Home » Cerita Lucah » Kakak Kandung

Kakak Kandung

Monday, March 18th 2013. | Cerita Lucah

Kejadian tu jadi pada tahun 1995 di rumah Kakak kandung sulung aku. Di rumah Kak aku yang sulung nie cuma anak-anak (masih kecil), Abang ipar, kakak aku #3 dan aku. Kami tinggal serumah kerana aku dan Kak aku yang #3 tumpang sama atas pelawaan Kak aku yang #1 nie. Kami kerja dekat dengan rumah dia tapi lain-lain kilang. Ceritanya berkisarkan kisah benar bagaimana aku nampak Abang ipar aku (suami Kak #1) buat perkara sumbang dengan Kak aku #3 nie.. Biarlah aku gelarkan Kak aku yang #1 sebagai Kak Yah, suaminya Abang Rie dan Kak aku yang #3 nie sebagai Kak Jah.

Kisahnya begini. Pada satu malam aku balik lambat sebab overtime kat kilang. Sampai rumah semua orang dah balik kerja termasuk Kak Jah dan Abang. Rie manakala Kak Yah adalah surirumah sepnuh masa. Kak Jah dijemput dengan motor oleh Abang Rie setiap hari. Maksudnya setiap hari naik motor bersama. Kak Yah aku percaya habis kat Abag Rie dan takkan adik dia nak buat hal dengan suaminya pula. Atas dasar inilah maka terjadinya perkara ini. Oleh kerana letih sangat maka aku terus mandi, sembahyang dan tidur.

Kak Jah dan Abang Rie masih nonton TV di ruang tamu (duduk atas sofa belakang aku sebab aku tidur di ruang tamu.)Aku terlelap tapi terjaga sekitar jam 12 tengah malam sebab nak kencing. Aku hairan kenapa lampu dan TV masih belum ditutup dan bila kutoleh ke belakang Kak Jah dan Abang Rie dah takde. Kak Yah aku tahu dah lama tidurnya. Aku terdetik nak check bilik Kak Jah sebab pintu biliknya terbuka sikit dan aku nampak Abang Rie dalam kelambu bersama Kak Jah (tak buat ap-apa lagi) kononnya nak angkat Along masuk bilik dia (Along adalah anak Abang Rie). Maka aku tak terkejut sangat dan Abang Rie terus keluar dari bilik Kak Jah sambil angkat Along dan pada masa nie aku dah rasa semacam aje tentang kejadian nie. Aku buat tak tau saja. Lepas kencing aku terus tidur..

Hari-hari lepas tu aku start siasat apa yang sebenarnya sedang terjadi antara Kak Jah dengan Abang Rie manakal Abang Rie teruskan projectnya dengan Kak Jah seolah-olah aku tak tau apa-apa. Kak Yah pula lagilah tak tau sebab project hanya berjalan selepas dia nyenyak tidur dengan anaknya. Siasatan aku bermula dengan berpura-pura mandi pada sebelah malam (ketika project hampir masanya).

Abang Rie dengan Kak Jah duduk sembang kat dapur (sebab tu kena pura-pura mandi). Dari bilik mandi aku intai Abang Rie start projectnya (fikirnya ada masa ketika aku mandi). Mulanya hanya sembang sambil pegang-pegang tangan Kak Jah.. Lama sikit lepas tu mula dia raba-raba peha, selak kain, peluk dari belakang dan tahap paling tinggi adalah meramas buah dada Kak Jah. Kak Jah hany diam dan tak melawan sebab seronok dibuat macam tu. Hampir separuh baju Kak Jah dilondehkan supa senang Ang Rie hisap puting buah dada Kak Jah manakala aku pula sedang intai dari dalam bilik mandi.

Air paip terus keluar seolah-olah aku sedang mandi. Seronok pun ada geram pun ada bila benda tu berlaku di depan aku. Agak lama aku buat isyarat seolah-olah dah habis mandi. Cepat-cepat Kak Jah pakai baju dan Ang Rie pula terus ke ruang tamu berpura-pura tengok TV. Habis mandi aku terus tidur dan bila terjaga aku dapati Ang Rie ada dalam kelambu Kak Jah. Dlam tak jelas suasana tu aku dapat agak Abang Rie sedang menjilat alat sulit Kak Jah dan aku tak tahu sampai tahap mana mereka buat sebab aku terdengar Kak jah mengerang.

