Home » Cerita Lucah » Kenikmatan Malam Pertama

Kenikmatan Malam Pertama

Tuesday, March 19th 2013. | Cerita Lucah

Bila sebut sahaja malam pertama, pasti kalian semua akan membayangkan dua mempelai yang asyik merayakan diri sebagai “Raja Sehari”. Setelah penat melayat sanak dan saudara di siang hari, maka saat yang ditunggu-tunggu untuk merasai kenikmatan malam pertama pasti dinantikan. Namun apa yang ingin aku kongsikan bersama pembaca-pembaca sekalian bukanlah kenikmatan bersama isteriku melayan ranjang di malam pengantin tetapi kisah sewaktu aku menghadiri majlis perkahwinan bapa saudaraku iaitu Adik kepada papaku..

*****

Setelah semua barang siap dikemas, maka kami sekeluarga pun bertolak ke rumah Adik papaku yang berada di Kota Tinggi. Perjalanan yang memakan masa hampir dua jam, membuatkan aku lebih selesa tidur di bangku belakang dari melayan Adik dan Mamaku yang dari tadi asyik berceloteh. Kenderaan yang lalu agak berkurangan kerana cahaya matahari baru sahaja hendak membuka matanya menyinari bumi. Sememang hari cuti begini, orang lebih suka berehat di rumah dari memenatkan badan melayan suasana luar yang riuh dengan drama masing-masing.

Sampai sahaja di perkarangan rumah aku lihat ramai sanak dan saudara yang sudah sampai membanjiri ruang laman rumah bapa sandaraku. Begitu juga dengan jiran-jiran tetangga, sibuk memerah keringat membantu menjayakan majlis pada hari ini. Melihat wajah ceria Abang Zamri yang akan menamatkan zaman bujang begitu sibuk menyeliakan diri untuk persiapan persandingannya.

Tepat jam 2.30 petang, kedengaran pukulan kompang bergema memecah keriuhan di rumah pengantin. Dua mempelai seperti “Pinang di belah dua” sama padan dan sama cantik beriringan naik ke pelamin. Dengan baju songket berwarna merah hati dan pelamin putih ke kemerah-merahan, menonjolkan diri Abang Azman dan Kak Rita sebagai “Raja Sehari”. Setelah puas bertepung tawar dan bergambar kenangan diambil, maka kedua pengantin mula melayan jiran-jiran, sanak saudara dan sahabat handai yang hadir mengucapkan tahniah di atas pembinaan masjid yang baru dibina ini.

Semakin petang, tetamu semakin ramai yang pulang dan aku juga sibuk mengemaskan balik barang-barang yang telah selesai digunakan. Sedang asyik aku mengemas, tiba-tiba bahuku ditepuk dari belakang.

“Abang Zack rajinnya, sampai kita pun dia tak perasan” sergah sepupuku dari belakang.
“Eh! Reen, bila sampai? Tak nampak pun tadi” jelasku dengan nada terperanjat.
“Yelah, orang sudah lupa kita, orang bandarlah katakan”.
“Macamana nak kenal, dulu bulat tapi sekarang.. Sudah macam Siti Norhaliza”.
“Abang Zack, mak suruh pegi hantar barang ni kat rumah Pak Lang,” suaranya yang manja membuatkan aku cair bila mendengarnya.
“Kita naik motor jelah Bang, jalan sibuk lagi ni.” Jelasku bila melihat kereta yang masih lagi bersusun menyukarkan aku untuk mengeluarkan kereta.
“Ok jugak, kita pun sudah lama tak berbual-bual” wajahnya cukup comel bila memberikan senyuman.

Aku sememangnya cukup mesra dengan sepupuku yang sorang ni, sejak dari kecil lagi kami membesar bersama. Malah aku rasa ia seperti adikku sendiri apabila kami keluar dan main bersama-sama sewaktu aku di kampung dahulu. Melihat wajah dan susuk tubuh Mazreen sekarang, terpaku seketika aku. Jika dahulu dengan tubuhnya yang bulat dan pipinya yang tembam, sering menjadi bahan gelakkan kami jika keluar bersama.

Kami sering menjadi tumpuan orang ramai jika keluar makan bersama, orang lain makan sepinggan, tahu-tahu sudah habis tiga pinggan nasi di depanku ditelan oleh Reen. Tapi kini wajah yang comel itu bagaikan hilang dari sanubariku. Berdiri di depanku kini seorang gadis yang cukup ayu dan menghairahkan, mempunyai kulit kuning langsat, muka bujur sirih, berambut panjang dan yang paling aku tidak tahan apabila melihat payudaranya yang mendongak naik walaupun berbadan ramping. Punggungnya jangan ceritalah, walaupun berbaju kebaya tetapi menampakkan kepejalan yang membulat di kainnya. Aku tidak menjangka perubahan yang mendadak terhadap dirinya.

