik rambut aku.

“Bang N, please let me suck you”.

Salmah enjoy menghisap batangku. Aku dapat bertahan lama dan Salmah telah master memang pandai menghisap butuh.

“Sal, careful sayang, plizz.. Jaga.. Jaga.. Abang nak pancut ni”.

Salmah terus mengulum dan menghisap.

“Sayang, Abang cumm.. Urghh.. Bess..”

Aku cuba cabut batangku, tapi Salmah meemgang kemas buntutku. Dia mahu aku pancut air maniku dalam mulutnya, jadi kulepaskan air maniku ke dalam mulut Salmah. Sebaik terpancut Salmah segera melepaskan batangku. Dia terbatuk-batuk bila pancutan maniku terus berselaput ditekaknya.

“Thank you Bang N.. Good fuck.. Beshh.. Sal puas betul.”
“It’s a pleasure to fuck you, sayang. Mau lagi dan tak mau lepaskan you.”
“Sal juga Bang. Walaupun Sal curang but I can’t help it. Your cock is so good in me. Sungguh besar, teguh dan panjang fuyoo. Love it.”

Kemudian tangan Salmah merayap ke batangku, Salmah menjilat-jilat tetek aku, dan berangsur ke perut aku. Dia siap melutut lalu mengulum butuhku. Dia membuat motion Keluar-masuk dengan mulutnya. Aku merasa geli dengan geselan bibir dan mulut Salmah ke kulit batangku yang keras dan tegang.

“Hmm, it is nice.. Not smelly.. Love it Bang N”

Salmah menjilat dan mengigit manja kepala koteku sampai ke takuk. Aku menjerit. Salmah terus memasukkan keseluruhan batangku ke dalam mulutnya. Aku menjerit lagi. Aku mendesah dan aku gelisah.

“Abang jilat pussy Sal sampai Sal orgasme so Sal mahu Abang cum dengan hisapan dan kuluman Sal pula..”

Memang sungguh Sal kemaruk dan menjadi hantu butuh. Bila aku mempompa mulutnya, dia memberi sambil mengulum dan memainkan lidah ke mulut koteku. Geli dan siut bestnya.

Bila aku menerobos lubang cipapnya dengan batang sasaku, Salmah mengelek punggungnya dan lubang cipapnya memberi untuk menerima batangku seadanya. Fulamakk.. Tak rugi aku dapat mengongkek birasku. Salmah, birasku menjadi kekasih part-time dan sex partnerku. Salmah tidak pernah menolak bila berpeluang untuk mengongkek denganku di belakang suaminya. Tiada rasa penyesalan di hatinya.

Ke bagian 2

 

 

Incoming search terms:

  • jilatlah lagi
  • 3gp ceritalucah org
  • sakitnya buritku
  • isteriku mengerang
  • menjilat puki isteriku
  • melayu selingkuh
  • ku isteri orang yang berselingkuh
  • AIR SUSU KENA HISAP
  • isteri cun lucah
  • cerita perempuan kena hisap tetek
  • cerita dewasa emak tetek gede lucah
  • blog lucah:tetek biniku
  • novel lucah seronok curang
  • sedapnya salmah
  • wanita melayu lagi lucah