Salah satu adegan yang begitu menghairahkan berlaku antara Kak Jah. Kak Jah menjadi mangsa Abang Rie yang juga Abang ipar kepada aku dan Kak Jah hanya kerana Kak Jah suka membaca buku berunsur seks. Aku agak sebab inilah Abang Rie boleh memancing Kak Jah. Cover buku Kak Jah semuanya gambar yang menghairahkan walaupun cerita dalam bahasa inggeris. Kak Jah nie pun satu. Suka mandi bogel. Aku sendiri pernah intai Kak Jah mandi di kampung. Patutlah kain basahan dia kering selalu. Dari cerita Kak Jah (setelah diugut aku) tahulah yang Abang Rie dah lama rancang nak hisap madunya dari seawal dia menumpang disitu lagi. Kak Yah tak tahu hubungan terlarang antara suaminya dan dia. Maka berceritalah Kak Jah bagaimana dia bersama Abang Rie menikmati kehangatan seks bersama.

Hari itu adalah hari dimana Kak Yah berada dihospital menunggu masa untuk bersalin. Seminggu lamanya Kak Yah disana tapi masih belum waktu dia melahirkan anaknya. Abang Rie sebenarnya sudah berkeinginan sangat untuk berasmara dengan Kak Jah kerana Kak Jah adalah salah seorang kaka aku yang mampunyai body yang seksi dan bersuara manja. Kak Jah juga seorang yang mudah menyerah bila dirayu. Semasa Kak Jah sedang membasuh kain pada suatu malam, datang Abang Rie kononnya hendak merendam baju kerjanya.

Oleh kerana bilik air sempit maka bergeserlah dengan Kak Jah yang sedang berkemban itu. Saat hendak keluar setelah selesai merendam bajunya, sengaja Abang Rie rapatkan tubuhnya dengan Kak Jah agar terasa kehangatan tubuh Kak Jah. Tapi kali ini Abang Rie tidak terus keluar akan tetapi terus memeluk tubuh Kak Jah dengan penuh bernafsu sekali. Kak Jah pada mulanya terkejut dan menolak diperlakukan begitu tetapi tenaga Abang Rie amat kuat dan tidak terdaya hendak melepaskan diri dari pelukkannya. Setelah puas dirayu Kak jah akhirnya Abang Rie bersuara.

“Jah, apalah gunanya dengan hanya membaca buku sahaja tanpa merasai nikmat yang sebenar. Biarlah Abang berikan kenikmatan itu pada Jah. Hari ini adalah hari yang sesuai sekali. Tiada siapa yang akan mengganggu kita. Cukuplah jika Abang hanya bermain-main dari luar sahaja kerana kakak Jah adalah isteri Abang.”

Kata-kata itulah yang membuatkan Kak Jah terdiam membisu untuk masa yang agak lama. Saat itulah digunakan Abang Rie untuk mengucup bibir Kak Jah semahunya. Kak Jah tidak membalas tetapi dibiarkan saja. Dari kucupan di bibir turun ke bahu sebentar dan ke dada Kak Jah yang sedang berombak kencang menahan gelora yang melanda. Kak Jah benar-benar merelakan semua itu dan berharap ianya berterusan hingga dia benar-benar puas digomol. Abang Rie yang sudah faham akan diri Kak Jah sekarang ini terus memeluk sekuat hati. Kucupan dileher Kak Jah membuatkan dia kegelian dan memalingkan tubuh kearah lain. Abang Rie kini memeluk dari belakang Kak Jah sambil tangannya menanggalkan kain kemban Kak Jah tetapi dipegang Kak Jah dari terlondeh terus.

Dari situlah Abang Rie semakin bernafsu dan meramas buah dada Kak Jah semahunya. Ramasan demi ramasan dibuat tak henti-henti sambil lidahnya menjilat-jilat leher Kak Jah. Tak kurang juga seludangnya yang sedia mengeras ditekankan rapat ke celahan punggung Kak Jah. Mereka benar-benar bersatu ketika itu, dua tubuh melekap selekapnya. Kak Jah merengus keghairahan dalam kenikmatan digomol Abang Rie yang sememangnya berpengalaman.