Perjalanan menuju ke rumah Pak Lang tidaklah jauh sangat tetapi terpaksa melalui jalan yang agak sunyi kerana disekelilingnya hanya dipenuhi dengan pokok-pokok getah yang merimbun. Aku mencapai motor Abang Zamri dan terus membonceng Reen menuju ke rumah Pak Lang. Sambil rancak bercerita kisah masing-masing, aku merasakan pegangan tangan Reen di pinggangku merayap ke hadapan. Pelahan-pelahan tangannya mengusap pehaku. Aku yang memakai seluar yang berkain nipis terasa geseran tangan menyentuh segala urat saraf nafsuku. Adik kecilku mula mengembang bila terasa sentuhan demi sentuhan.

“Wah! Bang, begitu besar sekarang anu Abang ni” sambil tangannya mulai mencari tiang tombakku yang dari tadi sudah berdenyut-denyut menahan kegelian dan kesedapan bila diusap-usap.
“Siapa yang jaganya, baja cukup,” luahanku antara percaya tidak percaya apa yang berlaku sekarang.

Aku semakin gelisah bila jari-jemarinya mula mengosok-gosok batangku turun dan naik. Aku melihat muka Reen selamba je bila memain-mainkan batangku, aku pula yang rasa seram sejuk bila diperlakukan sedemikian. Jalan yang lurus bagaikan bengkang-bengkok kulalui. Perhatianku terhadap pemanduan sedikit terganggu akibat tindakan berani Reen.

Teringat aku semasa zaman kanak-kanak dahulu, aku sering dijadikan pasangan pengantin bersama Reen kerana budak-budak lain tidak mahu menjadi pasangannya. Aku sering mencium pipinya yang tembam dan kadang-kadang ia melihat aku mandi bogel ketika di sungai bersama rakan-rakan yang lain. Waktu itu apa yang kami fikirkan hanyalah keseronokan dan tidak pandai lagi menilai apa itu seks. Jika dulu tiada perasaan malu untuk menayangkan badan masing-masing dan kadang-kadang aku dan Reen sama-sama mandi bogel di telaga batu belakang rumahnya.

Namun kini kami telah meningkat dewasa dan masing-masing sudah tahu apa itu sentuhan kenikmatan. Aku sememang menunggu peluang yang tidak pernah aku impikan ini. Masuk ke kawasan perkampungan rumah Pak Lang, Aku menarik tangan Reen dari terus memainkan batangku yang masih belum turun-turun sejak tadi kerana aku lihat ada mata yang memerhatikan gelagat kami bila sewaktu melalui kawasan perkampungan ini. Setelah lama dimainkan batangku, aku dapat rasakan ada sedikit cairan membasahi seluarku. Namun tidak menampakan kebasahan di seluarku.

“Sabarlah sikit kalau nak pun, malam masih ada” aku menarik nafas kelegaan kerana sejak tadi resah memikirkan tindakan berani dari sepupuku ini.
“Abang janji ye, malam ini jumpa Reen” melihat wajahnya begitu bersungguh-sungguh.
“Betul ke ni, macam tak caya je” soalku bagaikan terasa seperti bermimpi.
“Itu pun kalau Abang sudi lagi kat budak gemuk ni”.
“Ikan sudah depan mata, takkan kucing nak menolak” aku cepat-cepat mencelah takut merajuk pulak budak ni, melepas aku.

Abang Zamri macam tak sabar menunggu malam larut, baru pukul 10.00 malam sudah tak nampak kelibatnya. Aku pun apa kurangnya, kalau Abang Zamri dapat menikmati malam pertama dengan isterinya dan aku pula akan menikmati malam pertamaku dengan Reen yang tak sabar menunggu malam. Bilik yang Reen tumpang kebetulan bersebelahan dengan bilik pengantin, nampaknya malam ni ada dua pasangan yang akan menikmati malam pertama. Aku melihat jam sudah hampir pukul 12 malam dan ramai yang sudah tumbang kerana kepenatan dan ada yang tidur awal kerana keesokkan hari hendak pulang ke rumah kediaman masing-masing.

Aku pun mula merangkak perlahan menuju ke bilik yang Reen tumpangi, kebetulan hanya Reen sahaja yang masih menumpang di bilik itu kerana yang lain sudah pulang ke rumah masing-masing. Aku lihat Reen hanya mengenakan baju tidur yang cukup nipis menampakan seluruh bentuk badannya. Aku melabuhkan badanku disisinya dan tanganku mengejut perlahan tubuhnya agar ia tidak peranjat dengan kehadiranku.

