Home » Cerita Lucah » Kisah seks wawa Part 1

Kisah seks wawa Part 1

Monday, August 20th 2012. | Cerita Lucah

“Hello…”. “Hello, kak Lisa. Wawa sini”. “Oh Wawa. Anything kak Lisa boleh tolong?”. “Emmm, kak Lisa free tak petang ni? Boleh datang rumah Wawa kejap tak?. Ada something lah Wawa nak minta tolong. Important juga”. “Petang ni rasanya tak dapat sebab abang Faris ada hal. Tapi kalau lepas 8.30 malam, boleh rasanya. Kenapa ni, Wawa?”. “Nantilah bila jumpa malam karang, Wawa bagitahu, ya kak Lisa. Wawa tunggu, ya”. “Okaylah kalau macam tu. Take care, ok. Bye”.

“Bye kak Lisa”. Aku off kan telefon bimbit ku. Kenapa pula si Wawa ni, fikir ku. Macam ada yang tak kena saja, benak ku bermain dengan persoalan. Wawa ialah anak saudara ku. Berumur 23 tahun. Baru saja berkahwin hampir 2 tahun setengah yang lepas. Mempunyai seorang anak kecil berumur setahun. Aku pula ialah mak saudaranya yang memang rapat dan tempat dia bermanja. Memang selalu masa terluang kami habiskan bersama dari sebelum Wawa dan aku berkahwin. Cuma selepas dia berkahwin, ikatan itu agak longgar. Ya lah, takkan nak masuk campur pula bila dia dah berumahtangga. Apatah lagi aku yang juga telah berkahwin dengan Faris 5 tahun yang lepas.

Namun aku masih lagi menjadi tempat dia mengadu andainya ada masalah dan kami ada juga ke rumahnya dalam 2-3 kali sebulan. Sekadar bertanya khabar dan mendengar masalah Wawa tapi aku, Faris dan Wawa memang rapat hubungannya. “Bang, malam ni kita ke rumah Wawa kejap. Tadi dia call. Minta datang ke rumah jumpa dia”, kata ku pada Faris sewaktu di rumah. “Pukul berapa? Abang ada hal petang ni. Kan hari Sabtu ni, abang ada game sebelah petang”. “Sebelah malamlah. Lepas 8.30, boleh?”, tanya ku lagi. “Kalau masa tu, lepas makan, bolehlah. Apa halnya?”, tanya suami ku lagi. “Tak tahulah. Dia tak bagitahu pun tadi masa call. Dia minta datang saja.

Mungkin sebab si Halim tak ada rasanya. Kan Halim ke Australia dah dekat 2 minggu. Bulan depan baru balik”, kata ku pada Faris. Halim ialah suami kepada Wawa yang sering outstation kerana tugas ditempatnya bekerja yang memerlukan dia selalu ke luar negara. “Habis tu, dah 2 minggu kat rumah baru nak rasa takut ke?”, tanya suami ku sambil tersengih. “Entahlah bang. Sunyi kot?”, kata ku. “Apa2 pun, malam nanti lah baru tahu bila kat sana”, jawab ku lagi. “Oklah”, balas Faris. Aku dan Faris sampai ke rumah Wawa jam 8.50 malam. Wawa tinggal di kuarters tempat Halim bekerja. Tak ramai penghuni yang menginap di kuarters tersebut.

Menurut Halim, ramai yang nak tinggal di rumah sendiri yang dibeli. Hanya ada 3 keluarga saja yang mendiami kuarters tersebut dan jarak antara jiran2 tersebut agak jauh. Wawa menanti aku di pintu rumahnya dengan senyuman tawar. Hati ku berdetik merasakan sesuatu yang tak kena pada Wawa. Lantas aku segera mendapatkannya selepas pintu kereta ku tutup dan meninggalkan Faris yang masih lagi belum mematikan enjin kereta. “Kak Lisa apa khabar?”, tanya Wawa. “Sihat. Wawa macamana?”, tanyaku pula.

