Home » Cerita Lucah » Isteri Sojar – Kak Ton

Isteri Sojar – Kak Ton

Tuesday, January 15th 2013. | Cerita Lucah

Dihidupkan di mukabumi ini bukan untuk bersenang-senang. Setiap manusia itu bermasalah. Kecil atau besar diri sendiri menentukan. Susah payah sendiri yang hadap, baik dari segi perasaan lahiriah atau batiniah. Bukankah senyum dan ketawa itu hanya hiasan wajah, sedang tangis dan sakit hati mainan jiwa?

Di bawah pemerintahan Lt. Kolonel (Letkol) Ismail, N senang. Senang sebab dia masih baru bepangkat Lt. Muda (Ltm.) sudah mendapat gaji pangkat Kapten. Dan dengan kepercayaan Pegawai Rendah (CO) ini, Ltm. N diberikan sebuah company dan dia menjawat jawatan Pemangku Ketua Kompeni sebuah batalion infanteri.

CO Ismail mempercayai Ltm. N dan merupakan orang kanannya. Semua aktiviti CO Ismail ada dalam tangan dan kantung Ltm. N. CO Ismail ini memang nottie dan kaki betina/perempuan. Sudah berusia 48 tahun, tinggi sekitar 170 cm, sawo matang dan baru setahun memerintah batalion infanteri ini.

Dia juga makan/sex dengan wanita-wanita yang dia berkesempatan dapat tapi pandai menyorok/menyamar tapak kakinya/aktivitinya dan selalunya Ltm. N menjadi tukang covernya. Ltm. N mengetahui butir peribadi wanita-wanita yang dimain/sex oleh CO-nya.

Ltm. N sudah masuk empat tahun berkhidmat dengan batalion infanteri ini. Sebagai pegawai muda, Lt. M N berkhidmat sebagai ketua pelatun di dalam kompeni B batalion infanteri itu.

Sebagai Ketua pelatun Ltm. N mempunyai 32 orang anak buah. Ada yang full compliment satu pelatun ada yang hanya setakat 26 orang sahaja. Tengoklah keadaan. Dan anak-anak buah Ltm. N terdiri dari bapa-bapa/suami-suami orang dan anak-anak bujang.

Ltm. N sendiri berusia 21 tahun ketika itu, tinggi 178 cm berat dalam 78 kgs, cerah orangnya. Easy going dalam percampuran dengan pegawai bawahan mahupun atasannya dan seorang pegawai muda yang outstanding dan disukai oleh CO Ismail.

Justeru itu Ltm. N diberikan dan disokong untuk mendapat gaji pangkat tinggi kapten dan dilantik menjadi Pemangku Ketua Kompeni.

Askar infanteri kalau tidak masuk dalam hutan dan mencari bandit-bandit komunis waktu itu, bukan askarlah namanya di sekitar tahun 70an. Batalion infanteri yang berkhidmat di kawasan utara pada waktu itu tahu betapa hebatnya bandit-bandit menganggu ketenteraman dan keamanan negara.

Jadi anggota-anggota infanteri memang tidak kering bulu semasa itu, dikerahkan berbulan-bulan lamanya ke dalam hutan tanahair untuk mencari dan memusnahkan bandit. Menjadi tugas pegawai di pengkalan belakang untuk menjaga hal ehwal famili anggota-anggota yang berada di kem atau di pengkalan belakang. Kebajikan anak-anak dan isteri anggota tentera tetap dijaga dan dipantau.

Sebuah batalion infanteri ini self contained. Bermaksud boleh berdiri sendiri. Cukup dengan kelengkapan, peralatan dan anggota. Kuaters untuk anggota kelamin baik pegawai dan anggota lain-lain pangkat. Berek bujang bagi mereka yang bujang atau isteri berjauhan.

Base kami di utara tanahair. Angota-anggota batalion yang berkedudukan di utara memang tidak kering bulu. Tenaga mereka dikerah semaksimanya sebab bandit menganas waktu itu. Tidak kurang anggota-anggota batalion yang cedera dan mati. Ada mati accident seperti kena langgar atau mangsa periuk api dan mati bertempur. Isteri-isteri dan anak-anak sukar bersama dengan suami atau ayah masing-masing pada waktu itu. Sebabnya suami berbulan-bulan lamanya mengerah tenaga memburu bandit di dalam hutan.

Bila keadaan ini didepani oleh Ltm. N, dia teringat semula ketika dia budak-budak sekolah dulu. Ramai isteri anggota polis yang kehausan dan bersendirian disebabkan suami mereka berkhidmat mempertahankan negara dengan dimasukkan ke hutan atau pesisir hutan mencari bandit. Kebangkitan komunis akhir-akhir ini memang menjadi-jadi. Kini Ltm. N pula berdepan dengan keganasan komunis.