“Reen.. Reen.. Abang datang ni, bangunlah.” Aku membisik manja ketelinganya.
“Kenapa lambat?, sampai tertidur Reen tunggu Abang.” Tangannya mencubit lembut pipiku dan terukir senyuman di wajahnya.
“Orang masih belum tidur.. Nanti perasaan pulak kehilangan Abang.” Jawapku sambil membelai rambutnya.

Aku sudah tidak sanggup lagi menunggu lama kerana nafsu kelakianku sudah sampai kemuncak bila melihat payudaranya yang tidak berlapik itu mekar membukit di sabalik baju tidurnya itu. Aku mula mencium lembut dahinya, matanya, pipinya dan kini mulutku mula bersatu dengan bibir lembutnya yang terasa begitu asyik bila menyedutnya. Reen hanya mampu memejamkan matanya menahan kenikmatan yang dinantikannya sejak siang tadi lagi. Nafasnya kian lemas bila aku menjilat cuping telinga dan memain-mainkan lidahku dilubang telinga kirinya yang menjadi rahsia kelemahan wanita.

“Abang.. Reen benar-benar rindu dengan belaian Abang, dari dulu lagi Abang aje yang sudi berkawan dengan Reen.”
“Abang pun tak sangka kita boleh berjumpa lagi.. Dan yang paling Abang tak sangka bila lihat Reen sekarang.. Kecantikkan yang benar-benar asli yang pernah Abang jumpa.”

Aku meneruskan penerokaanku, perlahan-lahan aku membuka baju tidurnya. Reen cuba menarik selimut menutup tubuhnya yang sudah bogel tanpa seurat benang pun, mungkin malu kerana ini kali pertama aku menatap tubuhnya bila dewasa. Namun selimutnya hanya sementara menutupi tubuhnya. Melihatkan payudaranya yang tersergam indah, aku terus meramas kedua-duanya seperti Mamak menguli tepung untuk membuat roti canai. Mulutku bersatu kembali dengan mulutnya dan erangan-erangan kecil dari Reen memecahkan kesunyian malam. Aku rasa, Abang Zamri dan isterinya pun asyik melayan bahtera yang baru dibina itu. Malam ini kami sama-sama menikmati malam pertama.

“Arghh.. Urghh.. Gelilah Bang” kelihatan wajahnya masih malu-malu bila kumenatapi tubuhnya.

Keluhan nafasnya turun dan naik bila aku memainkan lidahku ku putingnya yang sudah mengeras itu. Aku sedut putingnya seperti anak kecil yang kehausan dan kadang-kadang ku gigit manja puting payudaranya. Sementara meramas dan menyedut payudaranya, tanganku terus mencari lubuk keindahan yang dimiliki oleh Reen. Jariku dapat merasai kelapangan lalang-lalang yang tumbuh di sebalik cipapnya. Mungkin Reen baru lepas mencukurnya sebab orang tua pernah pesan untuk kebaikan dan kebersihan agar cipapnya sentiasa sihat selalu. Aku pun tak tahu apa yang sihat, yang aku tahu batangku yang sihat membesar di sebalik cipapnya. Aku dapat merasai cairan kelembapan mengalir di sebalik cipapnya.

“Abang, kita buat posisi 69 ye Bang.” Luahan Reen sambil menanggalkan baju dan seluarku dan aku turut membantu menanggalkannya.
“Urghh.. Sedapnya, lagi dalam Reen” terasa kenikmatan bila ia memasukkan batangku ke dalam mulutnya.
“Panjang sangatlah batang Abang ni, tak muat mulut Reen” tangannya terus meramas-ramas biji telorku.

Aku pula terus mengelak bibir cipapnya yang sudah naik lecak terkena limbahan air lavanya. Aku lihat tembam juga cipap sepupuku ini dan biji kelentitnya sedikit terkeluar. Aku terus menjilat biji kelentitnya dan jariku mengorek-gorek lubang cipapnya. Terangkat-rangkat punggungnya menahan kegelian dan kesedapan hingga terlepas batangku dari mulutnya.

“Bang cepatlah masuk, Reen sudah tak tahan ni,” tangannya terus menarik batangku ke arah cipapnya.
“Sabarlah sikit, Abang belum puas lagi menikmati keenakkan madu segar ni.”
“Cepatlah Bang, Reen sudah dua kali klimak ni” terus ia menyandarkan badannya ke sisi katil.

Aku pun menggangkangkan sedikit pehanya agar memudahkan pelayaranku bermula. Aku halakan kepala takukku di lubangnya.