Kegusaran terlihat diwajahnya. Wawa mengeluh. Ketika itu dia terpandang Faris yang baru melangkah keluar dari kereta. ” Abang Faris ada, Wawa segan lah nak cakap”, kata Wawa. Aku jadi pelik. Selama ini, Faris selalu ada bersama tapi tak menjadi apa2 masalahpun. “Habis tu, tak nak abang ada sekali ke?”, tanya ku. Wawa mengangguk lemah. Aku kerutkan dahi ku. Aku pergi ke kereta sambil mata ku membuat arahan pada Faris agar mengikut ku. Faris yang memahaminya terus bergerak sama. Lepas memberitahu apa yang berlaku, Faris mengangguk kepala seolah faham apa yang diperkatakan. “Tak apa lah kalau macam tu. Abang keluar kejap ke kedai depan tu. Minum dan lepak kat situ. Boleh tengok mak janda warong tu”, kata Faris sambil terkekek ketawa. Aku jegilkan biji mata ke arah suami ku. “Ngoratlah mak janda tu. Macamlah mak janda tu nak kat awak”, kata ku sambil jari ku pantas mencubit peha Faris. “Adoiiii.”, Faris terseringai menahan sakit. “Oklah, abang pergi dulu. Kalau dah siap nanti, miss call sajalah. Lepas tu abang datang semula”, kata

Faris sambil membuka semula pintu kereta. Taksemena-mena, Wawa berlari kepada Faris sambil menghulurkan tangan bersalaman sambil mencium tangan suami ku. “Wawa sembanglah dengan kak Lisa dulu, abang pergi kedai depan sekejap, ye”, kata Faris. Wawa mengangguk sambil senyum yang tak berseri diberikan. “Janganlah sedih sangat macam ni. Ada apa2, bagitahu kak Lisa, ye”, tambah Faris lagi sambil masuk lantas menghidupkan enjin kereta serta berlalu pergi. Aku berpimpinan tangan masuk ke dalam rumah bersama Wawa. Wawa melentokkan kepalanya ke bahu ku. Lantas akud an Wawa ke sofa di ruang tamu selepas menutup pintu. “Kenapa Wawa? Bagitahu pada kak Lisa. Kenapa sedih sangat ni? Ada apa yang tak kena ke, Wawa?’. Bertalu2 pertanyaan dari ku.

Wawa masih lagi membisukan dirinya bersebelahan ku. Perlahan Wawa mengangkat kepalanya dan memandang ku sambil kedua tangannya meramas tangan ku. Air mata jernih kelihatan dimatanya. “Kenapa Wawa? Bagitahulah pada kak Lisa”, kata ku lembut sambil mengusap lembut pipinya. Aku tahu dia kesunyian dan perlukan teman untuk berbicara dan akulah yang paling hampir dengan dirinya tatkala dia perlukan bantuan. “Kak Lisa..”, sebak kedengaran suara Wawa. Aku rapati lagi dan aku peluk Wawa. “Kak.., saya sunyi kak”, katanya lagi. “Kan kak Lisa ada ni. Kak Lisa ada untuk temankan Wawa. Janganlah sedih sangat, ye”. Aku memujuknya sambil mengusap manja kepala Wawa. “Bukan itu maksud Wawa.., kak”, tiba-tiba dia berkata. Aku jadi pelik dengan kata2 Wawa. “Wawa betul2 sunyi I kak.

Kak Lisa ada abang Faris. Wawa..??”, sambungnya lagi. Terus aku terpegun. Berdetik dihatiku apa sebenarnya yang dimaksudkan oleh Wawa. Sebagai seorang perempuan, aku tahu kesunyian apa yang melanda dihatinya. “Maafkan Wawa, ye kak Lisa. Wawa dah tak ada siapa, dah tak ada tempat nak mengadu. Wawa betul2 sunyi sangat ni sejak abang Halim pergi hari tu. Wawa dah tak tahan. Wawa rasa tak boleh tunggu dah sampai abang Halim balik. Tolonglah Wawa.., kak Lisa…, tolonglah”. Aku pula yang terdiam mendengar kata2 Wawa. Sedangkan aku pun tak mampu bertahan lama, inikan pula anak saudara ku ini yang dah dekat 2 minggu ditinggalkan. “Habis tu, nak kak Lisa tolong macamana hal ni?”. Aku bertanya pada Wawa. Bingung juga aku dibuatnya. Takkan nak belikan tiket kapalterbang dan hantar