“Jah, jom kita buat kat bilik, nanti orang nampak pula” rayu Abang Rie.
“Abang.. Jangan sampai dalam ye?”, balas Kak Jah dengan nada bernafsu meminta agar tidak dibenamkan seludang Abang Rie kedalam lurah berahinya.
“Abang janji Jah”, Janji palsu Abang Rie.

Kak Jah yang separuh bogel itu dipimpin sambil berpelukan oleh Abang Rie kedalam bilik Kak Jah. Kak Jah tidak dibaringkan terus tetapi dibiarkan berdiri sementara Abang Rie menanggalkan bajunya serta seluarnya, yang tinggal hanya seluar dalam. Begitu juga Kak Jah hanya kain batiknya dan coli sahaja dilondehkan Abang Rie. Kini kedua tubuh itu bersatu semula bersama kehangatan yang lebih kerana kedu-duanya berbogel Abang Rie terus meramas buah dada Kak Jah seperti di bilik mandi tadi, kali ini lebih ganas dan menghairahkan. Dipalingnya tubuh Kak Jah kearahnya dan dijilat-jilat serata buah dadanya yang tegak menggunung itu. Aku sendiri mengagumi kegebuan dan kegunungan buah dada Kak Jah selama aku mengintai dia mandi di kampung. Kak Jah tiba-tiba dibaringkan oleh Agang Rie diatas katil dan seluar dalam Kak Jah direntap Abang Rie.

“Jangan buat Abang..” pinta Kak Jah takut lurahnya diterokai Abang Rie.
“Jangan takut Jah.. Abang tak buat apa-apa..” kata Abang Rie sambil melondehkan seluar dalamnya pula.

Tubuh Kak Jah yang putih dan gebu itu ditindih oleh Abang Rie seolah-olah hendak membenakan seludangnya. Akan tetapi Abang Rie bijak sekali, dia hanya memeluk sambil menghisap puting buah dada Kak Jah serta tanganya merapatkan pinggangnya ketaman larangan Kak Jah. Perbuatan ini sememangnya menambahkan lagi keghairahan Kak Jah hingga tersekat-sekat pernafasannya menahan keseronokkan. Abang Rie bertindak lebih bernafsu dengan mejilat-jilat alat sulit Kak Jah.

Dibenamkan lidahnya sambil bergerak-gerak didalam alat sulit Kak Jah. Kak Jah mengeliat kenikmatan hingga terangkat tubuhnya hingga langsung menekan lagi kepala Abang Rie serapat yang boleh dicelah kangkangannya. Tiba masanya Abang Rie pula memberikan kenikmatan sebenar pada Kak Jah setelah melihat Kak Jah tidak dapat berkata-kata lagi dek kerana melayani keghairahannya. Abang Rie mengangkangkan kedua-dua kaki Kak Jah seluasnya langsung membenamkankan seludangnya tepat kedalam alat sulit Kak Jah. Ditekannya dalam-dalam sehingga habis dan disorongnya keluar separuh. Kemudiannya dibenamkannya semula. Begitulah aksinya berulang-ulang kali hingga Kak Jah menjerit perlahan penuh kenikmatan.

“Aaahh.. Abang.. Aduh.. Seronoknya Abang Rie.. Aaahh..”

Kini tahulah Kak Jah akan kenikmatan yang dimaksudkan Abang Rie sebentar tadi. Hampir 5 jam mereka beraksi hinggakan Abang Rie mahupun Kak Jah sendiri tidak dapt bangun dek kerana keletihan yang amat sangat. Abang Rie setelah selesai dengan hajatnya terus memeluk dari belakang tubuh Kak Jah sambil seludang masih rapat menekapi punggung Kak Jah yang mengiurkan itu.

Incoming search terms:

  • isteri kuat main
  • kakak angkat stim
  • cerita mengintai
  • main dengan kakak
  • mengintai kakak mandi
  • cerita blue aku dan akak
  • cerita lucah main dengan kakak sendiri
  • novel lucah djilat
  • CERITA KAKAK KANGKANG
  • kaka lge tidor di raba raba
  • Cerita Rogol Kakak
  • kain kakak terselak semasa tidur
  • seks dengan kakak
  • coli adik
  • mak mandi kenak intai