“Wah.. Sedat juga cipap budak ni”.

Namun aku tolakkannya perlahan-lahan agar kehangatan batangku dapat dirasai sepenuhnya. Bebekalkan cairan air hangatnya, agak mudah untuk aku menembusi tembok besar China ini. Namun sangkaanku meleset bila jeritannya membuat aku teperanjat.

“Aduhh.. Bang.. Pelan sikit sakit” lelehan air matanya membasahi pipi.
“Zamm! Jangan ganas sangat.. Tak lari gunung di kejar” terdengar suara mak Abang Zamri.
“Maaf Reen, Abang ingat Reen sudah pernah kena..” apa yang kusangkakan terhadap Reen rupanya salah, ia masih mempunyai dara lagi.
“Apaa.! Abang ingat Reen anak ayam, boleh diambil sesuka hati” wajahnya sedikit marah atas kelantangan mulutku yang takde insuran ni.
“Nasib baik orang ingat isteri Abang Zamri yang menjerit” aku membisikkan pelahan ke telinganya.

Namun suasana kembali sunyi bila aku meneruskan pelayaran kembali, aku lihat ada lelehan merah mengalir keluar bila aku menusuk masuk habis batangku ke dalam cipapnya. Kehangatan air hangatnya membuat aku semakin laju menongkah arus kehangatan malam ini. Ahkirnya kenikmatan yang dinantikan membuathan hasil bila renggekan kesedapan terpancar di wajah Reen. Perlahan-lahan kutolak dan kulajukan sedikit tarikanku agar kami sama-sama merasai kenikmatan yang diinginkan.

“Ehmm.. Urhh.. Sedapnya Bang, laju lagi Bang” bergoyang-goyang payudaranya mengikut rentak pelayaranku.

Setelah puas dengan berada di atas kini giliranku pula di bawah, menanti dan menerima hentakan demi hentakan dari Reen. Semakin lama semakin mahir Reen menongkat arus, sampan yang dikemudi terasa hampir karam dipertengahan jalan namun aku terus menahan dengutan-denyutan kenikmatan dari batangku yang tersepit dari kemutan demi kemutan yang sukar untuk kulepaskan.

Yang pendek telah kupanjangkan, yang rendah telah kutinggikan, hutan tebal telah kuredahi, lautan dalam telah kuterokai, langit biru hampir kucapai, kini hanya menanti garis penamat untuk selesaikan pelarianku. Setelah hampir 2 jam kami menghabiskan detik kenikmatan malam pertama ini setelah lama berpisah, kini aku sudah basah keletihan.

“Arghh.. Reen, Abang sudah nak terpancut ni” terasa begitu keras batangku menegang.
“Abang pancut dalam sahaja agar kita sama-sama merasai kenikmatannya..” mulutnya terus memainkan payudara kecilku.
“Arghh.. Urhh.. Sedapnya” tembak demi tembakan kulepaskan ke dalam lubang vaginanya.

Reen memeluk erat badanku dan aku hanya membiarkan batang dilubuk kenikmatannya sehingga batangku mengecil. Lelehan demi lelehan keluar dari cipapnya melecakkan badanku. Kehangatan cairannya memberikan kepuasan yang benar-benar kurasai pada malam ini yang turut dikongsi bersama dengan Abang Zamri. Aku terdampar kelesuan di dalam pelukan Reen.

“Reen.. Kenapa mesti menyerahkan mahkota kesucian Reen kepada Abang?”.
“Reen anggap Abang dan macam suami Reen sejak kita menjadi pengantin dari kecil lagi, salahkah Reen memberi kepada orang yang banyak berbudi pada Reen sejak kecil lagi?”

Aku tidak dapat memberikan jawapan atas persoalannya tetapi kenikmatan yang kuberikan pada malam ini kepadanya dapatlah diterima dengan seribu kepuasan yang dikorbankan padaku pada malam ini. Aku terus mencium dahinya dan kami bertarung lagi buat kali kedua pada malam itu kerana esok aku akan kembali semula ke kota dan biarlah kenangan yang kami bina ini akan berpanjangan kerana kesibukan diri masing-masing menyukarkan untuk kami bertemu. Semoga ada sinar buat kami pada hari esok

Incoming search terms:

  • nikmat kongsi isteri
  • hentak cipap
  • jilat kelentit basah
  • main dengan kawan
  • gambar cipap
  • cerita seks keluarga
  • gambar cipap melayu
  • seribogal
  • cerita lucah konek besar cari cipap tembam
  • seri bogel 69
  • isteri sepi
  • cipap tua
  • malam pertamaku sebagai isteri
  • sri bogel69
  • cerita lucah main dalam pondok