Home » Cerita Lucah » Nora dan Pak Usu Part 2

Nora dan Pak Usu Part 2

Monday, August 20th 2012. | Cerita Lucah

Sudah sebulan Nora bekerja di cyber café Halim. Nora bersama anak-anaknya telah berpindah dari rumah ibu bapanya selepas diceraikan oleh suaminya. Memang Nora yang inginkannya, pelbagai alasan Nora beri dan sengaja dia buat pasal dengan suaminya. Itu salah, ini salah, ada saja yang tak kena. Lebih-lebih lagi suaminya itu seorang yang pemalas. Selalu sahaja ponteng kerja hingga beberapa kali diberhentikan dan bertukar kerja. Namun, sebab sebenarnya adalah ingin bersama dengan Halim selepas Halim menawarkannya untuk bekerja dengannya dengan tempat tinggal yang disediakan dan juga orang gaji yang akan datang menjaga anak-anaknya sewaktu mereka bertugas.

Rumah kedai 3 tingkat yang dimiliki Halim menjadi dunia baru Nora. Tingkat bawah sekali merupakan pejabat urusan syarikat yang Halim miliki. Tingkat 1 pula merupakan cyber café, perniagaan sampingan peribadi Halim yang mana Nora adalah satu-satunya pekerja di situ. Manakala tingkat 2 pula merupakan kediaman Nora anak beranak. Ruang kosong yang dahulunya menjadi tempat pekerja-pekerja Halim melepak dan makan ketika bulan puasa telah diubahsuai menjadi sebuah kediaman yang mempunyai 2 bilik, 2 bilik air , 1 ruang tamu dan ruang dapur. Nora hidup selesa di sana.

Kerja Nora di cyber café Halim tidak susah. Cuma menjaga kaunter dan menerima bayaran dari pengguna komputer di situ. Segala-galanya sudah di setkan menjadi kawalan automatic. Baik dari suis untuk menghidupkan semua komputer dan juga kawalan pengguna, semuanya boleh dikawal di kaunter. Di belakang kaunter, sebuah bilik bercermin gelap merupakan pejabat Halim di cyber café itu. Halim bijak mempergunakan Nora. Memang niat sebenarnya adalah untuk mencari pekerja bagi cyber cafenya, tetapi lebih elok jika Nora yang diambil kerana dia juga akan mendapat ‘kelebihan’ sewaktu Nora bekerja di sana.

Nora dibekalkan dengan pakaian-pakaian yang merangsang nafsunya. Pakaian-pakaian yang dibelikan adalah untuk dipakai sebagai pakaian harian sewaktu bekerja di cyber cafenya. Tubuh Nora yang gebu itu menjadi faktor pemilihan pakaian-pakaian yang Halim bekalkan. Pelbagai skirt labuh yang sendat selalu membaluti tubuh Nora sewaktu bertugas. Ada yang satin, ada yang khakis, ada yang cotton dan ada yang jeans. Malah ada antaranya yang terbelah hingga ke pangkal peha. Seperti biasa, skirt-skirt itu akan dipakai bersama kemeja dan blouse serta t-shirt yang sendat dan singkat. Tak sah jika tak nampak punggungnya yang tonggek dan besar itu. Begitu juga dengan kebaya, kebanyakkan baju kebaya yang dibelikan adalah jarang, sendat dan singkat. Kain yang dipadankan adalah batik lepas, batik satin, satin lepas dan kadangkala, kain batik lusuh yang sering dipakainya di rumah dahulu.

Nora benar-benar menjadi hamba nafsu Halim. Nora sedar, hidupnya sebagai perempuan simpanan Pak Ciknya memerlukan kesabaran, lebih-lebih lagi lelaki yang dicintai itu masih beristeri dan perlu meluangkan masa keluarganya. Namun, bukan wang ringgit yang Nora dambakan, hanya cinta dan nafsu yang membelenggu ikatan mereka berdua. Nasib menyebelahi Nora kerana Halim disahkan mandul, maka tidak hairanlah dia tidak mengandung walau pun selalu sahaja ladang suburnya dipenuhi ledakan benih jantan milik Halim. Pintu terbuka, serta merta lamunannya terhenti. Disangkakan ada lagi pelanggan yang datang walau pun jam sudah menunjukkan pukul 9.45 malam. Lagi 15 minit kedai hendak di tutup. Rupa-rupanya Halim yang masuk. Nora tersenyum kepada Halim yang sedang mengunci pintu selepas meletakkan tanda ‘tutup’ di luar pintu.