Dalam batalion ini, isteri CO ada kedudukannya. Sebagai Pengerusi bakat batalion, isteri seorang Pegawai Rentah batalion membantu suaminya sebagai mata dan telinga akan keberadaan batalion itu. Secara langsung atau tidak langsung isteri CO dapat mengembeling tenaga-tenaga isteri yang mempunyai kerjaya atau tidak. Dapat menyatu-padukan mereka degan berbagai aktiviti.

Kak Ton adalah isteri kepada Pegawai Rentah batalion aku, Letkol Ismail. Usia Kak Ton dalam 35 tahun, berwajah ayu dengan hidung mancung, bibir tebal, dada membusut besar, pinggang ramping dan punggung solid. Ada iras pelakun/penyanyi Uji Rashid. Mungkin pakai seluar dalam getah kut. Hehehehe.. Lagaknya pula melebihi CO, bermakna kebanyakan isteri Pegawai Rentah Batalion berlagak, mereka lebih BOS dari suami mereka yang memanglah bos. Kak Zaiton tidak terkecuali. Begitulah kebiasaannya dan ramai pula suami-suami yang takut kepada isteri.

Bangalo Awang Tanjung.. Lelaki ini adalah seorang tauke balak. Bisnes kayu yang berjaya. Dia kaki minum dan suka parti. Isterinya, Mona(32tahun) kecil molek dan lawo orangnya. Mengiurkan walaupun sudah mempunyai tiga orang anak iras penyanyi Sheila Majid.

Aku melayan Kak Ton, isteri CO. Manakala Pegawai Rentahku, CO Ismail melayan Mona. Dia memang syok habis kat Mona. Malam itu dia ada niat dan janji dengan Mona, isteri Awang Tanjung. Aku telah mengaturkan segalanya. Aku telah menentukan pegawai-pega-wai berkenaan melayan Awang Tanjung dengan minuman keras kesu-kaannya.

Bunyi musik bergema dengan lagu-lagu menarik di parti itu. Pegawai-pegawai pasukan ditugaskan melayan tetamu dan yang beristeri turut sama. Ada yang menari disamping menikmati juadah dan titbits selepas dinner. Malam itu malam berhibur. Gelak tawa dan hilai milai Awang tanjung dan tetamu lain kedengaran jelas antara bunyi band pasukan yang memainkan lagu-lagu nostalgia.

Aku membawa Kak Ton ke belakang bangalo. Kak Ton yang memakai blaus satin warna biege dan skirt labuh berbunga ungu tua berlatar biru muda. Punggungnya pejal dan tonggek.

“Ni rahsia. Kak Ton jangan marah atau hilang akal. Apa yang Kak Ton lihat nanti, Kak Ton simpan dalam hati” Aku berkata kepada isteri CO Ismail dimajlis parti malam itu.
“Apa yang rahsia N?” tanya Kak Ton sengeh.
“Adalah. Tapi janji ok. Biar pecah di perut jangan pecah di mulut. Kak Ton janji ok?”
“Ok, nanti kita enjoy. Kak Ton jangan lagi marah saya macam hari tu marah saya kat Naafi. Bila CO nak parti, saya kena atur dan organize. Dia CO maka saya akut perintahnya. Suami Kak Ton suka parti dan Kak Ton juga kena suka..” kataku pula.

Dan kami sampai ke tempat yang telah kupastikan. Betul-betul di belakang master bedroom bangalo Awang Tanjung.

“Janji ok Kak Ton, jangan kecuh. Enjoy the show, Kak Ton jadi peeping tom ok?” kataku sambil senyum pada Kak Ton selepas aku mengintai di lubang yang telah kusediakan.

Kak Ton menjeling dan dadku memang bedebar sejak tadi. Dia membongkok mengikut arahanku untuk melekapkan matanya ke lubang yang ada di situ. Dia mengintai. Dia berdiri semula dengan muanya berubah. Dia memegang dadanya sambil menekup mulutnya.

“N don’t tell me.. Tuan dengan Mona fucking..” kata Kak Ton surprise.

Dia memegang tanganku sambil membongkok dan matanya melihat apa yang sedang berlaku di dalam master bedroom Mona itu. Nafasnya kencang dan tangannya berpeluh bila dia memegang tanganku sambil meneruskan intaiannya melihat suaminya sedang bersetubuh dengan Mona, kawannya.

Kak Tong mengintai dengan kedudukannya membongkok. Sambil tangannya memegang dinding dan kakinya dilebarkan, punggungnya menghadap mukaku. Aku menyelak skirt Kak Ton dan merosot seluar dalamnya. Kak Ton dengan selamba membiarkan perlakuan aku dan seluar dalam biru lembut itu kusimpan dalam kocek seluarku.

Kebetulan di belakang bangalo gelap, cahaya hanya dari lampu keselamatan pagar bangalo Awang Tanjung. Kini aku melihat puki Kak Ton yang berbulu ikal itu. Aku terus melekapkan mukaku ke pussy tembam Kak Ton. Dia mengoyang punggungnya dan terkejut. Dia menghela nafasnya. Dadanya berombak deras. Aku mula menjilat alur puki Kak Ton. Kemudian lidahku menyedut terus kelentit Kak Ton. Dan dia mula mengerang. Bila aku menjelirkan lidahku sorong tarik ke dalam lubang puki Kak Ton dia menjerit-jerit halus sambil meneruskan intaiannya.