Wawa ke Australia mengikut suaminya yang di sana. “Cuba bagitahu kak Lisa, apa yang kak Lisa boleh tolong untuk ringankan rasa sunyi Wawa ni? Kak Lisa tolong mana yang mampu, ye”, kataku cuba menaikan semangat Wawa. “Kak Lisa.., izinkan Wawa.., kak. Izinkan Wawa bersama abang Faris.., kak. Sekejap pun tak apa lah.., kak Lisa. Izinkanlah Wawa.., kak Lisa”, kata Wawa sambil tersedu dan genggaman tangannya semakin kuat memegang tangan ku. Serasa macam langit yang begitu besar jatuh menghempap ku apabila aku dengar kata2 dari Wawa. Berdesing sekejap telinga ku. Menyingkap sekejap darah dalam tubuh ku. Rasa nak terkeluar biji mata aku bila kata2 Wawa terngiang2 di benakku. Aku cuba menarik tanganku dari genggaman Wawa tapi Wawa semakin kuat memegangnya. “Kak Lisa.., maafkan Wawa.., kak. Wawa harap sangat kak Lisa izinkan. Daripada Wawa bersama orang lain yang Wawa tak kenal.., biarlah Wawa bersama orang yang selalu bersama Wawa. Izinkanlah Wawa.., kak, untuk bersama abang Faris. Sekejap pun jadilah. Hilangkan rasa sunyi Wawa ni. Tolonglah kak Lisa.

Wawa merayu pada kak Lisa ni.., tolonglah”. Wawa semakin meminta agar dirinya diberikan bantuan. Aku pula yang terdiam. Tak tahu apa yang hendak dijawab. “Wawa janji Wawa takkan ceritakan pada sesiapapun apa yang berlaku. Wawa janji.., kak Lisa. Izinkanlah Wawa..”. Janji dari seorang anak saudara yang ingin bersama suami ku. Kalau orang lain memang aku tak peduli tapi dengan suami ku. Dan yang hendak bersama itu ialah anak saudara ku sendiri.

Di manakah kesilapan yang aku lakukan, aku berfikir aatau ini sekadar ujian dan dugaan. “Wawa.., kak Lisa kena tanya pada abang Faris dulu. Kak Lisa kena bincang dulu dengan abang. Kena tahu apa kata abang. Bukan mudah nak buat ni”, ujar ku pada Wawa. “Tapi kak Lisa izinkan atau tak Wawa bersama abang Faris?”, tanya Wawa lagi. “Kalau kak Lisa izinkan, tentu abang Faris juga setuju”, kata Wawa lagi seolah menaruh harapan. Aku diam. Risau juga hati aku nak biarkan suami aku sendiri main dengan perempuan lain. Kalau aku tak tahu, mungkin tak apa. Ini siap minta izin lagi dari aku. Aku pun tak tahu apa yang hendak ku jawab pada Wawa. Hanya wajah yang tawar aku berikan pada Wawa. “Kita tunggu apa kata abang Faris..,ye, Wawa”, kataku. “Kak Lisa.., kalau boleh.., malam ni, ye..”, Wawa menyambung lagi. “Haaaahhh..!!!”. Aku pula terkejut. “Cepatnya..”, kata ku. “Malam ni malam minggu kak.