“Berapa hari ni?” Tanya Halim sembil melangkah menuju ke dalam kaunter. “Hmmm.. RM250… Kenapa lambat sangattt…” rengek Nora manja kepada lelaki yang ditunggu sejak tadi itu.

“Aku pergi hantar bil ke rumah D.O tadi” kata Halim sambil matanya menatap tubuh Nora yang sedang duduk di kerusi. Punggung Nora yang sendat dengan skirt satin hitam itu di tatap penuh berahi. Pehanya yang gebu berbalut kain yang berkilat itu semakin menaikkan ghairah nafsunya. Baju T berwarna merah yang sendat membaluti tubuh Nora menarik minat Halim untuk membelai bahu dan lengan perempuan simpanannya itu. Halim menundukkan kepala, menciumi kepala Nora yang bertudung putih.

“Sayang cantiklah….” Bisik Halim. “Hihihi… abang ni… hari-hari cakap Nora cantik…. Mak Usu macam mana?” Tanya Nora.

“Dia pun cantik juga, tapi Nora lain….” Bisik Halim sekali lagi sambil terus menarik tangan Nora supaya bangun dari kerusi. Nora menurut, bangun dari kerusi dan terus memeluk tubuh lelaki itu. Mereka berkucupan penuh nafsu. Tangan Halim meraba punggung dan peha Nora yang montok dan menggiurkan. Kelicinan kain yang membaluti tubuh Nora menyemarakkan keganasan batang Halim di dalam seluar.

Nora sedar akan perkara itu. Terus sahaja dia melucutkan seluar Halim. Halim yang tidak berseluar dalam itu, serta merta menayangkan batangnya yang tegak minta dipuaskan. Tanpa disuruh, Nora terus duduk kembali di kerusi, tangannya lekas sahaja menyambar batang yang berada di depan matanya. Di lancapnya batang lelaki yang selalu di puaskannya itu. Batang lelaki yang tidak pernah kenal jemu menjamah tubuhnya setiap masa yang diinginkannya.

“Ummpphhh….. Sayanggg.. hisap sayanggg… ” Halim meminta Nora menghisap batangnya. Tanpa banyak soal, Nora terus menghisap batang Halim yang berurat itu. Kepala takuk Halim yang kembang berkilat di jilat dan di sedutnya lembut, membuatkan Halim menggeliat kenikmatan. Halim melihat ke bawah, kelihatan wajah Nora sedang enak menghisap kemaluannya. Mata Nora terpejam dengan mulutnya sedang khusyuk menghisap dan bemain dengan kepala takuk Halim sepenuh hati. Air liur kelihatan berciciran menitik membasahi tudung, baju t dan skirt satin sendat yang Nora pakai. Kemudian batangnya perlahan-lahan tenggelam dengan amat dalam di dalam mulut Nora yang hangat. Kepala Nora yang bertudung kelihatan maju dan mundur, mengolom batang Halim yang semakin menggila di dalam mulutnya.

“Pak Usu… Lepas dalam mulut Nora ye….. ” pinta Nora sambil tangannya merocoh batang Halim yang licin dengan air liurnya. Halim hanya tersenyum. Nora kembali menyambung tugasnya. Batang Halim dihisap penuh nafsu. Kepala takuk Halim semakin berkembang keras, menandakan waktunya akan tiba tidak lama lagi. Erangan Halim juga semakin kuat kedengaran. Nora semakin galak, dia mesti memberikan khidmat yang terbaik untuk lelaki yang membelanya itu. Kerana lelaki itulah cintanya, malah lebih dari itu. Nora tidak mengharapkan perkahwinan, hanya kasih sayang, cinta dan nafsu serakah yang tidak berbelah bahagi yang di harapkan dari Halim.

