Home » Cerita Lucah » Projek Dengan Kawan Tunangku

Projek Dengan Kawan Tunangku

Saturday, September 29th 2012. | Cerita Lucah

Cerita yang akan aku paparkan ini adalah salah satu dari pengalaman-pengalaman aku bersama wanita. Aku rasa yang bersependapat denganku bahawa kita tidak boleh mengukur tahap keimanan seseorang itu dari segi luaran sahaja.

Bagiku seks adalah perkara biasa kerana aku mula melakukjan hubungan seks semasa masih di sekolah menengah rendah lagi. Namun apabila aku meningkat dewasa nafsu seks ku lebih kepada wanita yang bertudung,menutup aurat, lebih-lebih lagi kalau wanita tu bertudung labuh.

Kejadian ini berlaku beberapa tahun yang lalu. Waktu itu aku sudah bertunang. Tunangku, Azlynn merupakan seorang mahasiswi di Universiti Malaya. Beliau mengambil jurusan sains sosial. Bagiku Azlynn adalah objek seks aku, hinggakan aku merasakan tiada yang menarik lagi pada dirinya.

Tunangku tinggal bersama seorang rakannya, Ramlah,seorang mahasiswi pengajian Islam di Universiti Malaya juga. Kali pertama aku bersua, aku dapat merasakan yang naluri ku berkata, aku ingin merasakannya.

Ramlah memanglah gadis yang bertudung labuh, kurang bersosial dan bakal seorang ustazah. Kulit mukanya putih dan walaupun beliau sentiasa memakai tudung yang labuh serta jubah, aku dapat merasakan yang dia mempunyai badan yang menarik. Wajahnya memanglah menarik. Tak cukup sekali pandang.

Dipendekkan cerita, peluang yang ku nanti tiba. Waktu itu baru tiga hari lepas Hari Raya Aidilitri. Biasalah tunang aku akan balik kampungnya. Ramlah pula dah balik semula ke K.L dari Kelantan. Masa tu musim cuti lagi, tak ramai orang kat K.L lagi. Aku pun pergilah ke rumah sewanya di Brickfields. Ramai student UM tinggal kat sana.

Aku berpura-pura mengatakan yang tunangku call dari kampung suruh aku ambilkan barangnya. Ramlah percaya dan benarkan aku masuk. Lepas mengambil barang -barang tersebut, aku pun mulalah nak balik tapi aku berpura-pura tanya Ramlah yang waktu aku nak pergi tempat dia tadi aku nampak ada lelaki kat pintu rumah dia.

Aku kata lelaki tu macam nak kompil pintu rumah nya. Bila aku datang lelaki tu terus beredar. Aku tanya adakah itu saudara atau rakannya. Ramlah menafikan. Dia dah mula takut sebab masa tu kisah perogol bersiri yang bermaharajalela kat Lembah Kelang ni masih belum kena tangkap.

Mukanya pucat. Aku tahu dia takut masa tu. Yes, plan A dah berjaya. Aku menawarkan diri untuk menemankan beliau sampai besok pagi. Dia serba-salah pada mulanya. Mungkin kerana dia terlalu takut untuk tinggal seorang pada masa tersebut. Aku dibenarkan untuk bermalam. Lagipun mungkin dia ingat yang aku ni dah bertunang.

Oklah masa tu dah pukul 12.30 malam. Kami belum tidur lagi. Bersembang kat ruang tamu. Biasalah.. Ustazah.. cerita tentang Islam, agama dan moral. Aku layan aje, walaupun itu bukanlah topik kegemaran aku. Kemudian aku minta towel dan kain dari Ramlah kerana aku tak selesa pakai jeans nak tidur. Lagipun aku nak mandi.

Dia bagi towel tapi kain sarung takdelah. Dia bagi aku pinjam kain batiknya.Kecil tapi bolehlah. Aku tanya mana nak salin pakaian. Dia suruh aku masuk dalam bilik. Aku masuk tapi aku tak tutup pintu sepenuhnya. Aku salin pakaian depan cermin dalam bilik tu.