Esokkan semua tak kerja. Kak Lisa dan abang Faris tidur sini sajalah, ye. Wawa dah siapkan bilik untuk abang dan kak Lisa”, sambil tersenyum Wawa mengharap lagi. Aku cuma menundukkan sedikit kepalaku mendengar kata2 Wawa. Memangpun malam minggu dan aku pun ada rancangan sendiri dengan suamiku, Faris. Aku capai telefon bimbitku dan mendail nombor Faris. Sebentar kemudian, nada disebelah sana berbunyi. Bukan miss call yang aku lakukan tapi aku perlu bercakap dengan Faris tentang apa yang terjadi di sini. Perbualan yang agak singkat antara aku dan Faris. Dalam 10 minit kemudia, kedengaran enjin kereta Faris tiba ke rumah Wawa. Aku bangun dari dudk ku dan melangkah keluar. Wawa cuba menuruti tapi aku menahannya. “Wawa tunggu dalam bilik. Biar kak Lisa bincang dengan abnag faris kat luar sana. Tunggu sampai kak Lisa datang semula. Boleh..?”, aku berkata pada Wawa. Wawa seperti tak puas hati tapi mengangguk lemah lantas masuk ke bilik tidurnya. Aku kemudiannya keluar dari rumah Wawa dan berjalan menghala pintu pagar bersama Faris. “Apa cerita ni..??, tiba2 Faris terpinga bertanya. Perlahan aku ceritakan apa yang menjadi masalah Wawa. Aku terangkan sebaik mungkin pada suamiku. Akau fahamkan segala yang perlu suamiku tahu.

Sepanjang masa mendengar ceritaku, Faris mengangguk dan kadang2 menggelengkan kepalanya. “So, you beri dan izinkan ke?”, tanya Faris pada ku. “Seperti apa yang saya katakan pada you tadi dan seperti apa yang kita bincangkan. Kalau semuanya tak ada maslah bagi abang, saya tak kesah. Abang buat sajalah dengan Wawa daripada dia cari orang lain yang kita sendiri pun tak tahu. Tapi ingat janji abang pada saya..!!”. Begitulah antara kata putus antara aku dan suamiku tentang kemelut yang melanda diri Wawa. Aku izinkan Faris bersama Wawa untuk malam itu dengan syarat, aku juga akan berada dalam bilik yang sama. Dengan langkah yang teratur, aku dan Faris melangkah masuk semula ke ruamh Wawa. Faris terus duduk di sofa sambil menonton tv yang sedang terpasang. Aku pula terus ke bilik Wawa dan dengan perlahan mengetuk pintu bilik tersebut sambil sebelah lagi tangan ku memutarkan tombol pintu. Aku buka dan lihat Wawa sedang berdiri di tepi tingkap sambil memandang keluar. Aku melangkah lagi dan ketika itu Wawa berpusing menghadap ku.

Wawa cuba senyum tapi hambar. Aku pegang tangan Wawa dan membawanya ke birai katil dan sama-sama duduk disitu. “Wawa dah fikir semua ni ke? Semua yang Wawa katakan pada kak Lisa tadi? Atau semua tu hanya nak menduga kak Lisa dan Abang Faris?”, aku bertanya. Wawa mengangkat muka dan memandang ku. “Kak Lisa, hanya pada kak Lisa saja tempat Wawa mengadu. Apa yang Wawa katakan tadi semuanya benar. Wawa harap sangat kak Lisa dapat tolong Wawa dalam hal ini. Pleaseee kak Lisa.., please. Wawa rayu pada kak Lisa..”, Wawa terusan merayu pada ku. “Wawa dah nekad? Sanggup bersama dengan abang Faris? Abang tu lain sikit..”, aku cuba mengubah perasaan Wawa. Sebelum ini pun, ada juga aku bercerita hal atas katil antara aku dan faris kepada Wawa. Terkejut juga Wawa mendengar cerita ku sebab ada antaranya dia sendiri pun tak pernah lakukan antara suami isteri. Wawa mengangguk tanda faham. “Wawa terima apa saja banag Faris nak lakukan pada Wawa. Asalkan hilang rasa sunyi Wawa ni, kak Lisa”, jawabnya. “Ni bukan nak hilangkan rasa sunyi. Ni nak kat batang..!!”, sergah ku pada Wawa sambil tersenyum. “Janganlah cakap macam tu, kak Lisa.