Halim semakin tidak dapat bertahan. Permintaan Nora supaya melepaskan di dalam mulutnya membuatkan Halim seperti hilang akal. Dia sedar, hanya Nora sahajalah wanita yang mampu memberikan kepuasan yang hakiki kepadanya. Hanya Nora satu-satunya wanita yang memberikan Halim kenikmatan yang diingininya. Kepala Nora yang bertudung itu di tatap lagi. Nafsunya semakin memuncak. Akhirnya… “Cruuttttt….. Cruuuttttt….”

Halim melepaskan air maninya berdas-das terus ke tekak Nora. Menggigil Halim kerana Nora memainkan lidahnya menguli batangnya yang sedang berdenyut memuntahkan benih di dalam mulut Nora. Nora terus menyedut air mani Halim yang seakan tak kenal berhenti mencurah. Halim tahu, Nora menelan setiap benih yang dilepaskan. “Sedap sayangg….” Tanya Nora sambil mengelap bibirnya yang comot dengan lendiran menggunakan kain tudung yang dipakainya.

“Sedap sayang… Sayang macam tahu-tahu je abang suka sayang hisap batang abang time sayang pakai tudung…” Kata Halim kenikmatan sambil memakai kembali seluar yang Nora lucutkan tadi. “Alahh… Nora tahu……. Kan kita selalu buat… ” kata Nora.

Memang benar mereka selalu melakukannya. Mulut Nora selalu sahaja menjamah batang Halim jika dia bertudung. Hinggakan ketika pelanggan cyber café sedang ramai sekali pun, Halim akan meminta Nora menghisap batangnya. Nora terus sahaja menyorok di bawah meja dan menghisap batang Halim yang sedang duduk di kerusi. Rekabentuk kaunter yang agak tinggi membolehkan perlakuan mereka terlindung dari pandangan pelanggan yang memenuhi cyber café itu.

Nora menghisap batang Pak Usunya hingga tiada lagi benih jantan yang memancut keluar sementara Halim menikmati hisapan dan melepaskan benih didalam mulut Nora sambil mengawasi pelanggan. “Mak Usu pergi kursus kan?” Tanya Nora sambil bangun dari kerusi.
“Ha’ah… so, sudi tak kalau Pak Usu bersama dengan Nora malam ni….” Tanya Halim sambil tangannya memaut pinggul Nora dan di ramas geram. “Pak Usu nak bersama dengan Nora selama mana pun Nora sudi…. ” balas Nora sambil terus jatuh dalam dakapan Halim.
Mereka berpelukan erat. Halim meraba punggung Nora. Kelicinan skirt satinnya menyemarakkan semangat Halim untuk menakluki tubuh Nora malam itu. “Pak Usu nak Nora tukar kain ke nanti…..” Tanya Nora dalam dakapan Halim.

“Tak perlu sayang… Nora seksi pakai kain ketat ni…. Cantik….. ” Halim semakin meramas geram punggung montok Nora yang besar itu. “Jom… naik ke atas… ” ajak Nora.

Halim melepaskan pelukan dan membiarkan Nora menuju ke pintu. Selepas menutup segala suis dan setelah menghidupkan alarm, Halim terus keluar. Kelihatan Nora sudah mendahuluinya menaiki tangga menuju ke rumahnya. Mata Halim terpukau memandang punggung Nora yang melenggok di setiap langkahnya menaiki tangga. Pungung Nora yang besar dan tongek itu kelihatan semakin seksi dan sungguh montok dibaluti skirt satin hitam yang sendat. Halim tidak dapat bersabar lagi. Kakinya terus menapak menaiki anak tangga menuju ke rumah Nora. Bersama harapan untuk mengisi benihnya di ladang seorang janda yang merupakan anak saudara sepupunya, yang juga perempuan simpanannya

Incoming search terms:

  • ladang awek
  • Cerita seks terbaru
  • karangan seks
  • ceritaberahi
  • cerita ghairah isteri gersang
  • cerita ghairah terbaru
  • novel lucah terkini
  • cerita berahi nora
  • cerita lucah isteri melayu
  • cerita novel yang menaikan napsu
  • cerita cinta berahi
  • cerita lucah puasa
  • cerita terbaru
  • pelukan ghairah
  • cerita sek melayu terbaru
tags: , , , , , , , , , , , , , ,