Dan inilah penceritaan Kak Ton selepas dia mengetahui akan perbuatan suaminya, Letkol Ismail dengan kawannya, Mona isteri Awang Tanjung. Dengan mata kepalanya sendiri dia melihat suami-nya sedang membalun/mengongkek Mona. Cuma dia kesal sangat. Kesal Letkol Ismail, suaminya main macam ayam patuk padi. Sedang N giat menjilat pukinya. Hmm.. Kalau dia boleh aku juga boleh. Dan N bahagia menjilat pukinya yang sudah berair itu. Kak Ton mengisahkan perlakuan N ke atas dirinya..

Mereka meninggalkan tempat pengintaian dan masuk ke garaj kereta Awang Tanjung. Atas bonet Mercedez Awang Tanjong aku berbaring. Aku buka luas-luas pahaku sebaik sahaja N masuk antara kedua pahaku.

“Ohh.. N.. Besar dan panjangnya kote kau” Aku memegang dan mengusap batang butuh N.

N tidak menjawab hanya sengih. Kepala butuhnya diarahkan ke muara cipapku yang basah. Mengembang besar mula mencecah bibir cipapku. Aku dorongkan punggungku ke belakang dan ke atas. Kepala butuh N dibenamkan dalam rongga cipapku. Sendat terasa dicipapku. Walaupun cipapku basah dengan cairanku dan cairan N, batang N terasa padat di rongga pussyku. N mula menggerakkan butuhnya keluar masuk ke cipapku. Butuh panjang dan besar milik N memberikan nikmat.

Kenikmatan menjalar ke seluruh tubuhku. Batang N lebih nikmat daripada batang suamiku. N merapatkan badannya ke badanku. Dipeluknya erat tubuhku. Sementara batangnya terendam dalam cipapku, mulut N menghisap puting tetekku. Aku kegelian dan nikmat. Sungguh-sunguh aku terasa nikmatnya. N mempompa butuhnya makin laju. Dinding cipapku meramas-ramas erat batang N. Gerakan N makin pantas. Ditekannya kuat-kuat, aku terasa bulu-bulu tundun butuh Nmengesel kelentitku. Aku terasa seperti melayang-layang di awangan sambil kemutanku makin menguat ke batang N.

Gerakan N makin pantas, mulutnya menghisap puting tetekku dengan rakus sambil tangannya meramas-rama skedua buahdadaku serta punggungnya menghentak dan butuhnya makin terbenam ke lubang cipapku dalam. Kepala kote N menujah-nujah pangkal rahimku. Aku menggelepar kesedapan. Pahaku bergetar. Kurangkul pinggang N dengan kedua-dua kakiku. Aku dah tak tertahan. Cairan panas dari rahimku menyiram kepada butuh N. Aku mengejang beberapa ketika dan akhirnya aku lemah terkulai. N juga mencapai kemuncaknya. Badanku dipeluk erat. Butuh N ditekan dalam-dalam, dan akhirnya satu erangan kuat meledak dari mulut N. Butuhnya memancutkan mani deras sekali. Beberapakali dipancut kuat. Rahimku terasa hangat disirami cairan pekat mani N. N merendam kotenya dalam cipapku beberapa waktu sebelum dicabut-nya. Dia mengesat pukiku dengan mulutnya..

“Hmm.. Urghh.. Perghh.. Sedapp..”

Dan mengelap pukiku dengan saputangannya. Aku menghisap butuh N dan menjilat saki baki spermanya dan menelannya sebelum aku mengelap butuh itu dengan sapu tangan tadi.

Semenjak kejadian itu Kak Ton bahagia menyerahkan pukinya kepadaku. Dia tidak marah-marah lagi kepadaku dan suka sangat bila ada parti di mess atau di bangalo-bangalo rakan-rakan yang menjadi tetamu kehormat mess pasukan kami. Bila dia sudah mengetahui rahsia suaminya maka dia membuat cara dia untuk memuaskan nafsunya dengan aku.

Malah Kak Ton tambah berani. Bila Letkol Ismail tiada dikawasan kem, aku dipanggil ke rumahnya dan dia mahu aku menibai dan membalun pukinya sebaik mungkin dalam berbagai posisi. Dan aku tidak pernah mensia-siakan keperluan Kak Ton. Tambah cipapnya best, ada lawan, ada kemutan, ada gelombang dan pejal. Hehehe!!

Ke bagian 2

 

 

Incoming search terms:

  • mona gersang
  • CERITA RILEX
  • punggung tonggek
  • mona gersang novel
  • cerita mona gersang
  • cerita main dengan askar
  • novel mona gersang
  • puki besar
  • bini kena balun
  • novel gersang
  • burit kak ton
  • main bini askar
  • main dengan bini askar
  • main ramai ramai sedap
  • kisah main dengan askar