Malulah Wawa”, Wawa seperti merajuk. “Habis tu, nak kat batang laki kau, kau tak malu?? Hihihihihi..”, aku kata sambil ketawa. Wawa tersenyum lebar dan mencubit ku. “Aduh.. Ooo cubit kak Lisa ye. Nak tak..??”, aku mengugut Wawa. “Nak lah. Alaaah kak Lisa, macamana dengan abang Faris? Kak Lisa izinkan tak?”, tanya Wawa sambil mengoyangkan badan ku. “Macam ni.., Wawa siap macam yang selalu kak Lisa cerita sebelum ni. Nanti bila dah sampai masa, abang masuk dalam bilik, ye. Tapi Wawa kena janji, hal ni antara kita bertiga saja. Mula kat sini dan habis pun di sini. Apa yang akan terjadi nanti, Wawa kena terima sebab Wawa yang minta. Macamana, boleh??”, tanya ku. Wawa mengangguk sambil berjanji akan berpegang pada segala kata2nya itu. “Tapi janganlah ganas sangat abang Faris tu nanti, kak Lisa”. “Eh.., tadi kan dah janji. Manalah kak Lisa tahu abang nak buat apa pada Wawa nanti. Terima sajalah, ye.

Wawa yang nak sangat”, kata ku sambil menjelirkan lidah. “Dah.., Wawa siap ye. Kak Lisa keluar dulu. Malam ni kak Lisa dan abang tidur kat sini saja lah nampaknya. Mana bilik kak Lisa?’, tanya ku. “Yang sebelah kiri. Wawa dah siapkan dah sejak petang tadi. Semua ada dalam tu untuk kak Lisa dan abang”, kata Wawa. “Oklah, kak Lisa temankan abang kat luar dulu”, kata ku sambil melangkah keluar. “Ingat tahu.., nanti kena romantik sikit dengan abang tu. Jangan jadi macam batang kayu pula”, kata ku memberi peringatan. “Wawa cuba sebaiknya.., kak Lisa. Terima kasih kak Lisa. I love you so much”, kata Wawa sambil melemparkan satu flying kiss buat ku. Aku tersenyum sambil perlahan menutup pintu bilik Wawa. Jam telah menunjukkan pukul 9.45 malam. Aku dan Faris masih diruang tamu rumah Wawa. Sekadar berdiam diri. Aku tahu siapa Faris dan bagaimana aksinya kalau dah ada atas katil. Aku tersenyum sendiri bila membayangkan bagaimana Wawa yang sebentar lagi akan bersama Faris dengan aku sebagai penontonnya. Silap haribulan, aku join sekali, kata hati ku membuatkan senyuman ku bertambah lebar lagi. Faris bertanya kenapa aku senyum sendiri. Aku hanya menggelengkan kepala ku sambil bibir ku masih menguntum senyuman untuknya.

Aku merapati suami ku dan berbisik padanya, “Love.., do your best to Wawa. She really needs it. You have my green light tonite. And perhaps I’ll join in together if you don’t mind”. “Kalau boleh, of course I nak you join sekali nanti. But what about Wawa? Dia tak kata apa ke nanti?”, tanya Faris pula. “You do your job first. I know when to step in”, kata ku pula sambil tersenyum. Faris memandang ku dan memberikan satu kucupan hangat sambil aku memeluk tubuhnya. Perlahan Faris lepaskan kucupan tersebut dan mengucup dahi ku pula. “Just tell me when, ok”, kata Faris. “I think Wawa dah ready tu. Just go slow at first and let it flows by itself. I tahu abang boleh”, kata ku pada suami ku. Faris mengangguk kepalanya. “You nak tukar dulu ke pakaian you?”, tanya ku pada Faris. “Tak perlulah. Still fresh dari rumah tadi. It’s ok”, sambut Faris. “So.., abang masuk dulu”, pinta Faris. Aku capai tangan suamiku dan aku cium kedua tangannya. Lantas aku memandang, senyum padanya dan mengangguk memberi keizinan yang pasti.

Incoming search terms:

  • cerita sek lucah melayu part 1
  • cerita main dengan wawa
  • seks bertiga
  • cerita sek kak salmah
  • isteri kuat main orang cina
  • kisah jiran janda
  • cerita seks dalam kereta
  • cerita seks melayu bertiga
  • Blog lucah wawa
  • main seks bertiga
  • cerita wawa gersang
  • Wawa gersang
tags: , , , , , , , , , , ,