Dari cermin tu aku dapat nampak Ramlah duduk di luar bilik itu mengadap aku. Aku pura-pura tak nampak dia . Aku buat macam biasa aje. Mula-mula aku buka baju. Aku jeling kat cermin dan nampak muka Ramlah masih mengadap kat pintu bilik tu. Kemudian aku buka jeans aku.

Aku nampak Ramlah macam tak senang duduk tapi masih menghadap kat aku masa tu. Kemudian aku perlahan-lahan buka underwear aku. Aku jeling kat cermin, gadis bertudung labuh tu masih berada di situ!

Aku pusing badan aku dalam keadaan bogel dan menuju ke pintu kononnya nak tutup pintu. Sambil berjalan tu aku nampak Ramlah masih memandang ke arah aku. Mukanya kemerahan, mungkin beliau tergamam. Lalu aku terus keluar bilik tersebut menuju ke arah Ramlah dalam keadaan konekku separuh tegang. Ramlah tersandar di atas kusyen lalu aku berdiri di depannya.

“Kenapa ? Tak pernah tengok?” kataku padanya.

“Pernah… tapi you punya besar dan panjanglah,” jawab Ramlah.

Ohh… rupa-rupanya siRamlah ni pun pernah keluar dating juga dengan rakan sekuliahnya, cuma ringan-ringan aje. Ramlah mengaku yang dia pernah pegang batang pakwe nya masa sekolah dulu.

Aku pun suakan senjata ku tu kat mulut ustazah Ramlah kiut tu. Memang aku akui konekku memang besar dan panjang. Ramlah kata tak biasa hisap tapi kalau nak pegang tu dia bolehlah.

Aku kata please dan dia pun termakan pujuk rayu aku. Yang buat aku seronok tu bila tengok dia blowjob aku. Masa tu dia masih memakai tudung labuhnya dan berjubah. Aku tahu dia nak termuntah bila hujung kemaluan ku mencecah anak tekaknya.

Masa adengan tersebut tangan aku meraba badan dan teteknya. Aku tahu Ramlah dah mula ghairah. Lepas tu satu demi satu pakaian yang menutupi badannya aku tanggalkan. Mula-mula Ramlah cuba melarang aku membuka pakaiannya tapi aku tak putus asa.

“Please dont do it. It’s wrong,” kata Ramlah.

Tapi bagiku itulah signalnya menandakan yang wanita tersebut mahu kita lakukan lebih lagi. Badannya yang kecil itu memudahkan aku mengangkat dan membaringkannya di atas tilam. Aku menggugut Ramlah samada nak melakukan cara rela atau aku paksa. Ramlah menangis apabila aku mencabut tudungnya dengan kasar.

Aku lempang mukanya bila dia cuba melawan. Memang terserlah keayuannya. Rambutnya lurus sampai ke paras bahu. Dan meyakinkan aku yang dia masih menikmatinya.

Aku mengeluarkan batangku dan menyuakannya ke mulut Ramlah. Ramlah faham dan terus mengulum batangku dengan rakus sekali. Mungkin dia nak aku mengeluarkan air maniku secepat yang mungkin. Aku tahu Ramlah keletihan.

“OOOH… yes!” aku lepaskan air maniku yang pekat dan panas tu ke dalam mulut Ramlah.

Itulah trademark aku bila melakukan hubungan seks. Aku puas. Ramlah menelan air mani ku dan aku tahu Ramlah pun puas.

Selepas peristiwa itu aku tidak berjumpa lagi dengan Ustazah Ramlah. Mungkin dia dah mula mengajar di sekolah menengah di negeri Kelantan. Pertunanganku pula putus ditengah jalan. Aku dapat merasai yang ia mungkin ada kaitan dengan perbuatanku menodai Ustazah Ramlah, iaitu rakan sebilik tunangku.

Incoming search terms:

  • ustazah ghairah
  • kisah rogol tudung labuh
  • awek tudung
  • awek tudung bogel
  • tudung lucah
  • main dengan ustazah tudung labuh
  • blog video lucah melayu
  • cerita seks mak
  • Ustazah Tetek Besar
  • melayu tudung bogel
  • cerita awek tudung
  • cerita dewasa ustazah
  • ustazah bogel
  • kisah awek melayu
  • cerita lucah main dgn janda tembam
tags: , , , , , , , , ,